Landmark Bersejarah Organisasi Militer

Landmark Bersejarah Organisasi Militer

Berehove piercecountycd Canindé NATO (Organisasi Perjanjian Atlantik Utara) muncul pada tanggal 4 April 1949. Awalnya dibuat untuk menanggapi kemungkinan serangan Soviet, NATO bertahan jauh melampaui Perang Dingin. Setelah Perang Dunia II , 12 negara (lihat kotak) berkumpul untuk membuat organisasi militer.

Konstantynów Łódzki Landmark Bersejarah Organisasi Militer – Perjanjian Atlantik Utara , yang ditandatangani pada 4 April 1949, mengabadikan tiga tujuan utama: pencegahan ekspansionisme Soviet , pencegahan gelombang baru nasionalisme militer di Eropa, melalui kehadiran Amerika Utara yang kuat, dan dorongan integrasi politik Eropa .

Landmark Bersejarah Organisasi Militer

Landmark Bersejarah Organisasi Militer

Tetapi hubungan antara Eropa dan AS tidak meyakinkan semua orang sejak awal. Kehadiran AS di benua Eropa tidak menjamin kapasitas pertahanan terstruktur terhadap potensi invasi Soviet. Mengingat tanggung jawab yang dibawa aliansi ke masing-masing negara (yang terlibat dalam konflik apa pun yang membahayakan keamanan militer salah satu anggota lainnya), pada tahun 1966, Prancis menarik diri dari struktur militer organisasi. Dia menciptakan pencegah nuklir independen Prancis, yang memberinya senjata nuklir, dan baru bergabung kembali dengan sektor militer NATO pada 2009.

1949 – Penandatanganan Perjanjian Atlantik Utara

Setelah penandatanganan Perjanjian Brussel pada tahun 1948, yang menciptakan aliansi pertahanan Eropa, dan blokade Berlin oleh Uni Soviet pada tahun yang sama, Perjanjian Atlantik Utara membentuk serikat militer dan pertahanan Eropa dan memungkinkan pembentukan sebuah organisasi.

(NATO, dalam akronim bahasa Inggris) di sepanjang baris yang sama. Prinsip asli, yang diabadikan dalam Pasal 5 Perjanjian, menyatakan bahwa “serangan bersenjata terhadap satu atau lebih negara anggota akan dianggap sebagai agresi terhadap semua”.

1989 – Runtuhnya Tembok Berlin

Runtuhnya Tembok Berlin menandai awal dari berakhirnya Perang Dingin , dan dengan itu keberadaan NATO juga dipertanyakan. Akhir dari rezim komunis di negara-negara Eropa Tengah dan Timur, serta reunifikasi Jerman, datang untuk mendefinisikan kembali tujuan awal organisasi, setelah ancaman utamanya dipadamkan. Dihadapkan dengan situasi sosial-politik baru di Eropa, NATO berfokus pada dua tujuan yang tersisa: perang melawan nasionalisme militer dan integrasi politik Eropa.

Baca Juga : Pembaruan Tentang Strategi Berkelanjutan Kami Selama COVID-19

1991 – Kemitraan baru dengan musuh lama

Dengan pembentukan Dewan Kerjasama Atlantik Utara (kemudian berganti nama menjadi Dewan Kemitraan Euro-Atlantik), NATO meletakkan dasar untuk hubungan baru dengan mantan musuh organisasi . Selain pemulihan hubungan dengan negara-negara Eropa Tengah dan Timur, hubungan juga melampaui batas: Dialog Mediterania dibuat dengan enam negara non-Eropa (Mesir, Israel, Yordania, Mauritania, Maroko, dan Tunisia).

1995 – Perang Yugoslavia dan intervensi militer NATO

Intervensi militer pertama organisasi dilakukan dalam konteks Perang Bosnia. Negara yang sebelumnya telah meminta intervensi internasional itu dibantu dengan kekuatan militer (sekitar 60.000 tentara). Konflik yang melibatkan Bosnia, Serbia, dan Kroasia selama tiga tahun itu baru diselesaikan secara resmi pada Desember 1995 dengan Perjanjian Dayton .

Konflik Yugoslavia, serta konflik lain yang pecah di Eropa pada era pasca-Soviet, menetapkan tujuan NATO untuk memastikan bahwa kerja sama militer memiliki ruang bagi negara-negara non-anggota organisasi.

Bagian dari hasil intervensi militer pertama menghasilkan aksesi baru: antara 1999 dan 2004, beberapa negara Eropa Tengah dan Timur (seperti Hongaria, Republik Ceko atau Estonia) bergabung dalam daftar anggota NATO. Albania, setelah pecahnya Yugoslavia, juga bergabung dengan organisasi tersebut.

2001-2003 – Serangan teroris 9/11 dan perang di Afghanistan

Serangan tahun 2001 di Pentagon dan World Trade Center di AS memicu seruan pertama dan satu-satunya dari klausa pertahanan diri NATO . Tindakan militer yang mengikuti membawa pasukan organisasi ke Afghanistan, bersama dengan negara-negara lain di luar, untuk melawan kelompok teroris Al-Qaeda (bertanggung jawab atas serangan di Amerika Serikat).

Related Posts

RSS
Follow by Email