Diplomasi ekonomi Dividen yang lambat untuk Australia dari pengeluaran ASEAN

Diplomasi ekonomi: Dividen yang lambat untuk Australia dari pengeluaran ASEAN

piercecountycd – Pemerintah Morrison telah berkomitmen hampir $700 juta untuk inisiatif non-Covid baru di Asia Tenggara selama dua tahun terakhir, berusaha untuk membangun kembali hubungan regional sebagian besar dalam menanggapi ketidakpastian tentang China.

Diplomasi ekonomi: Dividen yang lambat untuk Australia dari pengeluaran ASEAN – Sementara pengeluaran itu tidak secara khusus ditujukan untuk meningkatkan pendidikan dan pariwisata pada waktunya untuk pembukaan kembali perbatasan yang sedang berlangsung bulan ini, tampaknya tidak melakukan apa pun untuk membalikkan penurunan dalam daya tarik dua ekspor layanan teratas Australia di Asia terdekat kita. tetangga.

Diplomasi ekonomi: Dividen yang lambat untuk Australia dari pengeluaran ASEAN

Diplomasi ekonomi Dividen yang lambat untuk Australia dari pengeluaran ASEAN

Hal-hal ini sulit diukur terutama di wilayah yang begitu beragam. Tetapi laporan tahunan terbaru Negara Bagian Asia Tenggara sekarang menyediakan database empat tahun tentang sikap terhadap Australia yang terkubur dalam survei yang lebih luas tentang masalah regional yang lebih besar lainnya (lihat lebih lanjut di bawah).

Dan meskipun laporan tersebut, yang dibuat oleh ISEAS–Yusof Ishak Institute Singapura, bukanlah penilaian spesifik, misalnya, permintaan pariwisata, surveinya terhadap opini elit di seluruh lembaga pemikir, bisnis, dan media regional membuatnya lebih relevan sebagai ukuran seberapa baik fokus ulang terbaru di Asia Tenggara sedang berlangsung.

Peringkat Australia sebagai pilihan pertama untuk pendidikan universitas yang didanai beasiswa (yaitu: tanpa biaya) telah berkurang setengahnya dalam empat tahun dari 21,2 persen menjadi 9,9 persen. Itu telah berubah dari pilihan ketiga yang jelas setelah Amerika Serikat dan negara Uni Eropa pada 2019 menjadi tempat keempat yang diperebutkan dengan Jepang, Cina dan Selandia Baru, atau negara Asia Tenggara lainnya juga menyelinap. Uni Eropa/Inggris Raya adalah pilihan pertama yang sedang naik daun.

Hal ini tampaknya cukup menantang ketika Departemen Pendidikan, Keterampilan, dan Ketenagakerjaan baru saja merilis makalah diskusi tentang diversifikasi basis mahasiswa asing . Secara kasar, ini melibatkan memberitahu universitas untuk mencari mahasiswa baru di tempat-tempat muda seperti Filipina dan Vietnam untuk menggantikan ketergantungan yang berlebihan pada negara-negara terpadat di kawasan China dan India (lihat lebih lanjut di bawah).

Pariwisata asing telah menderita jauh lebih buruk daripada pendidikan asing (terlepas dari keluhan universitas) karena penutupan perbatasan pandemi. Namun laporan ISEAS–Yusof Ishak Institute juga menunjukkan penurunan tren di Australia sebagai pilihan tujuan liburan yang disukai. Seperti pendidikan, itu telah berkurang setengahnya dari 10,7 persen menjadi 5,1 persen. Jepang berada di urutan pertama dengan 22,8 persen dan Selandia Baru terus mengalahkan Australia dengan 9,5 persen.

Australia telah secara substansial meningkatkan pengeluaran untuk inisiatif kerjasama dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan negara-negara anggota individu dalam dua tahun terakhir. Ini mencerminkan keprihatinan tentang pekerjaan pengikisan kemiringan bantuan Pasifik di Asia Tenggara; meningkatnya pengaruh Cina; dan kemudian baru-baru ini kekhawatiran ASEAN tentang digantikan oleh “Quad”.

Sekitar $500 juta pada akhir 2020 difokuskan pada infrastruktur, khususnya di wilayah Mekong, dan $161 juta yang diumumkan tahun lalu awalnya difokuskan pada inisiatif untuk membawa siswa ke Australia. Itu datang di atas $ 1 miliar dalam bantuan tahunan gabungan; $90 juta terkait dengan Covid-19; dan inisiatif negara seperti pinjaman siaga $1,5 miliar ke Indonesia, kemitraan strategis dengan pemerintah yang didominasi militer di Thailand, dan program keterlibatan ekonomi Vietnam yang disempurnakan minggu ini dengan peluncuran Institut Kebijakan Australia Vietnam . Kemiringan ini benar-benar dimulai dengan KTT Pemimpin ASEAN pada 2018, yang kemudian diabaikan oleh perdana menteri Malcolm Turnbull dalam memoarnya .

Baca Juga : Perubahan di Laut Cina Selatan Setelah KTT ASEAN

Terlepas dari semua pengeluaran dan perhatian itu, Australia hanya menempati peringkat sebagai mitra Covid terbaik di kawasan ini oleh 4,7 persen responden, dengan China peringkat luar biasa sebagai yang terbaik dengan 57,8 persen, diikuti oleh Amerika Serikat pada 23,8 persen.

Dan meskipun memiliki perjanjian perdagangan berkualitas tinggi dengan lima anggota ASEAN, kesepakatan regional dan menyediakan dana yang signifikan untuk implementasi Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional berbasis ASEAN, Australia hanya dipilih sebagai pemimpin perdagangan bebas global sebesar 1,4 persen. Ini sangat sebanding dengan 24,6 persen mencalonkan China yang semakin memaksa dan 30 persen menyebut Amerika Serikat meskipun pemerintahan Biden gugup tentang perdagangan bebas.

Australia hanya mendapatkan beberapa alasan dalam pilihan pihak ketiga yang lebih disukai untuk menghadapi persaingan AS-China. Ini naik sedikit menjadi 10,3 persen setelah Jepang, yang telah mengalami penurunan signifikan, dan Uni Eropa, mitra pihak ketiga yang telah lama disukai.

Sifat survei ini yang membutuhkan pilihan mutlak menghilangkan ruang untuk kehalusan ketika ada kekuatan besar dan negara yang lebih kecil dalam campuran. Sistem pembobotan memberikan suara yang relatif lebih besar untuk negara-negara ASEAN yang lebih kecil dan ada beragam tanggapan dari masing-masing anggota. Tetapi laporan itu merupakan umpan balik waktu nyata yang langka selama pengaturan ulang kebijakan diplomatik yang penting. Dan intinya adalah meskipun Asia Tenggara akan selalu menjadi pintu gerbang Australia ke Asia, kami masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk memenangkan hati dan pikiran.

Senjata dan uang

Sam Roggeveen dari Lowy telah dengan rapi membuat kasus bahwa konflik Ukraina menunjukkan kekerasan militer konvensional negara-ke-negara belum hilang di era global modern. Pada nilai nominal, itu sulit untuk disangkal ketika pasukan Rusia bergerak ke dalam formasi pertempuran.

Tetapi ketika Amerika Serikat telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan mengirim pasukan untuk berperang dalam pertempuran jarak jauh ini, pertikaian di Ukraina tampak seperti ujian ambang batas untuk kekuatan sanksi ekonomi modern yang diperdebatkan daripada kekuatan militer tradisional.

Terlepas dari persetujuan Perdana Menteri Scott Morrison, Australia adalah pemain kecil dalam mengekang Rusia dan pada kenyataannya lebih mungkin menjadi penerima manfaat keseluruhan dari kekurangan komoditas yang disebabkan oleh sanksi Barat atau embargo Rusia. Terlepas dari keputusan cepat Jerman untuk menangguhkan pipa gas Nord Stream 2 baru dari Rusia, sanksi sejauh ini tampaknya lebih ditujukan untuk menunjukkan kapasitas Barat untuk koordinasi dan kalibrasi daripada yang setara dengan peluncuran rudal finansial.

Rusia mungkin merupakan bayangan dari bekas ekonomi Soviet, tetapi masih merupakan ekonomi sepuluh besar dengan peran kunci dalam pasokan energi global ketika inflasi sudah lepas landas. Jadi, dengan Rusia yang diperkuat dengan peningkatan cadangan devisa sejak pencaplokan Krimea 2014, kemungkinan akan membutuhkan penerapan sanksi besar-besaran untuk mengimbangi keengganan Amerika Serikat untuk menggunakan kekuatan militer konvensional.

Menutup Rusia dari sistem perbankan global dan kemudian mengatasi penghentian pembalasan gas ke Eropa akan menjadi ujian nyata apakah sanksi ekonomi telah mengubah perhitungan tentang kekuatan militer negara-ke-negara.

Musim panas India

Sekarang sudah lebih dari tujuh tahun sejak perdana menteri Tony Abbott menjanjikan perjanjian perdagangan bebas India dalam waktu satu tahun saat ia berbagi optimisme bersama untuk menjadi pemimpin yang relatif baru terpilih dengan mitranya dari India Narendra Modi.

Dan optimisme itu terjadi tiga tahun setelah negosiasi dimulai di bawah pemerintahan Partai Buruh sebelumnya pada tahun 2011.

Sekarang enam bulan sejak Abbott, dalam perannya saat ini sebagai utusan perdagangan khusus Perdana Menteri Scott Morrison untuk India, memperkirakan kesepakatan panen awal pada Desember tahun lalu untuk mencakup 100 item yang membentuk sekitar 98 persen dari perdagangan dua arah. antar negara.

Jadi, menarik untuk melihat Menteri Perdagangan Dan Tehan meramalkan kesepakatan dengan ketepatan yang berani “dalam tiga minggu ke depan” di tengah wawancara radio ABC minggu ini.

Setelah 11 tahun dan harapan palsu dari kesepakatan plasebo melalui partisipasi India dalam Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, Tehan tampaknya telah bertaruh pada sesuatu yang lebih substansial daripada kesepakatan panen awal. Seperti apa pemilu yang berdampak cepat pada karir menteri dan warisan politik masih harus dilihat.

Monitor kelas

Sementara survei Negara Bagian Asia Tenggara ISEAS–Yusof Ishak Institute menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana mendiversifikasi populasi siswa internasional Australia, demikian juga angka-angka terbaru.

Data terakhir dari Departemen Pendidikan, Keterampilan dan Ketenagakerjaan menunjukkan jumlah total siswa internasional turun 17 persen pada akhir tahun lalu dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Tetapi jumlah pelajar China (yang merupakan 30 persen dari total) hanya turun 11 persen meskipun ada ketegangan bilateral dengan Australia. Sementara jumlah siswa dari Malaysia (negara sumber terbesar kelima dengan tiga persen dari total siswa) turun 23 persen. Dan jumlah siswa dari Vietnam (negara sumber terbesar keempat dengan empat persen dari total) turun 14 persen.

Agak terlalu dini untuk menarik kesimpulan dari hal ini, selain dari itu minat China dan India (negara sumber terbesar kedua dengan 17 persen dari total) tetap kuat meskipun menjadi target makalah diskusi diversifikasi paralel yang dirilis oleh departemen bulan ini.

Sementara makalah ini mencerminkan keprihatinan tentang pengalaman yang lebih baik bagi siswa domestik dan aspek kebutuhan keterampilan Australia, namun tetap relevan dengan diplomasi ekonomi. Mendidik pelajar asing adalah alat diplomasi lunak utama dalam membentuk sikap terhadap Australia, ini memberikan bakat untuk ekspansi bisnis lepas pantai Australia dan merupakan ekspor pra-pandemi terbesar keempat di negara itu.

Jadi bagaimana universitas berhasil menerapkan instruksi yang jelas untuk mengurangi ketergantungan pada siswa dari beberapa negara, secara keseluruhan dan dalam kursus tertentu, berpotensi memiliki implikasi strategis di luar kelas.

Related Posts

RSS
Follow by Email