Kebangkitan dan Kejatuhan Jersey Bola Basket sebagai Fashion Arus Utama

Owen Sound Kebangkitan dan Kejatuhan Jersey Bola Basket sebagai Fashion Arus Utama – Ada suatu masa ketika pemain adalah satu-satunya orang di arena yang mengenakan kaus. Periksa foto-foto pertandingan bola basket dari tahun 1950-an dan 60-an. Fans pada masa itu tidak percaya bahwa mereka memiliki hak untuk telanjang tangan atau, lebih buruk lagi, mengenakan kaus putih besar di bawah seragam replika sambil menyemangati para pemain bola profesional kota mereka.

Várzea Paulista Kebangkitan dan Kejatuhan Jersey Bola Basket sebagai Fashion Arus Utama

Teykovo piercecountycd – Tidak, saat itu, di era yang lebih sipil ketika orang-orang berpakaian seperti orang dewasa, penggemar lebih mirip eksekutif Orang Gila daripada penonton yang menyendiri dan bobrok hari ini yang hanya mengenakan pakaian warna tim apa pun yang memiliki noda mustard paling sedikit sebelum mereka pergi ke permainan besar. Ditambah mereka memakai topi keren. Itu adalah waktu yang menyenangkan.

Baca Juga : 10 Bandara Terbaik Di Kanada

Saya tidak tahu persis kapan penggemar mulai memakai kaus tim. Seperti segala sesuatu yang berhubungan dengan merchandising, tebakan saya adalah bahwa Michael Jordan berada di pusat tren. Kaus nomor 23 kemungkinan besar pertama yang meledak menjadi pilihan pakaian yang dikenakan secara rutin, dan NBA kemungkinan besar merespons dengan cara yang sama, memproduksi perlengkapan secara massal kepada generasi konsumen yang tidak menginginkan apa pun selain mengekspresikan fanhood mereka.

Menggali foto-foto masa lalu, sepertinya gerakan kaus penggemar mulai lepas landas pada 1980-an, tetapi tidak pernah benar-benar tertangkap dengan cara umum hingga 1990-an. Mari kita lihat selama berabad-abad.

Bangkitnya Jersey NBA yang Dipakai untuk Game

Pada foto di bawah, kita melihat foto Larry Bird bermain di Houston selama Final NBA 1986 dengan tidak ada satu pun kaus Rockets di latar belakang. Ada beberapa kemeja merah dan kuning, tetapi kebanyakan hanya terlihat seperti penonton yang mengenakan pakaian khas tahun 80-an yang akan Anda lihat di Cheers atau Family Ties . (Saya melihat Anda, wanita dalam pakaian merah muda penuh di sebelah kanan Larry No. 33).

Maju cepat ke 1989, ketika Michael Jordan merobek hati Cleveland Cavaliers dan Craig Ehlo dalam perjalanannya untuk menjadi tumpukan yang rusak di tanah. Kami hanya memiliki satu jersey yang terlihat di latar belakang. Tapi superfan ini mengenakan jersey sepak bola.

Ini mungkin Browns, tapi tebakan saya adalah bahwa ini adalah calon Al Bundy yang mengenakan pakaian pribadinya yang setara dengan permainan Polk High yang dia cetak empat gol selama masa kejayaannya. Dalam foto klasik Final 1994 di bawah ini, kami menemukan satu-satunya wanita (menurut saya) di Madison Square Garden sedang mengganti Knicks-nya dengan kaus. Karena game ini tidak dimainkan di Houston, gambar tidak mungkin diambil selama Game 7 .

Yang baik untuknya.(Meskipun Rockets mengambil dua dari tiga di New York, jadi malamnya mungkin tidak berjalan dengan baik). Sekali lagi di MSG, kita melihat gambar ikonik tahun 1998 tentang Reggie Miller yang menyiksa Knicks untuk kesembilan kalinya selama dekade ini.

Kami memiliki tiga orang dalam kaus: Spike Lee dalam Starks yang terlalu besar (dan mungkin asli), beberapa anak kecil dalam ansambel oranye yang mungkin ia temukan di YMCA lokalnya dan seorang wanita di belakang mengenakan klasik New York biru. Saya ingin tahu apakah itu wanita yang sama dari Final 1994? Kemudian pada tahun 1998, kami memiliki Michael Jordan membersihkan Bryon Russell dari bahunya dan mempertahankan pukulan terakhirnya sebagai anggota Bulls. Di sini kita mulai melihat penampilan kaus sebagai pakaian peserta permainan yang populer.

Mungkin tidak mengherankan, tiga dari empat kaus definitif yang digambarkan sedang dikenakan oleh pendukung Chicago. Dua adalah alternatif hitam yang inovatif pada saat itu. Mungkin inilah saat NBA mengetahui bahwa orang-orang mengenakan kaus karena alasan mode, dengan sambungan hitam bergaris-garis dengan cepat masuk ke produksi massal?

(Catatan: Seperti semua foto yang “dianalisis” dalam studi yang sangat tidak ilmiah ini, saya hanya menyoroti foto-foto yang jelas-jelas kaus. Tampaknya ada beberapa lagi di tribun, tetapi resolusinya membuat sulit untuk membedakan antara kaus , pakaian dan kaos berwarna tim ).

Pada tahun 2006, Derek Fisher mencuri permainan dari Spurs dengan merobohkan tembakan 0,4 detik yang terkenal itu. Itu pasti sangat menghancurkan bagi enam bros San Antonio yang mengayunkan kaus hitam-putih.

Belajar dari mania bergaris-garis hitam Bulls di akhir 90-an, Cavaliers 2010 mungkin telah mencetak lebih banyak variasi kaus daripada tim mana pun dalam sejarah hingga saat itu. Setiap minggu, sepertinya Cleveland memainkan pertandingan yang disiarkan secara nasional dengan seragam yang berbeda. (Sejak mengakuisisi LeBron James , Miami Heat harus melampaui keluaran Cleveland).

Dan LeBron Stans membeli semuanya sehingga mereka bisa terlihat lebih keren daripada pria yang berdiri di sebelah mereka di pertandingan dengan jersey King James yang berbeda. Selain yang disorot, tampak puluhan kaus lain di sepanjang baseline dan sisi jauh arena.

Untuk titik referensi terakhir, berikut adalah pemenang pertandingan Paul Pierce dari awal 2013. Stand penuh dengan warna hijau. Saat ini Boson di musim dingin, jadi banyak orang yang memakai jaket, tapi saya cukup yakin kami juga memiliki beberapa kaus Garnett, Piece dan Rondo dalam campuran di sana. Mungkin beberapa Larry Birds juga. Dan mengenal penggemar Celtics, mungkin pasangan Dino Radjas dan Brian Scalabrines.

Jersey sebagai Pakaian Jalanan

Di beberapa titik di sepanjang jalur NBA dari olahraga yang tidak dikenal yang playoff-nya ditampilkan pada tape delay di awal 1980-an hingga raksasa pemasaran liga pada tahun 2013, kaus replika mulai diproduksi secara massal.

Dengan demikian, penggemar mulai memakainya untuk permainan, bintang pikap mulai memakainya di taman dan anak-anak yang sangat keren akhirnya mulai memakainya hanya untuk berjalan-jalan di pesta. Rapper adalah pengadopsi awal kaus olahraga.

Dua gambar ikonik paling terkenal dari rapper 90-an yang mengenakan kaus, anehnya, mungkin keduanya menampilkan tim hoki. Tupac, dalam fotonya yang terkenal meludahi wartawan, mengenakan kaus Detroit Red Wings merah dengan bandana yang serasi. Snoop Dogg, yang pada saat itu adalah MC terpanas dalam permainan, memilih jersey Pittsburgh Penguins untuk video “Gin & Juice” -nya. Kaus basket segera menjadi avant-garde juga. Namun, bukan hanya para rapper.

Sekelompok pemuda mulai beraksi, terutama di negara-negara dengan cuaca hangat, merangkul kemampuan untuk tetap keren dengan kemeja tanpa lengan sementara, yah, tetap keren. Beberapa skater dan orang yang suka berolahraga di California menikmati tampilannya, dan segera menjadi populer di kalangan warga. Itu masuk akal.

Mereka tetap mengenakan tank top berwarna neon. Jadi ketika mentalitas 90-an yang lebih macho-oriented menggantikan tren gaya riang tahun 80-an, kaus basket menjadi pilihan tank-top yang dapat diterima bagi kebanyakan pria untuk merasa nyaman mengenakannya. “Tentu, saya mungkin setengah telanjang dan memamerkan semua lengan saya tapi … SPORTZ!”

Dan dengan demikian tren lepas landas. Kaus NBA mulai menjadi pakaian biasa bagi mereka yang menghadiri pertandingan, dan para hypebeast muda Amerika mulai memakainya di sekitar kota. Kemudian datang lemparan kembali.

Ketika Mitchell & Ness Melengkapi Dunia

Mitchell & Ness adalah butik kecil di Philadelphia yang meluncurkan lini pakaian MLB retro (“Koleksi Cooperstown”) pada 1980-an. Hanya sedikit orang yang pernah mendengar tentang perusahaan itu. Kemudian, pada akhir 1990-an, ia menandatangani kesepakatan dengan NBA, NFL, dan NHL untuk membuat seragam lama yang berlisensi resmi di ketiga olahraga utama AS. Ada ceruk pasar.Kemudian, beberapa rapper menemukan toko itu. Dan ada pasar .

Ini dimulai dari yang kecil, beberapa MC mengenakan throwback Warren Moon di sini dan klasik Oscar Robertson di sana dalam sebuah video. Hal berikutnya yang Anda tahu, itu adalah epidemi. Saya tidak tahu di mana itu dimulai, tetapi menyebar seperti wabah zombie. Toko tersebut, menurut Darren Rovell dari ESPN , mengalami penjualan dari $2,8 juta pada tahun 2000 menjadi $23 juta pada tahun 2002. Dia membuat koneksi hip hop.

Hip-hopper Fabolous membangkitkan kembali popularitas Alex English yang hebat dari NBA 10 tahun setelah ia pensiun dengan replika otentik jersey Denver Nuggets 1987-1988 di salah satu video Bow Wow hip-hopper. Jersey Washington Redskins 1947 milik Sammy Baugh menjadi sulit ditemukan setelah Jay-Z memakainya dalam videonya, “Girls, Girls, Girls.” Dan begitu P. Diddy mengenakan kaus Wes Unseld 1977-78 Washington Bullets di “The Carson Daly Show,” itu menjadi keharusan — ya, bahkan untuk LeBron James.

Rovell melaporkan bahwa Fabolous memiliki lebih dari 1.000 kemunduran. Atlet juga ikut-ikutan ikut-ikutan. Kenyon Martin dilaporkan menjatuhkan hampir $ 2.000 di toko suatu hari dan memiliki koleksi 40-jersey.

Keruntuhan Pasar Kemunduran

Sekali lagi, saya tidak tahu persis kapan tren dimulai. Tapi saya tahu ketika pasar telah sepenuhnya menggelembung di luar kendali, mencapai puncak pasar yang tidak berkelanjutan yang ditakdirkan untuk kawah.

Dalam lagunya “American Pie,” Don McLean menyebut kecelakaan pesawat yang menewaskan Buddy Holly, Ritchie Valens dan Big Bopper itu “The Day the Music Died.” Nah, syuting video untuk rapper Beanie Sigel dan “Roc The Mic” Freeway dapat dianggap sebagai “The Day The Throwback Died.” Setidaknya sebagai tren streetwear.

Belum pernah ada tampilan mengerikan dari pria dewasa yang tidak berbentuk yang mengenakan kaus olahraga. Itu adalah jenis kelebihan yang telah tumbuh selama bertahun-tahun, dan inilah akhirnya.

Pasar tidak bisa naik lebih jauh. Itu jenuh. Tidak ada tempat untuk pergi selain turun. Segera setelah itu, serangan balik dimulai. Era kemunduran, dan dengan itu tren olahraga-jersey-sebagai-fashion, hampir berakhir.

Itu seperti sebuah pencerahan. Di ESPN’s Page 2 , Patrick Hruby merangkum mentalitas di balik kilasan wawasan luas yang mendorong orang untuk sadar.

Ingat bagaimana Michael Dukakis terlihat bodoh dengan helm tank? Atau betapa menggelegarnya melihat Ricky Williams dalam gaun pengantin? Coba tebak: kenakan jersey di depan umum, dan itulah Anda. Bermain berdandan. Dan bahkan tidak untuk hadiah manis dari permen trik-or-treat. Seorang anak berusia 5 tahun dengan kostum Stormtrooper itu lucu; seorang berusia 25 tahun dengan pakaian yang sama sangat menyeramkan.

“Anda tahu bagaimana mereka selalu mengatakan bahwa geek ‘Star Wars’ sudah keterlaluan? Ini adalah hal yang sama,” kata Daniel Billett, pakar fashion dan dandan pria di About.com. “Jersey adalah barang baru. Mereka cocok dengan celana boxer dengan hati yang lucu. “Saya bisa mengerti pergi ke pertandingan dan mendukung tim Anda. Tapi mengapa memakai baju orang lain di jalan, dengan nama dan nomor yang mereka dapatkan?”

Kurangnya cache untuk throwback di antara kelompok pembelian utama tidak memperlambat pertumbuhan penjualan jersey. Pergi ke permainan apapun dan Anda akan melihat ratusan. Dan beberapa penentang terus mengenakan kaus mereka tanpa malu-malu di semua tempat. Namun, sebagai mode arus utama, kaus NBA sudah berakhir. Dengan serius. Jangan lakukan lagi.

Lanskap Terbakarnya Fashion Jersey NBA Hari Ini

Baca Juga : Sejarah dan Misteri Bisbol World Series 1924 yang Ditandatangani Walter Johnson

Anda masih melihat penggemar olahraga fanatik berjalan di sekitar mal dengan perlengkapan tim favorit mereka. Di musim panas, salah satu teman Anda dapat menghadiri barbekyu dalam satu acara. Beberapa orang menikmati kenyamanan kaus NBA di festival musik beberapa hari, di mana lengan baju hanya menghalangi penggunaan narkoba dan tidur di lumpur. Orang tua mungkin mendapatkan bensin di salah satu yang mereka temukan di tong dolar di toko barang bekas.

Atau Anda mungkin melihat hipster aneh (lebih dikenal sebagai “hoopster”) mengenakan jersey Yinka Dare atau Manute Bol sambil mencoba menjadi keren dan menyelubungi diri mereka dalam nostalgia era NBA yang tidak pernah dia tonton. Tapi pada umumnya, meskipun mereka tidak pernah lebih populer di kalangan penggemar di arena, kaus telah menjadi pakaian yang semakin tidak populer untuk dipakai di dunia nyata. Setiap orang masih memiliki beberapa di lemari mereka. Tapi kebanyakan orang hanya membiarkan mereka menggantung di sana. Pensiun. Seperti yang seharusnya.

Related Posts

RSS
Follow by Email