21 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Rotterdam yang Mungkin Belum Anda Ketahui

piercecountycd.org21 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Rotterdam yang Mungkin Belum Anda Ketahui. Rumah kubus yang cerah, lukisan terbesar di dunia, dan 19 kincir angin yang terdaftar di UNESCO, ini hanyalah beberapa hal terbaik yang dapat dilakukan di Rotterdam. Inilah semua yang perlu Anda ketahui untuk merencanakan pelarian kota yang sempurna ke Rotterdam di Belanda.

Saya biasanya bukan penggemar kota-kota modern yang mungkin mengapa mengunjungi Dubai atau Las Vegas tidak pernah benar-benar menarik bagi saya.

Jadi, ketika ada kesempatan untuk menghadiri konferensi blogging di Rotterdam, saya tidak terlalu bersemangat untuk melihat kota itu sendiri, tetapi saya sangat bersemangat untuk berbicara sedikit bahasa Belanda dan berinteraksi dengan penduduk setempat. Jika Anda tidak tahu, orang Belanda, menurut saya, adalah beberapa orang terindah yang pernah saya temui dalam perjalanan saya. Mereka sangat ramah, penuh senyum, dan sangat membantu.

Meskipun saya tidak terlalu sibuk melihat Rotterdam, saya tetap ingin memberikan manfaat dari keraguan karena terakhir kali saya di Belanda, saya pergi ke Den Haag dan menyukainya! Jadi, saya merencanakan beberapa waktu tambahan sebelum konferensi untuk menjelajahi Rotterdam, dan saya sangat senang melakukannya!

Apa yang saya lihat dan alami adalah sebuah kota yang makmur setelah hampir seluruhnya diratakan selama Perang Dunia II. Setelah mengalami kehancuran yang mengerikan di pusat bersejarahnya, Rotterdamers mengambil ini sebagai kesempatan untuk membangun kembali kota mereka dan mendorong mereka ke masa depan yang cerah dan berkembang. Apa yang mereka bangun sungguh luar biasa. Bukti kecerdikan dan kecemerlangan mereka dapat dilihat pada arsitektur, infrastruktur, dan karya seni mereka yang luar biasa baik di dalam maupun di luar museum mereka.

Ada sesuatu yang bisa dikatakan untuk kota yang bangga dengan segala hal yang dilakukannya mulai dari transportasi hingga merancang pasar tertutup pertama di Belanda dengan ruang serbaguna.

Jika Rotterdam tidak ada dalam daftar kunjungan Anda, saya mendorong Anda untuk mempertimbangkan kembali.

Panduan komprehensif ini merinci yang terbaik yang ditawarkan Rotterdam untuk memastikan Anda memiliki pelarian kota yang sempurna. Berikut adalah 21 hal yang dapat dilakukan di Rotterdam yang mungkin tidak Anda ketahui keberadaannya.

Sejarah Rotterdam

Rotterdam pertama kali didirikan pada abad ke-9 ketika orang pertama kali menetap di dekat Sungai Rotte. Namun, pada abad ke-12, daerah tersebut mengalami banjir besar yang menghancurkan kota dan memaksa penduduknya mengungsi.

Pada tahun 1270, mereka kembali untuk merebut kembali tanah yang membutuhkan drainase yang serius. Untuk melakukan ini, mereka membangun bendungan kayu sepanjang 400 meter untuk menahan Sungai Rotte. Rumah-rumah kemudian dibangun di atas dan di sekitar bendungan untuk keamanan. Tidak ada poin bonus untuk menebak bagaimana nama Rotterdam muncul. Hari ini, garis besar tempat Sungai Rotter lewat ditandai dengan batu bata abu-abu di trotoar di depan Markthal.

Ketika kota itu tumbuh dan berkembang, Pangeran Willem IV dari Belanda memberikan hak kota kepada Rotterdam pada tanggal 7 Juli 1340. Pada saat itu, populasinya hanya beberapa ribu orang.

Saat ini, Rotterdam adalah pusat logistik dan ekonomi utama dan rumah bagi pelabuhan terbesar di Eropa.

Sekarang setelah Anda mengetahui letak tanahnya, berikut adalah 20 hal yang dapat dilakukan di Rotterdam!

21 hal terbaik yang dapat dilakukan di Rotterdam

1. Rumah Kubus (Kijk-Kubus)

Apa cara yang lebih baik untuk memulai panduan ini ke Rotterdam selain dengan atraksi paling ikoniknya, Rumah Kubus. Jika ada satu kata yang meringkas Rotterdam, ‘arsitekturnya’ dan Rumah Kubusnya adalah salah satu contoh terbaik kota ini.

Dirancang oleh arsitek Belanda Piet Blom pada tahun 1970-an, blok rumah berwarna kuning cerah ini adalah jawabannya untuk membangun perumahan diatas jembatan penyeberangan.

Desain Rumah Kubus didasarkan pada konsep “hidup sebagai atap perkotaan” yang berarti memiliki area perumahan dengan kepadatan tinggi yang menyisakan ruang yang cukup di permukaan tanah.

Rumah-rumah tersebut bertumpu pada tiang berbentuk segi enam dan dimiringkan pada sudut 45 derajat sehingga memberikan pemandangan yang sangat bagus ke daerah sekitarnya.

Dalam bahasa Belanda, kompleks ini disebut Blaakse Bos, mengacu pada visi arsitek Piet Blom di mana setiap rumah mewakili pohon dan seluruh kompleks adalah hutan. Piet Blom ingin membuat semacam desa di kota besar. Kompleks ini terdiri dari toko-toko, usaha kecil, sekolah, dan taman bermain untuk anak-anak semua dalam area berjalan bebas lalu lintas dengan tempat tinggal melayang di atas.

Salah satu rumah kubus terbuka untuk pengunjung dan menampilkan desain dan sejarah bangunan. Hanya dengan 3 euro, ada baiknya mengintip ke dalam.

2. Gedung Putih (Witte Huis)

Witte House (‘Gedung Putih’ dalam bahasa Belanda) adalah salah satu dari sedikit bangunan yang selamat dari Blitz 1940 di Rotterdam tengah. Bangunan bergaya Art Nouveau yang mencolok dengan menara berornamen, atap dekoratif, dan fasad putih ini berfungsi sebagai pengingat yang membanggakan akan warisan dan sejarah kota.

Dibangun pada tahun 1898 dan pernah dianggap sebagai bangunan tertinggi di Eropa, Witte House adalah Situs Warisan Nasional. Bahkan memiliki atap dengan pemandangan panorama Rotterdam.

3. Market Hall (Markthal)

Inovasi yang terus dilakukan adalah Markthal (Market Hall). Permata arsitektur terbaru Rotterdam adalah pasar tertutup pertama di Belanda. Tidak hanya menjadi tuan rumah penjual makanan, toko, restoran, dan parkir, tetapi ada lebih dari 200 apartemen perumahan bersarang di dalam dindingnya.

Dan jika itu belum cukup, menutupi langit-langit seluas 11.000 meter persegi adalah lukisan terbesar di dunia. Tepat dijuluki ‘Kapel Sistina Rotterdam’, mural itu terdiri dari sayuran, ikan, dan makanan lainnya yang menciptakan semacam kaleidoskop makanan .

Anda akan menemukan segalanya mulai dari favorit tradisional Belanda, seperti Stroopwafels, hingga makanan Balkan, tapas Spanyol, dan hidangan Indonesia yang eksotis. Pastikan Anda datang ke sini dengan perut kosong!

Baca Juga: 15 Cara Menjelajah Argolida dan 10 Cara untuk Menjelajahi Arcadia

4. De Rotterdam

Mungkin gedung pencakar langit paling keren di Rotterdam adalah De Rotterdam . Terdiri dari tiga menara yang terhubung, bangunan itu tampak ditumpuk dan digeser di atas alas dasar.

Desain bangunan mewakili kota vertikal dengan masing-masing dari tiga menara serba guna yang saling berhubungan digunakan sebagai kantor perumahan, apartemen, hotel, fasilitas konferensi, toko, restoran, dan kafe.

De Rotterdam ramah lingkungan dengan sistem pemantauan energi yang memastikan efisiensi maksimum di seluruh gedung.

Waktu terbaik untuk melihat De Rotterdam adalah sebelum matahari terbenam ketika matahari langsung menyinari fasadnya dengan warna pink dan ungu.

Alamat: Wilhelminakade 139, 3072 AP Rotterdam

5. Erasmus Bridge (Erasmusbrug)

Tepat di sebelah De Rotterdam adalah Erasmus Bridge atau Erasmusbrug dalam bahasa Belanda. Menciptakan hubungan yang elegan antara penduduk Rotterdam utara dan selatan dengan penuh kasih menjuluki jembatan gantung kabel baja ini ‘angsa’ karena tiang tegaknya yang besar yang menyerupai leher angsa.

Membentang 802 meter di seberang sungai, Erasmusbrug adalah jembatan terbesar kedua di Belanda.

Jembatan itu dinamai Erasmus, humanis Renaisans Belanda, seorang imam Katolik, kritikus sosial, guru, dan teolog yang lahir di Rotterdam.

6. Jembatan Luchtsingel

Sampaikan salam pada “proyek infrastruktur publik crowdfunded pertama di dunia”. Jembatan Luchtsingel adalah jembatan penyeberangan sepanjang 400 meter yang didanai oleh lebih dari 8.000 orang yang mendaftar untuk mendukung kampanye tersebut.

Untuk setiap €25 (£17) yang disumbangkan, nama para pendukung diabadikan di salah satu papan kayu yang melapisi tepi jembatan. Untuk menyelesaikan proyek, arsitek diberikan dana lebih lanjut dari dewan kota.

Jembatan kayu kuning cerah, (saya pikir orang Belanda menyukai kuning) ditinggikan di atas tanah oleh seluruh lantai yang menciptakan jalur pejalan kaki yang tidak terputus.

Tujuan Jembatan Luchtsingel adalah untuk menghubungkan pusat kota dengan Rotterdam Utara dan merevitalisasi daerah yang relatif terlupakan ini yang sebagian besar dibiarkan kosong dan terabaikan.

7. Stadhuis

Meskipun saya tidak akan pernah mengunjungi balai kota di Australia, mereka hanya benar-benar menarik bagi saya di Eropa karena mereka biasanya berada di gedung-gedung yang sangat indah dan Stadhuis (Balai Kota Belanda) di Rotterdam tidak terkecuali.

Berdiri di samping Witte Huis yang secara ajaib lolos dari kehancuran dalam Perang Dunia II, bangunan bergaya Renaisans Belanda yang menakjubkan ini dibangun antara tahun 1914 dan 1920.

Meskipun Anda tidak dapat mengunjungi interiornya yang didekorasi dengan indah sendiri, Anda dapat memesan tur melalui turis kantor. Jika tidak, Anda bebas mengunjungi taman pekarangan yang sangat saya rekomendasikan.

8. Rotterdam Central Station (Centraal Station)

Tidak setiap hari saya merekomendasikan mengunjungi stasiun kereta api, tapi yang satu ini spesial. Maksud saya, lihat saja itu!

Sebelum Rotterdam Centraal dibangun, kota ini hanya memiliki empat stasiun kereta api kecil. Pada tahun 1957 sebuah stasiun pusat baru dibangun, tetapi dengan masuknya komuter baru, stasiun baru dan bahkan lebih besar diperlukan. Pada bulan Maret 2013 Stasiun Pusat Rotterdam baru dibuka yang sekarang memfasilitasi 325.000 komuter setiap hari.

Di atap stasiun terdapat 3.000 panel surya yang memasok listrik ke stasiun yang menyalakan lampu, lift, dan eskalatornya. Jika panel surya kelebihan energi, itu diberikan ke jaringan listrik kota.

Dan untuk menyimpan semua sepeda tersebut, terdapat tempat parkir sepeda yang sangat besar yang dapat menampung hingga 5.000 sepeda.

Yang paling saya sukai dari stasiun ini adalah penggunaan huruf aslinya di bagian depan. Nah, ketika mengatakan ‘asli’ maksud saya mereka menggunakan jenis huruf yang sama untuk membuat ulang huruf ‘Stasiun Pusat’. Anehnya, setelah surat-surat itu diturunkan dan disimpan di gudang selama pembangunan stasiun baru, beberapa surat hilang. Hal yang aneh untuk dicuri, tapi tetap saja, huruf baru dibuat berdasarkan gaya aslinya.

Inilah fakta serunya, Rotterdam Centraal Station adalah satu-satunya stasiun di Belanda yang tidak mencantumkan nama kota di depannya. Ini karena penduduk setempat percaya bahwa, jika Anda berada di Rotterdam, Anda tahu itu!

Sudah kubilang, keluarga Rotterdammer sangat bangga.

9. Gereja St. Lawrence (Sint-Laurenskerk)

Tidak hanya Sint-Laurenskerk (Gereja St. Lawrence) yang selamat dari Blitz pada tahun 1940, ia juga dibangun di tepi pemukiman asli di tepi Sungai Rotte tempat Rotterdam didirikan yang membuat itu tempat kelahiran Rotterdam.

Dibangun pada tahun 1449, Gereja Saint Laurence merupakan satu-satunya bagian arsitektur di abad pertengahan yang tersisa dan bertahan di Rotterdam. Meskipun selamat, itu tidak rusak. Setelah pengeboman, gereja yang rusak berat dan pekerjaan rekonstruksi berikutnya menjadi simbol ketekunan dan kekuatan kota.

Interior gereja cukup indah dengan banyak dihiasi lengkungan, langit-langit berkubah tinggi dan berbagai relief batu dan dekorasi keagamaan yang kaya.

Anda dapat mengunjungi pameran permanen berjudul, Een monumen vol verhalen (‘Monumen yang penuh dengan cerita’), atau memanjat menara dengan tur berpemandu pada hari Rabu dan Sabtu dari bulan April hingga Oktober.

10. Distrik Delfshaven

Tidak seperti sebagian besar Rotterdam yang hancur pada Perang Dunia II, distrik lama Delfshaven sebagian besar dibiarkan tanpa cedera. Bagian kota yang sangat kuno ini adalah salah satu tempat paling populer di kota ini.

Delfshaven juga merupakan tempat kelahiran Laksamana Piet Hein yang memainkan peran penting selama perang panjang negara itu melawan Spanyol pada abad ke-16.

Orang Amerika akan menemukan Gereja Tua (Oude Kerk) di Delfshaven sangat menarik karena disinilah kebaktian terakhir diadakan pada tahun 1620 sebelum Peziarah berlayar ke Dunia Baru untuk menemukan Plymouth, Massachusetts. Acara khusus ini diperingati dengan tugu peringatan dan lempengan perunggu.

11. Museum Boijmans Van Beuningen

Untuk koleksi lukisan dan patung yang luar biasa, jangan lewatkan Museum Boijmans Van Beuningen. Ini adalah salah satu pusat seni paling penting di Belanda (dan Eropa).

Karya dari abad ke-14 hingga ke-16 dipamerkan di sini dengan lukisan karya Hubert, Jan van Eyck, Hieronymus Bosch, dan Pieter Bruegel the Elder. Dari abad ke-17, Anda dapat melihat karya Rembrandt dan 26 lukisan Rubens. Membawa kita ke abad ke-19 adalah Monet, Gauguin, dan Van Gogh sebelum dibawa ke abad ke-20 dengan Picasso, Matisse, dan Chagall.

Drawcard utama saya adalah Menara Kecil Babel oleh Pieter Bruegel the Elder. Sayangnya, saat saya di sana tidak dipajang karena sedang dipersiapkan untuk dipajang di pameran. Lukisan itu menggambarkan pembangunan Menara Babel, yang menurut Kitab Kejadian dalam Alkitab, dibangun oleh umat manusia monolingual yang bersatu sebagai tanda pencapaian mereka dan untuk mencegah mereka dari hamburan.

Selain koleksi seni epik, ada baiknya berjalan-jalan disekitar taman di sekitar gedung.

12. Euromast

Untuk pemandangan terbaik Rotterdam, Anda tidak dapat mengalahkan kunjungan ke Euromast. Menara ini dibangun pada tahun 1960 dengan tujuan memberikan pemandangan panorama kota Rotterdam.

Jika itu tidak cukup, Euroscoop, lift kaca yang berputar, membawa Anda lebih jauh 185 meter ke udara! Pada hari yang cerah Anda dapat melihat sejauh 30 km ke kejauhan. Pada tanda 92 meter, Euromast memiliki dua restoran di mana Anda dapat bersantap dengan pemandangan yang sangat indah.

Jika pemandangannya tidak cukup, pencari sensasi dapat mengambil zip-line atau menuruni menara. Untuk pengalaman yang lebih santai, Anda dapat memesan salah satu dari dua suite menakjubkan yang terletak di titik 100 meter.

Dengan waktu tutup yang terlambat, ini menjadikannya salah satu tempat terbaik untuk menikmati matahari terbenam.

13. Taman (Het Park)

Taman tanpa nama, hanya disebut Taman, adalah oasis hijau di luar pusat kota yang sibuk. Terletak di sepanjang sungai Maas dan di sebelah Euromast, bagian timur taman ini berasal dari tahun 1853 yang dirancang oleh arsitek Jan David Zocher dan putranya Louis Paul dalam gaya lansekap Inggris. Pada tahun 1886 taman diperluas, ketika bagian barat, yang disebut Bukit, ditambahkan ke taman. Taman ini juga memiliki lapangan golf mini, bangku, dan area BBQ.

14. Patung Sinterklas oleh Paul McCarthy

Ok, yang ini ditambahkan murni untuk faktor cekikikan. Patung Sinterklas ini oleh pematung Amerika Paul McCarthy, adalah hasil dari Kota Rotterdam yang memiliki 200 ribu euro untuk dibelanjakan pada sebuah patung untuk kota.

Ketika para pejabat melihat patung terakhir, mereka membencinya. Seperti yang Anda lihat, pohon itu terlihat sangat mirip dengan mainan seks. Tak lama kemudian, ia dijuluki “The Buttplug Gnome”. Hal ini menimbulkan begitu banyak kontroversi dan minat sehingga berbagai distrik perbelanjaan di sekitar kota menginginkan patung itu ditempatkan di dekat toko mereka dengan harapan pengunjung akan memasuki toko mereka setelah melihat patung itu.

15. Gereja St. Paul (Pauluskerk)

Ingat kisah Stasiun Pusat Rotterdam? Nah, ketika arsitek, William Alsop, mengusulkan desain baru untuk stasiun dan ditolak pada menit terakhir, mereka mencoba melunakkan pukulan dengan memintanya untuk membangun kembali Pauluskerk (Gereja St. Paul) dan gedung CalypSO.

Pauluskerk asli dibangun pada akhir 1950-an dan menerima banyak perhatian berkat Pendeta Visser, yang mengembangkan gereja menjadi tempat perlindungan bagi orang-orang buangan masyarakat Belanda: pencari suaka, tunawisma, dan pecandu narkoba.

Berada dalam jarak yang begitu dekat dengan Stasiun Pusat Rotterdam kontroversi seputar misinya membawanya perlahan tapi pasti ke jalur tabrakan dengan pembaharuan dan pembangunan kembali area stasiun.

Akhirnya, ini menyebabkan pembongkaran Pauluskerk asli pada tahun 2007. Masukkan arsitek Inggris William Alsop yang merancang gereja saat ini sebagai bagian dari proyek CalypSO.

16. Kebun Raya Arboretum Trompenburg

Arboretum Trompenburg adalah kebun raya Rotterdam seluas tujuh hektar. Taman-taman indah ditata dengan banyak koleksi pohon, semak, tanaman keras, umbi dan umbi-umbian.

Arboretum Trompenburg juga menyimpan koleksi tumbuhan runjung, Quercus, Fagus, Rhododendron, Ligustrum, Rodgersia dan Hosta.

Bahkan jika Anda bukan pecinta tanaman, lahannya menyediakan tempat yang indah untuk berjalan-jalan dan bersantai. Mungkin mampir ke ruang teh De Uithoek untuk makan atau minum.

Baca Juga: Hal yang Dapat Dilakukan di Kansas City Saat Ini

17. Kincir Angin di Kinderdijk

Perjalanan ke Belanda tidak lengkap tanpa melihat kincir angin. Untungnya, naik perahu singkat akan membawa Anda ke konsentrasi kincir angin terbesar yang masih ada di negara ini, sebuah sejarah yang dirayakan selama Hari Penggilingan khusus, ketika layar mereka sekali lagi digerakkan.

Hanya 23 kilometer di sebelah timur Rotterdam yang terletak di desa kecil yang indah di Kinderdijk, 19 kincir angin abad ke-18 yang terpelihara dengan sempurna ini adalah Situs Warisan Dunia UNESCO.

Nama Kinderdijk (“tanggul anak-anak”) berasal dari legenda terkenal yang menggambarkan buaian bayi terdampar di sini selama banjir Hari St. Elizabeth tahun 1421.

Dibangun antara tahun 1722 dan 1761, kincir angin telah dikembalikan ke kondisi aslinya dan Anda bahkan dapat masuk ke dalam beberapa di antaranya.

Anda dapat menjelajahi daerah ini dengan berjalan kaki, bersepeda, atau dengan mengikuti tur perahu kanal.

18. Hotel New York

Sedikit sejarah nih buat kamu. Hotel New York adalah bekas kantor pusat Holland America Line, yang merupakan kapal pelayaran dan penumpang pertama yang menghubungkan Belanda dan Amerika Serikat. Itu juga merupakan koneksi pertama antara dua benua.

Dibangun pada tahun 1917, bangunan ini terletak di tepi Sungai Maas yang berarti memiliki pemandangan sungai yang indah dan menuju pusat Rotterdam. Pada hari yang hangat, penduduk setempat berduyun-duyun ke sini untuk berjemur di rumput dan bersantap di restoran luar ruangan.

19. Pabrik Makanan Fenix

​​Di seberang Hotel New York adalah Pabrik Makanan Fenix, tempat nongkrong yang sempurna di tepi dermaga tempat penduduk setempat bersosialisasi, makan, dan minum.

Hampir semua yang ditawarkan di dalam gudang ini dibuat secara lokal dan dijual oleh vendor terpisah. Pastikan untuk memeriksa Booij Kaasmakers untuk keju, ambil sari di Cider Cider, ambil beberapa makanan panggang dari Jordy’s Bakery, menyesap kopi Stielman Koffiebranders, memetik buah dan sayuran lokal di Rechtstrex, lalu bersantai dengan bir kerajinan dari Kaapse Brouwer.

20. Floating Forest

7 menit berjalan kaki dari Hotel New York akan membawa Anda ke Floating Forest. Instalasi seni ini terdiri dari dua puluh pohon hidup yang didaur ulang dari ‘tepian pohon’ kota yang telah ditempatkan di pelampung laut dengan air tawar sehingga mengapung di pelabuhan.

Karena Rotterdam telah melihat banyak konstruksi baru, banyak pohon ditebang sebagai akibatnya. Seniman, Jorge Bakker, berharap seni publik akan mendorong orang untuk mempertimbangkan efek penghuni kota terhadap alam.

21. Seni Jalanan di Witte de Withstraat

Rotterdam memiliki beberapa seni jalanan paling keren dan sementara ada potongan-potongan yang tersebar di seluruh kota, ada banyak mural dinding di sepanjang Witte de Withstraat, yang pada dasarnya diterjemahkan menjadi ‘Jalan Putih Putih’. Jalan ini adalah tempat untuk beberapa kehidupan malam, kafe, dan restoran terbaik. Ada beberapa hostel yang agak funky disini termasuk satu di mana kamar Anda adalah pod! Maka tidak heran jika para seniman berbakat ini memilih jalan ini untuk karya mereka yang penuh warna.

Kesimpulan

Rotterdam benar-benar memiliki banyak hal untuk dirinya sendiri. Dari melihat semua arsitektur yang luar biasa, menikmati makanan lezat dari Markthal (saya pergi tiga kali!) hingga berada di alam untuk berjalan-jalan di sekitar Kincir Angin. Meskipun sebuah kota, Rotterdam sangat hijau. Ada pohon, kebun, dan taman di seluruh kota. Kelebihan lainnya adalah tidak dibanjiri turis. Faktanya, satu-satunya waktu saya melihat turis adalah di Kinderdijk! Tanpa antrian dan tumpukan yang harus dihadapi, ini adalah alasan lain untuk mengunjungi Rotterdam. Masuk cepat sebelum rahasianya terbongkar!

Related Posts

RSS
Follow by Email