Pemerintah Dunia Kembali, Dalam Geopolitik dan Akademi

Pemerintah Dunia Kembali, Dalam Geopolitik dan Akademi – Nigel Farage, pemimpin Partai Kemerdekaan Inggris (UKIP), baru-baru ini mencoba taktik baru dalam kampanyenya untuk membebaskan Inggris dari ‘belenggu’ keanggotaan Uni Eropa.

Pemerintah Dunia Kembali, Dalam Geopolitik dan Akademi

piercecountycd – UE, katanya, tidak boleh dilihat sebagai kesatuan ekonomi dan politik yang saling menguntungkan dari 28 negara, tetapi ‘sebagai prototipe bagi mereka yang menginginkan kita menjadi bagian dari satu pemerintahan dunia’.

Orang dapat membayangkan anggukan penegasan dari sebagian besar sayap kanan Farage, pendukung Euroskeptik yang diakui, dan gelengan kepala lelah dari mereka yang lebih banyak berada di arus utama politik. Tapi sebenarnya, dia tidak terlalu jauh.

Sebagai mahasiswa lama dari cita-cita pemerintah dunia, saya telah memberikan pengawasan ketat UE. Saya tidak selalu melihatnya sebagai prototipe atau ‘pemerintah dunia bayi’, tetapi sebagai laboratorium hidup yang sangat berharga untuk mempelajari tantangan dan potensi integrasi mendalam antara negara-bangsa.

Milik saya hanyalah salah satu dari banyak suara dalam apa yang telah menjadi kebangkitan luar biasa pemikiran akademis tentang cita-cita pemerintah dunia, termasuk banyak orang yang melihat ke Eropa untuk model parsial.

Baca Juga : Penn State Untuk Menyesuaikan Persyaratan Masker Berdasarkan Tingkat Lokal CDC COVID-19 

Sejak ‘masa kejayaan’ pemerintahan dunia 1945-50, kita tidak melihat begitu banyak ilmuwan politik, ekonom, dan filsuf memberikan perhatian serius pada pemerintahan global.

Pada tahun 1945, pemusnahan dua kota besar Jepang oleh Amerika Serikat dengan menggunakan atom secara instan, yang menyebabkan para akademisi, politisi terkemuka, dan aktivis sosial menyerukan pemerintahan dunia yang kuat.

Pilihannya jelas, kata Albert Einstein, sebagai bagian dari pembelaannya yang konsisten tentang masalah ini: ciptakan satu dunia, atau hadapi prospek tidak memiliki dunia sama sekali. Gerakan sosial yang mengadvokasi integrasi global segera mengklaim keanggotaan dalam ratusan ribu dan, pada akhir dekade, kedua majelis Kongres AS telah mengadakan dengar pendapat tentang apakah Perserikatan Bangsa-Bangsa harus diubah menjadi pemerintahan dunia.

Namun, masa kejayaan itu berakhir dengan tiba-tiba. Dengan dimulainya Perang Dingin dan histeria anti-komunis populer berikutnya, pemerintah dunia menjadi terkait dengan dugaan desain Soviet untuk dominasi global. Beberapa tokoh politik kemudian berani mengeluarkan sepatah kata pun tentang hal itu, dan selama tahun 1990-an sebagian besar didorong ke pinggiran akademisi yang serius.

Kebangkitan pemikiran tentang pemerintahan dunia sebagian dapat dilacak pada percepatan globalisasi ekonomi. Protes Organisasi Perdagangan Dunia 1999 di Seattle adalah momen yang menentukan. Lebih dari 50.000 aktivis berkumpul dari seluruh dunia, menutup kawasan pusat bisnis kota dan mengunci delegasi WTO dari upacara pembukaan mereka sendiri. Banyak orang di jalan-jalan melihat WTO sebagai bayangan pemerintah ekonomi global, menetapkan aturan perdagangan internasional untuk sebagian besar negara di dunia, tetapi dengan sedikit masukan langsung dari rakyat mereka.

Poin ini telah dibuat di kalangan akademis juga, tetapi itu bukan satu-satunya alasan untuk satu pemerintahan dunia. Kubu kedua berpendapat, kami hampir tidak takut seperti seharusnya terhadap senjata nuklir.

Memang benar bahwa Rusia dan AS telah mengurangi persediaan senjata nuklir mereka secara dramatis, dari yang tertinggi masing-masing sekitar 27.000 dan 25.000. Saat ini, total keseluruhan global, menghitung senjata yang diketahui dipegang oleh AS, Rusia, Prancis, Cina, Inggris, Israel, Pakistan, India, dan Korea Utara, diyakini sekitar 17.000, dengan 10.000 di antaranya sebenarnya dalam persediaan siap pakai. , dan sisanya dijadwalkan untuk dibongkar. Namun kelompok pengawas seperti Ploughshares Fund di AS mengatakan bahwa jumlah tersebut masih terlalu besar dalam kaitannya dengan tujuan praktis apa pun yang dimiliki senjata tersebut.

Mereka yang menawarkan kasus keamanan nuklir untuk pemerintah dunia melukiskan gambaran yang lebih jelas: kecuali beberapa langkah berani dan jangka pendek diambil menuju persatuan global, persenjataan yang tersisa pasti akan meledak di hadapan umat manusia.

Campbell Craig, profesor politik internasional di Universitas Aberystwyth dan salah satu suara pemerintah dunia keamanan terkemuka, mungkin menawarkan versi terbaru argumen ini yang paling teguh. ‘Dalam jangka panjang,’ tulisnya dalam Glimmer of a New Leviathan (2003), ‘pencegahan pasti akan gagal… Ketika gagal, perang yang terjadi mungkin akan membunuh ratusan juta orang, dan mungkin memusnahkan umat manusia. ‘

Banyak orang di kamp ini menggemakan logika Thomas Hobbes, filsuf Inggris abad ke-17 yang menggambarkan kehidupan di alam sebagai ‘jahat, kasar dan pendek’. Hobbes menetapkan pemerintah yang kuat sebagai satu-satunya cara untuk menghindari keadaan perang saudara yang terus menerus, dan banyak yang berpikir ini juga berlaku untuk dunia internasional, terutama karena senjata nuklir telah meningkatkan risiko konflik. Yang lain menawarkan resep yang lebih ringan dari analisis ancaman yang sama.

Yang paling menonjol di sini adalah ilmuwan politik Johns Hopkins Daniel Deudney, yang bukunya Bounding Power (2007) dianugerahi penghargaan ‘Book of the Decade’ yang sangat bergengsi dari Asosiasi Studi Internasional yang berbasis di AS.

Deudney berpendapat bahwa kita seharusnya tidak hanya takut pada anarki global suatu kondisi yang memberi negara insentif berbahaya untuk meningkatkan kemampuan keamanan mereka sendiri – tetapi juga hierarki yang kuat, termasuk dalam bentuk pemerintahan global yang kuat.

Deudney mengatakan kita harus menghindari kedua ekstrem ini dan menciptakan ‘persatuan saling menahan diri’ yang terbatas antara negara-negara berdaulat.

Kedamaian nuklir akan dijaga bukan dengan pedang Hobbesian yang menggantung di atas segalanya, tetapi melalui penyebaran kekuatan negara untuk benar-benar menggunakan senjata mereka yang paling merusak. Dalam satu skenario seperti itu, negara-negara nuklir akan menyerahkan kode peluncuran mereka kepada otoritas global. Badan ini kemudian akan menilai kasus untuk setiap serangan nuklir dan merilis kode hanya jika disetujui.

Apakah itu digunakan untuk mengadvokasi pemerintahan dunia yang kuat, atau federasi negara-negara bagian yang lebih lunak, saya tidak begitu yakin kasus nuklir itu persuasif.

Tidak diragukan lagi, para penulis, politisi, dan aktivis sosial di tahun 1940-an benar untuk membunyikan alarm tentang ancaman atom, dan melakukan semua yang mereka bisa untuk mencoba memasukkan kembali jin nuklir ke dalam botol. Dan komentator hari ini pasti benar bahwa ancamannya masih parah dan mungkin kurang dihargai. Tetapi telah lama ada perasaan ‘penyembuhan yang lebih buruk daripada penyakit’ untuk argumen nuklir.

Related Posts

RSS
Follow by Email