8 Festival Keagamaan Terbaik di Seluruh Dunia

8 Festival Keagamaan Terbaik di Seluruh Dunia – Dari Karnaval di Brasil hingga Holi di India dan Nepal, festival keagamaan ini menarik pengunjung dari seluruh dunia untuk berkumpul bersama dalam perayaan yang paling dinanti tahun ini.

8 Festival Keagamaan Terbaik di Seluruh Dunia

piercecountycd– Semana Santa Spanyol , atau Pekan Suci, dirayakan di hampir setiap kota di negara ini, dengan perayaan paling ramai diadakan di wilayah selatan Andalucía, khususnya di Seville, Granada dan Málaga. Perayaan tujuh hari ini jatuh pada minggu terakhir Prapaskah, seminggu sebelum Paskah.

Baca Juga : 10 Snipers Terbaik di dunia 

Setiap hari dalam seminggu dari kira-kira tengah hari sampai sekitar jam 3 pagi, kerumunan besar berkumpul di sepanjang jalan dengan mengenakan pakaian terbaik hari Minggu mereka untuk menyaksikan prosesi penebusan dosa yang dirancang dengan indah dan terperinci. Dirayakan oleh persaudaraan dan persaudaraan agama Katolik sebagai penghargaan untuk Sengsara Kristus, Semana Santa dan prosesi termasuk relawan Spanyol lokal dari anak-anak hingga orang dewasa yang berpakaian seragam dalam nazarenos khas , atau jubah penyesalan.

Setiap tahun, jutaan orang dari seluruh dunia datang untuk mengalami dan merayakan Semana Santa di Spanyol, dan ini bisa dibilang merupakan perayaan Katolik terbesar di dunia.

Semana Santa, Spain

Semana Santa Spanyol , atau Pekan Suci, dirayakan di hampir setiap kota di negara ini, dengan perayaan paling ramai diadakan di wilayah selatan Andalucía, khususnya di Seville, Granada dan Málaga. Perayaan tujuh hari ini jatuh pada minggu terakhir Prapaskah, seminggu sebelum Paskah. Setiap hari dalam seminggu dari kira-kira tengah hari sampai sekitar jam 3 pagi, kerumunan besar berkumpul di sepanjang jalan dengan mengenakan pakaian terbaik hari Minggu mereka untuk menyaksikan prosesi penebusan dosa yang dirancang dengan indah dan terperinci.

Dirayakan oleh persaudaraan dan persaudaraan agama Katolik sebagai penghargaan untuk Sengsara Kristus, Semana Santa dan prosesi termasuk relawan Spanyol lokal dari anak-anak hingga orang dewasa yang berpakaian seragam dalam nazarenos khas , atau jubah penyesalan. Setiap tahun, jutaan orang dari seluruh dunia datang untuk mengalami dan merayakan Semana Santa di Spanyol, dan ini bisa dibilang merupakan perayaan Katolik terbesar di dunia.

Holi, India & Nepal

Sebuah perayaan indah yang dipenuhi dengan warna dari setiap warna dan nada yang dapat dibayangkan, Holi di India dan Nepal adalah perayaan Hindu besar pertama di negara itu tahun ini, yang jatuh pada hari setelah bulan purnama bulan Maret. Jika mengunjungi India atau Nepal selama Holi, pastikan untuk mengenakan pakaian tua yang mudah rusak dan bersiaplah untuk kekacauan dan kekacauan murni saat penduduk setempat saling meledakkan dengan bubuk pewarna berwarna selama satu hari dan malam penuh.

Dikenal sebagai “festival warna,” perayaan Holi melibatkan tarian di jalan dengan musik Bollywood populer, melakukan ritual keagamaan di depan api unggun besar dan berdoa agar semua kejahatan internal dihancurkan. Sebuah festival keagamaan yang benar-benar unik, Holi merayakan akhir musim dingin dan kemenangan kebaikan atas kejahatan.

Songkran, Thailand

Tidak diragukan lagi, perayaan Buddhis yang paling dinanti dan menarik di Thailand, Songkran jatuh setiap tahun dari 13 hingga 15 April dan merupakan hari libur nasional Tahun Baru Thailand. Bertepatan dengan munculnya Aries pada peta astrologi dan Tahun Baru beberapa kalender Asia Tenggara, Songkran secara analog berkorelasi dengan kalender matahari Buddhis.

Selama tiga hari berturut-turut, penduduk lokal dan turis berbaris di jalan dengan pistol air, ember, balon, dan selang untuk berpartisipasi dalam pertarungan air terbesar di dunia selama bulan terpanas di Thailand. Kegilaan air menguasai negara, dan sementara siapa pun berisiko tenggelam, orang asing dan penegak hukum tampaknya menjadi target favorit.

Kandy Esala Perahera, Sri Lanka

Dirayakan untuk menghormati Relik Gigi Suci Sang Buddha dan empat dewa penjaga, festival Kandy Esala Perahera di Sri Lanka menampilkan kostum yang elegan, penari api, pemusik, pemain sulap, dan kendaraan hias gajah yang mewah. Diadakan setiap tahun pada bulan Agustus selama sepuluh hari, festival Kandy Esala Perahera secara bertahap meningkatkan kemewahannya, diakhiri dengan ritual diya-kepeema tradisional yang diadakan di Sungai Mahaweli di desa Getambe, Kandy. Upacara penutupan yang mempesona menampilkan ratusan gajah dan ribuan penampil. Festival keagamaan yang tak tertandingi ini adalah salah satu yang tidak boleh dilewatkan jika mengunjungi Anak Benua India.

Obon Festival, Japan

Dikenal sebagai “Festival Orang Mati” Jepang, Obon adalah perayaan Buddhis Jepang untuk menghormati roh leluhur dan dianggap sebagai salah satu tradisi Jepang yang paling signifikan. Meskipun tanggal perayaan bervariasi tergantung pada wilayah, sebagian besar wilayah di Jepang merayakan Obon pada bulan Agustus, dan biasanya berlangsung selama tiga hari.

Jika mengunjungi Jepang selama Obon, rombongan dapat berharap untuk menyaksikan ratusan lentera yang menyala indah, atau toro nagashi , mengambang di langit atau menyusuri sungai yang mengarah ke laut. Ini adalah cara orang Jepang secara simbolis mengirimkan roh nenek moyang mereka. Hari terakhir Obon dimulai dengan tarian tradisional yang dikenal sebagai Bon-Odori , dan api unggun besar-besaran di perbukitan Kyoto.

Día de los Muertos, Mexico

Sebuah tradisi populer yang dirayakan di seluruh Meksiko dan sebagian AS, Día de los Muertos , atau dikenal sebagai “Hari Orang Mati,” adalah hari libur yang mirip dengan festival Obon yang disebutkan sebelumnya di mana keluarga berkumpul untuk berdoa dan mengingat mereka yang telah hilang. Tradisi Día de los Muertos yang paling dikenal adalah seni tengkorak gula yang populer, menampilkan desain rumit yang digunakan untuk menghias batu nisan almarhum.

Día de los Muertos biasanya jatuh pada akhir Oktober dan berlangsung selama tiga hari. Perayaan bervariasi tergantung pada wilayah, dengan perayaan termasuk dekorasi altar, membaca puisi batu nisan satir yang dikenal sebagai calaveras , musik live dan parade. Meksiko memiliki beragam tradisi dan perayaan, selalu penuh dengan sejarah dan budaya , dan tanpa diragukan lagi, Hari Orang Mati adalah salah satunya.

Kita tidak boleh lupa bahwa UNESCO menyatakan perayaan ini sebagai Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan dan hari ini merupakan tradisi yang sangat representatif dari budaya Meksiko , serta menjadi patokan bagi para pelancong dari seluruh dunia yang ingin mengetahui dan mengalami pengalaman luar biasa ini. Perayaan ini berlangsung pada tanggal 1 dan 2 November , tetapi sejak awal Oktober, Anda dapat melihat di setiap sudut dekorasi perayaan yang indah, seperti sesajen , dekorasi dengan kertas cincang, catrina cantik, dan bunga cempasuchil yang ikonik .

Meskipun kita harus ingat bahwa perayaan ini memiliki asal yang lebih dalam dan lebih tua, karena perayaan umat beriman yang meninggal di Meksiko berasal dari zaman pra-Hispanik. Menurut sejarawan, orang-orang Meksiko memiliki beberapa periode sepanjang tahun untuk merayakan kematian mereka, yang paling penting diadakan pada akhir panen, antara bulan September dan November. Masyarakat Aztec percaya bahwa kehidupan berlanjut bahkan di akhirat, itulah sebabnya mereka menganggap adanya berbagai “takdir” bagi orang-orang, tergantung pada bagaimana mereka mati.

Mulai dari Tonatiuhichan yang merupakan tempat para pejuang terbunuh dalam pertempuran, mereka yang ditangkap untuk dikorbankan dan bahkan wanita hamil pergi, Tlalocan, sejenis surga tempat semua orang yang mati karena air tiba, kemudian datanglah Chichihualcuauhco , tempat yang diperuntukkan bagi bayi . , di mana mereka dirawat oleh pohon perawat besar sampai mereka “dilahirkan kembali” dan Mictlan, kerajaan orang mati dan tujuan orang-orang yang meninggal karena penyebab yang tidak terkait dengan air, perang, atau iklim.

Namun, dengan kedatangan Spanyol, Hari Orang Mati tidak hilang sama sekali, seperti festival keagamaan Mexica lainnya. Para penginjil menemukan bahwa ada kebetulan tanggal antara perayaan kematian pra-Hispanik dan Hari Semua Orang Kudus. Festival ini dimulai di Eropa pada abad ke-13 dan selama tanggal ini relik para martir Katolik dipamerkan untuk menerima penyembahan dari orang-orang, ada juga yang sinkron dengan perayaan umat beriman yang meninggal , diadakan hanya satu hari setelah All Saints.

Rio Carnival, Brazil

Sementara Karnaval adalah hari libur yang dirayakan di banyak negara, Karnaval Brasil di Rio de Janeiro tidak dapat disangkal adalah yang paling legendaris. Dianggap sebagai “pertunjukan terbesar di Bumi”, Karnaval Rio menarik lima juta orang setiap tahun. Awalnya musim perayaan Kristen dan Ortodoks Yunani, Karnaval terjadi pada Februari atau Maret selama lima hari sebelum Prapaskah, kebetulan memperingati musim panas kejam terik Brasil.

Di sepanjang jalan terdapat ratusan penari samba yang mencolok dan berpakaian semarak, bersama dengan orang yang bersuka ria, kendaraan hias, dan perhiasan. Mewakili lingkungan yang berbeda di Rio, sekolah samba terbaik ikut serta dalam kompetisi untuk mendapatkan hadiah utama. Perayaan Karnaval yang terkenal di dunia di Rio de Janeiro akan diadakan pada akhir April daripada akhir pekan terakhir Februari, karena jumlah kasus virus corona di Brasil melonjak dan varian omicron menyebar ke seluruh negeri.

Sebelumnya pada sore hari, Walikota Rio Eduardo Paes dan timpalannya dari Sao Paulo Ricardo Nunes mengadakan panggilan video bersama dengan sekretaris kesehatan masing-masing dan liga sekolah samba masing-masing kota yang mengadakan pawai, menurut pernyataan itu. Paes mengumumkan beberapa minggu yang lalu bahwa pesta jalanan yang ramai di kotanya, beberapa di antaranya menarik ratusan ribu orang yang bersuka ria, tidak akan dilanjutkan seperti yang mereka lakukan sebelum pandemi , tetapi tanpa mengklarifikasi bentuk apa yang akan mereka ambil.

Dia mengatakan pada saat itu, bagaimanapun, bahwa parade sekolah samba melalui Sambadrome akan berjalan sesuai rencana, mengingat relatif mudahnya status vaksinasi dan tes virus corona negatif dapat diperiksa saat masuk. Pawai melalui Sambadrome adalah daya tarik wisata utama untuk Rio dan perlengkapan utama pesta pra-Prapaskah kota. Itu menarik puluhan ribu penonton di bangku-bangkunya dan puluhan juta menonton dari rumah.

Ouidah International Voodoo Festival, Benin

Dirayakan setiap tahun pada 10 Januari, Festival Voodoo Internasional Ouidah di Benin benar-benar unik, karena voodoo berasal dari wilayah ini dan hampir 80% penduduknya masih menganut agama ini. Sementara voodoo adalah agama yang telah dibenci oleh budaya lain selama berabad-abad, Benin dan negara-negara Afrika barat lainnya masih mempraktikkannya sebagai dasar moralitas, politik, dan tatanan sosial desa-desa sekitarnya.

Selama festival, praktisi dan umat berkumpul untuk memperingati sekitar 60 juta orang yang kehilangan kebebasan mereka selama perdagangan budak Atlantik, dengan kegiatan dan pemandangan termasuk pengorbanan hewan, tarian, pakaian berwarna-warni, musik yang meriah, dan pasar fetish. Di Ouidah, sebuah kota kecil dan bekas pelabuhan budak di negara Afrika Barat Benin, festival voodoo tahunan mengumpulkan pengunjung dari jauh dan luas.

Ini adalah minggu yang menyatukan para imam dan pejabat tinggi, kaya dan miskin, penduduk lokal dan pengunjung dari Karibia dan Prancis. Festival ini memperingati sekitar 60 juta orang yang kehilangan tanah air dan kebebasan mereka selama perdagangan budak Afrika. Budak diangkut dari kota pelabuhan di Atlantik dari Nigeria, Togo, Ghana dan bagian lain dari Afrika Barat.

Agama voodoo tradisional Afrika, yang menyebar ke Amerika dengan perdagangan budak, menggabungkan unsur-unsur termasuk filsafat dan obat-obatan. Keyakinan utama voodoo adalah bahwa segala sesuatu adalah roh, termasuk manusia. Voodoo terkait erat dengan sistem kepercayaan dan agama lain yang pernah saya lihat di seluruh Afrika, terutama di Nigeria. Pertemuan tahunan Ouidah pada 10 Januari telah menjadi hari libur nasional di Benin selama lebih dari 20 tahun.

Pertemuan tersebut mencakup tarian tradisional dan pengorbanan hewan di kuil, dengan beberapa penyembah memasuki kondisi kesurupan. Puncak festival adalah dalam dua hari terakhir. Para penyembah menawarkan tarian kepada roh, seringkali dengan tubuh yang dihiasi dengan bubuk lokal dan minyak kelapa sawit. Ada orang-orang yang menganggap upacara inisiasi voodoo, pengorbanan hewan, pertumpahan darah dan penggunaan fetish meresahkan.

Meskipun banyak praktik voodoo telah dimodifikasi selama bertahun-tahun, saya telah mendengar orang-orang, terutama mereka yang mengikuti agama Kristen dan Islam, menyuarakan keraguan mereka. Apa pun pendapat Anda tentang voodoo, sulit untuk mengabaikan energi dan pengabdian para pengikutnya di pertemuan seperti ini. Festival Ouidah tampaknya akan tetap menjadi acara rutin dalam kalender agama dan budaya Benin.

Related Posts

RSS
Follow by Email