20 Hal Luar Biasa yang Dapat Dilakukan di Kopenhagen, Denmark

piercecountycd.org20 Hal Luar Biasa yang Dapat Dilakukan di Kopenhagen, Denmark. Ingin tahu apa yang dapat dilakukan di Kopenhagen? Dengan 20 tempat menakjubkan untuk dijelajahi di Kopenhagen, tidak heran jika orang Denmark adalah orang paling bahagia di dunia.

Saya telah melakukan banyak hal selama berada di kota yang indah ini, jadi saya telah menyiapkan daftar lengkap hal-hal terbaik yang harus Anda lakukan dan lihat di Kopenhagen.

Ingin tahu kemana Anda akan pergi?

1. Rundetårn

Rundetårn, yang berarti ‘Menara Bulat’ bukan hanya menara bata abad ke-17 yang indah, tetapi juga merupakan observatorium tertua yang berfungsi di Eropa.

Christian IV membangun menara selama puncak pencapaian astronomi Denmark. Banyak dari mereka berhutang kepada astronom Tycho Brahe.

Ketika Brahe meninggal pada tahun 1601, Raja menginginkan kelanjutan penelitiannya dan mendirikan menara tersebut.

Meskipun saat ini tidak lagi digunakan oleh ilmuwan, observatorium ini masih digunakan oleh banyak astronom dan pengunjung amatir.

Mencapai observatorium mungkin merupakan salah satu pendakian menara termudah di sekitar dengan ruang yang cukup dan tanpa tangga! Sebaliknya, Anda berjalan di jalur spiral; jalan kue dibandingkan dengan Basilika Santo Petrus di Roma.

Sepanjang jalan, Anda akan melewati aula perpustakaan, yang pernah menampung seluruh koleksi buku universitas. Penulis Denmark terkenal Hans Christian Andersen biasa mengunjungi perpustakaan, menemukan inspirasi untuk karyanya.

Tetap dekat dengan intinya, jalan ini panjangnya 85,5 meter, sedangkan di dinding luarnya 268,5 meter. Jelas, semakin dekat Anda ke inti, semakin curam kemiringannya, jadi saya sarankan memilih suatu tempat di tengah, yang panjangnya sekitar 209 meter.

Melangkah keluar di platform luar ruangan, Anda akan dihadiahi dengan pemandangan kota 360 derajat dari jantung pusat sejarah.

Sinar matahari sore membuat pemandangan semakin indah. Luangkan waktu yang cukup untuk bersantai di bangku dan menikmati semuanya.

2. Strøget

Terletak di pusat kota, Strøget adalah salah satu jalan perbelanjaan pejalan kaki terpanjang di Eropa dengan panjang 1,1 km.

Anda akan menemukan toko untuk semua anggaran di jalur perbelanjaan paling terkenal ini. Merek internasional besar seperti Prada, Max Mara, Louis Vuitton, Mulberry, Herms dan Boss semuanya terletak di ujung jalan menghadap ke Kongens Nytorv.

Jika Anda tidak memiliki segepok uang tunai di rekening bank Anda, maka Anda dapat melanjutkan di sepanjang Strøget menuju City Hall Square, di mana Anda akan menemukan toko-toko seperti H&M, Vero Moda, Weekday dan Zara.

Ketika Strøget diubah menjadi zona khusus pejalan kaki pada tahun 1962, ini memicu awal dari perubahan besar dalam pendekatan kehidupan perkotaan Kopenhagen. Menyusul keberhasilan inisiatif ini, kota mulai memberikan penekanan yang lebih besar pada akses pejalan kaki dan sepeda ke kota dengan mengorbankan mobil. Pendekatan ini, pada gilirannya, menjadi berpengaruh secara internasional.

3. Istana Christiansborg

Christiansborg adalah salah satu dari empat Istana Kerajaan yang terletak di pusat kota Kopenhagen.

Terletak di Slotsholmen (Istana Pulau), Christiansborg Palace adalah bangunan paling penting di Denmark saat ini. Ini adalah pusat demokrasi Denmark sebagai kursi Folketinget (Parlemen Denmark), Mahkamah Agung, kantor Perdana Menteri, dan Ruang Penerimaan Kerajaan.

Selama hampir seribu tahun ini telah menjadi tempat parlemen dan penguasa sejak zaman Uskup Agung Absalon, pada abad ke-12. Selama berabad-abad, raja telah dimahkotai dan menikah di istana kerajaan di situs ini di mana istana telah didirikan, dibakar dan didirikan kembali. Kebakaran terakhir terjadi pada tahun 1884.

Istana yang berdiri saat ini berasal dari awal abad ke-20.

Terlampir ke istana adalah menara tertinggi Kopenhagen, menara Tårnet, berdiri di 106 meter. Ini memiliki ketinggian ekstra 40 cm di atas menara di Balai Kota, yang merupakan tertinggi kedua. Pada hari yang cerah, Anda dapat melihat sampai ke Swedia!

Tidak seperti Rundetårn, Anda harus berani menaiki tangga ke atas untuk mendapatkan pemandangan tanpa gangguan ini.

Tårnet gratis untuk dikunjungi dan buka setiap hari kecuali hari Senin.

4. Pemakaman Assistens

Di sebelah barat laut dari pusat adalah Nørrebro, lingkungan trendi yang penuh dengan restoran, kafe, dan bar. Juga terletak di sini adalah Pemakaman Assistens, tempat peristirahatan dua orang Denmark yang terkenal, penulis Hans Christian Andersen dan filsuf dan penyair Søren Kierkegaard.

Sementara Hans Christian Anderson terkenal di dunia dengan buku-buku dongengnya termasuk ‘The Little Mermaid’, The Ugly Duckling’, ‘The Emperor’s New Clothes’, dan ‘The Princess and the Pea’, dan ‘Thumbelina’, nama Søren Kierkegaard kurang mungkin membunyikan lonceng apa pun.

Pernahkah Anda mendengar ungkapan, “Hidup hanya bisa dipahami dari belakang, tetapi harus dijalani ke depan.”? Nah, kata-kata bijak ini dapat dikaitkan dengan Søren Kierkegaard.

Sementara untuk beberapa pemakaman yang mengunjungi mungkin dianggap tidak wajar, saya benar-benar menikmatinya karena mereka biasanya memiliki taman yang paling indah dan menawarkan istirahat yang damai dari pusat kota.

Didirikan pada tahun 1760, kuburan ini masih digunakan sampai sekarang. Selama 200 tahun terakhir, itu telah menjadi tempat peristirahatan terakhir bagi sejumlah tokoh terkenal Denmark lainnya.

5. The Black Diamond

The Black Diamond adalah perpanjangan tepi laut modern ke gedung tua Perpustakaan Kerajaan Denmark di Slotsholmen (Pulau Istana). Julukannya mengacu pada lapisan granit hitam yang dipoles dan sudut tidak beraturan yang muncul di bawah matahari.

Selain berfungsi sebagai perpustakaan, bangunan ini menampung sejumlah fasilitas dan kegiatan umum lainnya, yang sebagian besar terletak di sekitar atrium tengah yang diterangi lampu utama yang memotong bangunan dengan bagian depan kaca besar yang menghadap ke pelabuhan.

Untuk pemandangan terbaik dari Black Diamond, pergilah ke Papirøen (Pulau Kertas); yang akan kita bicarakan lebih lanjut nanti dalam daftar ini.

6. Nyhavn

Jika Anda Google ‘Kopenhagen’, foto ikonik yang akan Anda lihat adalah karakteristik dan bangunan berwarna-warni yang berjajar di pelabuhan. Nyhavn, sebenarnya diterjemahkan menjadi ‘Pelabuhan Baru.

Dalam dekade terakhir ini telah dibersihkan secara menyeluruh: sangat bersih, sehingga pelabuhan bagian dalam cukup aman untuk berenang!

Nyhavn awalnya merupakan pelabuhan komersial yang sibuk di dalam kota bertembok Kopenhagen di mana kapal-kapal dari seluruh dunia akan berlabuh. Mendapatkan bagian hanya mungkin di salah satu dari tiga ‘pelabuhan’ kota – Vesterport, sterport, dan Nørreport. Daerah ini penuh dengan pelaut, wanita yang suka bersenang-senang, pub, dan kedai bir.

Hari ini rumah-rumah tua yang sangat berwarna-warni ini telah direnovasi dan restoran-restoran berkelas mendominasi pelabuhan tua.

Rumah tertua di daerah itu berada di Nyhavn No. 9, berasal dari tahun 1681. Desain rumah belum pernah diubah sejak saat itu. Banyak rumah yang berjajar di dermaga Nyhavn telah menjadi rumah seniman terkemuka.

Hans Christian Andersen dulu tinggal di No. 20, di mana dia menulis dongeng ‘The Tinderbox’, ‘Little Claus and Big Claus’, dan ‘The Princess and the Pea’. Dia juga tinggal dua puluh tahun di No 67 dan dua tahun di No 18.

Baca Juga: 10 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Ponta Delgada (Permata Azores)

7. Christiania, alias Freetown Christiania

Bagi saya, tempat paling menarik di Kopenhagen adalah Freetown Christiania; lingkungan otonom memproklamirkan diri yang diakui sebagai komune besar oleh hukum Denmark.

Penduduk otonom Freetown Christiania mempertahankan cara hidup yang hijau dan bebas mobil. Daerah ini pertama kali didirikan pada tahun 1971 oleh sekelompok hippie yang menduduki beberapa barak militer yang ditinggalkan di situs tersebut dan mengembangkan seperangkat aturan masyarakat mereka sendiri, sepenuhnya independen dari pemerintah Denmark. Masih hari ini, penegak hukum Kopenhagen tidak mengawasi daerah tersebut.

Freetown Christiania adalah campuran dari rumah buatan sendiri, bengkel, galeri seni, tempat musik, tempat makan murah dan organik, dan alam.

Ini masih masyarakat dalam masyarakat, artinya Anda tidak bisa membeli rumah di Christiania. Anda malah harus melamarnya, dan jika berhasil, itu diberikan kepada Anda.

Ide untuk mengunjungi bagian kota ini bisa jadi menakutkan mengingat peringatan di lokasi wisata dan tanda ‘Larangan dan Larangan’ yang besar di depan pintu masuknya. Penting untuk menganggapnya serius dan mengikutinya demi keselamatan Anda sendiri. Fotografi dan pembuatan film dilarang keras terutama di dalam dan sekitar Pusher Street, terutama karena transaksi hash, yang ilegal di Denmark. Bahkan membawa kamera Anda di leher atau di tangan Anda tidak diperbolehkan. Jadi berhati-hatilah. Namun, ada area di luar pintu masuk utama tempat Anda dapat mengambil foto tanpa melanggar aturan apa pun (lihat di atas).

Setelah mengatakan semua itu, saya pernah mendengar bahwa kehidupan malam Christiania cukup mengagumkan dengan musik live outdoor.

Pada siang hari, sangat menyenangkan untuk berjalan-jalan di sekitar taman hijaunya, bangunan yang dipenuhi grafiti, dan menikmati suara hangat dari musisi yang memetik gitar mereka di seluruh ruangan.

Jika Anda ingin menceritakan sejarahnya secara lebih pribadi, lihat tur berpemandu yang dijalankan oleh orang Kristen setempat.

8. Church of our Savior

Terletak di dekat Freetown Christiania adalah Church of our Savior, yang terkenal dengan menara spiral emasnya.

Setiap tahun lebih dari 60.000 orang mendaki ke puncak yang berada 90 meter di atas permukaan jalan.

Pendakian jauh lebih menuntut daripada Rundetårn dan Tårnet yang disebutkan sebelumnya. Anda akan menaiki tangga, melewati lengkungan sempit, dan menaiki tangga curam.

150 langkah terakhir berada di luar puncak menara dan bukan untuk orang yang lemah hati. Tapi, seperti semua pemandangan cakrawala, itu sangat berharga!

Church of Our Savior adalah salah satu gereja paling terkenal di Denmark. Sejak menara serpentine diresmikan pada tahun 1752, telah menjadi hobi populer untuk menaiki 400 anak tangga ke puncak.

Berdiri di atas puncak menara dan di atas bola dunia emas adalah Juru Selamat Kita Sendiri, Menjaga kota kerajaan Kopenhagen.

9. Istana Amalienborg

Tersembunyi di balik jalan-jalan Nyhavn adalah Istana Amalienborg, kediaman musim dingin keluarga kerajaan Denmark.

Bukan hanya satu istana, tetapi empat istana berbeda yang mengapit alun-alun. Sebagai imbalan atas kekebalan pajak selama 40 tahun, keempat istana tersebut dibangun oleh empat keluarga bangsawan pada pertengahan abad ke-18 atas perintah langsung Raja Frederik V, yang membutuhkan istana kerajaan baru tetapi dia tidak mau membayarnya. .

Pada tahun 1794 keluarga kerajaan pindah ke empat istana di sekitar alun-alun.

Setiap hari pada siang hari, Anda dapat menyaksikan pergantian penjaga di halaman. Saat HM Sang Ratu berada di kediaman, upacara tersebut disebut The King’s Watch (Kongevagt) dan para pengawal ditemani oleh band musik Royal Guards.

Ketika istana tidak berpenghuni atau Ratu tidak ada di sana, Pengawal berbaris melalui Kopenhagen tanpa iringan musik, dan rutenya lebih pendek. Jam tangan ini disebut The Manor Watch.

10. Patung The Little Mermaid

Gambar kedua paling ikonik dari Kopenhagen adalah patung The Little Mermaid.

Bertengger di atas batu dekat Dermaga Langelinie, patung perunggu dan granit ini adalah hadiah dari pembuat bir Denmark Carl Jacobsen ke Kota Kopenhagen pada tahun 1913.

Setelah menonton pertunjukan balet dari dongeng, Carl Jacobsen jatuh cinta dengan karakter tersebut dan menugaskan pematung Edvard Eriksen untuk membuat patung putri duyung.

Area di sekitar The Little Mermaid selalu ramai, jadi datanglah lebih awal!

11. Benteng Kastellet

Terletak di utara pusat adalah Kastellet, salah satu benteng bintang yang paling terpelihara di Eropa Utara. Itu dibangun dalam bentuk pentagram dengan benteng di sudutnya.

Awalnya ditugaskan oleh Frederik III pada tahun 1662, hari ini tembok pertahanan ditutupi rumput hijau subur sementara parit mengelilingi barak abad ke-18 yang indah. Ada juga kincir angin dan kapel bersejarah yang kadang-kadang digunakan untuk konser.

12. Air Mancur Gefion

Tepat di luar Kastellet adalah Air Mancur Gefion yang monumental dari Anders Bundgaard, yang menggambarkan beberapa lembu sedang menarik bajak dewi Gefion Norse yang legendaris.

Air Mancur Gefion disumbangkan ke kota oleh Yayasan Carlsberg dalam perayaan ulang tahun ke-50 pembuatan bir Carlsberg pada tahun 1897.

Sejumlah besar detail telah masuk ke air mancur ini. Misalnya, di belakang lembu, air menyembur dari belakang roda dan bajak. Sedangkan air yang menyembur keluar dari lubang hidung lembu menekankan kekuatan dan kekuatan lembu.

Air Mancur Gefion adalah monumen terbesar di Kopenhagen dan digunakan sebagai sumur harapan. Jadi, simpan beberapa koin!

13. The Royal Theatre

Royal Theatre adalah bangunan indah lainnya di pusat kota Kopenhagen. Tapi mungkin yang lebih menakjubkan adalah interiornya.

Terletak di Kongens Nytorv Square, dibangun pada tahun 1748 dan menyambut orang-orang terkenal seperti Søren Kierkegaard. Di sinilah Carl Jacobsen jatuh cinta pada The Little Mermaid, sebelum menugaskan patungnya.

Semua pertunjukan disubsidi negara, membuat tiket cukup terjangkau dibandingkan dengan tiket teater di tempat lain di Eropa.

Jika Yang Mulia menghadiri pertunjukan, penonton diharuskan oleh tradisi untuk berdiri dan tetap berdiri sampai Ratu duduk dengan nyaman.

14. Kastil Rosenborg

Rosenborg dan tamannya, Kongens Have (Taman Raja), adalah tempat favorit saya nomor satu untuk dikunjungi di Kopenhagen.

Taman Rosenborg adalah taman tertua dan paling banyak dikunjungi di kota ini dengan rerumputan hijau yang rimbun dan jalan pohon jeruk yang menjadikannya tempat yang sempurna untuk piknik.

Jika Anda berkunjung selama musim panas, perhatikan banyak pameran sementara, dan jika Anda beruntung, Anda juga dapat menonton konser.

Dibangun oleh salah satu raja Skandinavia paling terkenal, Christian IV, pada awal abad ke-17, Kastil Rosenborg berisi 400 tahun harta seni kerajaan dan Permata Mahkota dan Regalia Kerajaan.

Awalnya, rencananya adalah membuat taman baru tidak jauh dari pusat tetapi dipengaruhi oleh tren baru di istana kerajaan lain di Eropa, Raja Christian IV memutuskan untuk membangun sendiri tempat tinggal musim panas. Mengambil inspirasi dari Versailles, raja memasang kamar mandi pribadinya sendiri dan disebut “ruang rahasia Raja”.

15. Patung Hans Christian Andersen

Saat mengunjungi Rosenberg, pastikan Anda melewati patung besar Hans Christian Andersen di The King’s Garden.

Baca Juga: Referensi Wisata Yang Menarik Di Kyoto Jepang

16. Kebun Raya

Kopenhagen mencakup 10 hektar dengan kompleks luas rumah kaca bersejarah yang berasal dari tahun 1874.

Ada lebih dari 13.000 spesies tanaman yang diatur dalam bagian yang berbeda termasuk tanaman Denmark, tanaman tahunan, tanaman tahunan, dan taman batu.

Taman ini juga memiliki rumah kaca khusus ber-AC yang dapat menciptakan kembali lingkungan yang cocok untuk tanaman Arktik.

Sementara taman memiliki 27 rumah kaca yang mengesankan, yang paling terkenal adalah Rumah Palm tua. Dibangun pada tahun 1874 dan menjulang setinggi 16 meter, di dalamnya Anda akan menemukan tangga spiral besi yang menakjubkan yang mengarah ke lorong di sekitar puncak.

17. Tivoli Gardens

Perjalanan ke Kopenhagen tidak akan lengkap tanpa mengunjungi Tivoli Gardens.

Terlepas dari namanya, Tivoli Gardens sebenarnya adalah sebuah taman hiburan. Berapapun usia Anda, Tivoli Gardens benar-benar memiliki sesuatu untuk semua orang. Anda akan menemukan berbagai restoran, makanan jalanan, wahana, taman, pertunjukan langsung, dan pertunjukan kembang api setiap malam!

Tivoli Gardens ditata dengan indah dengan arsitektur eksotis, bangunan bersejarah, dan taman yang rimbun.

Tapi tunggu sampai Anda melihatnya di malam hari! Ribuan lampu warna-warni menciptakan suasana dongeng menciptakan suasana magis.

Semua wahana dirancang agar sesuai dengan arsitektur dan taman Tivoli. Beberapa wahana nostalgia sementara yang lain untuk para pencari sensasi. Perjalanan, Vertigo, yang membuat Anda terbalik dengan kecepatan 100 km/jam dan terpilih sebagai Perjalanan Terbaik Eropa pada tahun 2014.

Hans Christian Andersen jatuh cinta pada Tivoli Gardens, mengunjunginya berkali-kali, seperti halnya Walt Disney.

18. Paper Island

Papirøen (Paper Island) berisi pasar makanan jalanan pertama dan satu-satunya di Kopenhagen yang penuh dengan makanan jalanan independen yang lezat.

Nama itu berasal dari penggunaan pulau itu sebelumnya ketika aula industri besar berwarna abu-abu digunakan sebagai penyimpanan kertas untuk Asosiasi Pengadaan Pers Denmark.

Apa yang membuat pasar ini unik adalah keberlanjutannya, dengan prioritas menggunakan bahan-bahan yang tidak diangkut dalam jarak jauh, tetapi diproduksi secara lokal. Makanan mulai dari DKK 50 (US $7).

Setelah Anda memutuskan apa yang akan dimakan, Anda dapat menikmati makanan Anda menghadap ke tepi laut dengan pemandangan Black Diamond yang menakjubkan atau bersantai di aula besar. Biasanya ada DJ di luar yang memainkan beberapa nada halus juga.

19. Taman Frederiksberg

Tempat piknik lainnya adalah Taman Frederiksberg, yang mengelilingi istana kerajaan.

Istana Frederiksberg dibangun sebagai tempat tinggal musim panas baru oleh Raja Frederik IV (1699-1730). Dia sangat mencintai istana itu sehingga dia hampir tidak pernah mengunjungi Kopenhagen, meskipun jaraknya hanya beberapa kilometer.

Frederiksberg Gardens adalah taman lanskap Romantis bergaya Inggris dengan jalur berkelok-kelok, kanal, danau, pulau-pulau kecil, dan pepohonan.

Dalam gaya taman lanskap romantis yang khas, taman ini memiliki dua kebodohan (bangunan yang dibangun terutama untuk dekorasi), air terjun, dan gua.

20. Kastil Kronborg

Sayangnya, waktu saya habis kali ini, tetapi jika rencana perjalanan Anda memungkinkan, berjanjilah kepada saya bahwa Anda akan naik kereta selama 1 jam ke Kastil Kronborg.

Situs Warisan Dunia UNESCO ini adalah tempat Shakespeare mengatur Hamlet dalam dramanya yang terkenal. Dalam drama itu, Shakespeare menyebut Kastil Kronborg ‘Elsinore’. Akibatnya, Elsinore menjadi nama Inggris untuk Helsingr, kota tempat Kronborg berada.

Di bawah Kastil Kronborg adalah serangkaian ruang bawah tanah dan katakombe yang menyeramkan. Juga tersembunyi di sini adalah Holger the Dane (Holger Danske), seorang tokoh legendaris dalam budaya Denmark. Patung batu yang megah ini menggambarkan dia duduk di singgasana batunya. Dikatakan bahwa jika Denmark pernah dalam masalah, Holger the Dane akan bangun dari singgasana batunya dan membelanya!

Related Posts

RSS
Follow by Email