Perubahan di Laut Cina Selatan Setelah KTT ASEAN

Perubahan di Laut Cina Selatan Setelah KTT ASEAN

piercecountycd – Pada 26 Juni, para pemimpin sepuluh negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mengadakan KTT tahunan ke-36 melalui konferensi video, setelah KTT tatap muka yang dijadwalkan pada April ditunda karena Covid-19. Pandemi menjadi topik utama diskusi.

Perubahan di Laut Cina Selatan Setelah KTT ASEAN – Yang juga menjadi agenda utama adalah teka-teki Laut Cina Selatan. Menjelang KTT yang tertunda, ada harapan di beberapa pihak bahwa para pemimpin khususnya Vietnam dan Filipina akan sangat mengkritik China atas pelanggaran yang dirasakannya terhadap penuntut saingan di Laut China Selatan.

Perubahan di Laut Cina Selatan Setelah KTT ASEAN

Perubahan di Laut Cina Selatan Setelah KTT ASEAN

Bisa ditebak, harapan seperti itu pupus, dan hasil pertemuan mengenai Laut Cina Selatan menjadi bisu dan ambigu. Itu membuat para analis mencoba memilah hasil dengan membaca pepatah daun teh.

Selama setahun terakhir, China telah mengambil tindakan yang telah membuat khawatir beberapa penuntut lain dan memicu narasi AS bahwa China adalah ancaman bagi kawasan tersebut. Setelah awal April tenggelamnya kapal penangkap ikan Vietnam karena bertabrakan dengan kapal Penjaga Pantai China di perairan yang diklaim China di lepas pantai Paracels, Departemen Luar Negeri AS menyatakan keprihatinan serius, menambahkan bahwa “insiden ini adalah yang terbaru dalam rangkaian panjang RRT. tindakan untuk menegaskan klaim maritim yang melanggar hukum”.

Ini adalah hype sederhana yang menyatukan keadaan politik dan geografis yang berbeda, serta tingkat kekejaman dan legitimasi tindakan China. Masing-masing harus dianalisis secara individual, dan mungkin ada penjelasan yang masuk akal untuk banyak dari mereka.

Vietnam telah menjadi kritikus regional yang paling vokal atas tindakan China di Laut China Selatan. Ini adalah Ketua ASEAN saat ini dan menjadi tuan rumah KTT. Dalam pidato pembukaannya, Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc mengatakan , “Sementara seluruh dunia sedang memerangi epidemi, tindakan tidak bertanggung jawab yang melanggar hukum internasional dan menimbulkan ancaman terhadap keamanan dan stabilitas terjadi di beberapa area, termasuk Vietnam.”

Tapi tidak seperti AS, dia tidak menyebut nama China. Juga tidak ada pemimpin lain – menunjukkan rasa hormat, ketakutan atau keduanya.

Filipina adalah lawan bicara utama ASEAN saat ini dengan China. Presiden Rodrigo Duterte mengatakan sedikit kemajuan telah dibuat “dalam menghasilkan hasil” dari dialog ASEAN-China. Tapi mungkin pengamatannya yang paling signifikan adalah bahwa anggota ASEAN dan China “harus menemukan cara inovatif dan menggunakan fleksibilitas untuk mencapai tujuan bersama kita”.

Menurut juru bicara Presiden Filipina Harry Roque, setidaknya setengah dari sepuluh pemimpin ASEAN mengangkat isu Laut China Selatan. Dapat diasumsikan bahwa, selain Vietnam dan Filipina, ini akan mencakup Indonesia, Malaysia, dan Singapura.

Para pemimpin jelas prihatin dengan penumpukan militer AS-China di wilayah tersebut. Ketika Angkatan Laut China melanjutkan modernisasi dan memproyeksikan kekuatan lebih jauh ke laut, AS telah merespons dengan mengerahkan pasukan dari Eropa ke Asia-Pasifik. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menyatakan , “Kami akan memastikan bahwa kami diposisikan dengan tepat untuk melawan PLA [Tentara Pembebasan Rakyat].”

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi mengatakan bahwa “penting bagi ASEAN untuk terus mengirimkan pesan kepada kekuatan besar yang terlibat dalam perselisihan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas regional di Laut Cina Selatan”.

Baca Juga : Akankah cryptocurrency memungkinkan Rusia untuk menghentikan sanksi?

Mempertimbangkan pernyataan relevan sebelumnya oleh pejabat tinggi pemerintah Indonesia, ini tampaknya merupakan permohonan kepada China dan AS untuk mundur dan lebih menahan diri dalam penempatan militer mereka di wilayah tersebut.

Pernyataan Ketua ASEAN mengatakan:

Kami menggarisbawahi pentingnya non-militerisasi dan pengendalian diri dalam pelaksanaan semua kegiatan oleh penuntut dan semua negara lain yang dapat semakin memperumit situasi dan meningkatkan ketegangan di Laut Cina Selatan.

Itu bisa ditafsirkan juga berarti keprihatinan dengan perilaku AS – yang, tidak seperti China, adalah non-penuntut. Jika ini benar-benar sentimen bulat ASEAN, itu akan menjadi hal baru.

Pernyataan itu juga “ menegaskan kembali [penekanan ditambahkan] bahwa UNCLOS 1982 adalah dasar untuk menentukan hak maritim, kedaulatan, yurisdiksi dan kepentingan sah atas zona maritim.”

Jika pengesahan peran Konvensi PBB tentang Hukum Laut dalam menentukan klaim telah dikeluarkan oleh ASEAN secara kolektif dan bulat, itu memang akan menjadi kritik terselubung tingkat baru terhadap klaim China. Tetapi harus diingat bahwa pernyataan Ketua yang tidak dinegosiasikan itu dirancang oleh Vietnam, yang memiliki kapak khusus untuk digiling. Meskipun banyak yang menganggap ini sebagai hal baru , pernyataan Ketua ASEAN sebelumnya telah merujuk UNCLOS sebagai panduan untuk menyelesaikan perselisihan. Juga, beberapa penuntut saingan sebelumnya telah menegaskan bahwa UNCLOS adalah dasar untuk klaim dan penyelesaian perselisihan.

Meskipun AS belum meratifikasi UNCLOS, Menteri Luar Negeri Pompeo dengan munafik menyambut pernyataan itu, menambahkan bahwa “China tidak dapat dibiarkan menganggap Laut China Selatan sebagai kerajaan maritimnya”.

Hasil keseluruhan adalah mishmash. Daun teh mengatakan bahwa sehubungan dengan Laut Cina Selatan, ASEAN masih, atau bahkan lebih, terpecah dan khawatir tentang konfrontasi Cina-AS dan terjebak di antaranya.

Dengan kata lain, untuk hubungan ASEAN dan ASEAN-Cina di Laut Cina Selatan, sedikit atau tidak ada yang berubah.

Related Posts

RSS
Follow by Email