Rusia mengungkapkan kehancuran saat Ukraina meminta bantuan

Rusia mengungkapkan kehancuran saat Ukraina meminta bantuan

piercecountycd – Pasukan Rusia yang mundur dari kota Ukraina utara ini meninggalkan bangunan-bangunan yang hancur, jalan-jalan yang dipenuhi dengan mobil-mobil yang hancur dan penduduk yang sangat membutuhkan makanan dan bantuan lainnya – gambar-gambar yang menambah bahan bakar pada seruan Kyiv Kamis untuk bantuan lebih banyak Barat untuk menghentikan Moskow berikutnya menyinggung.

Rusia mengungkapkan kehancuran saat Ukraina meminta bantuan – Lusinan orang mengantre untuk menerima roti, popok, dan obat-obatan dari mobil van yang diparkir di luar sekolah yang hancur yang sekarang berfungsi sebagai titik distribusi bantuan di Chernihiv, yang dikepung pasukan Rusia selama berminggu-minggu sebagai bagian dari upaya mereka untuk menyapu selatan menuju ibu kota sebelum mundur.

Rusia mengungkapkan kehancuran saat Ukraina meminta bantuan

Rusia mengungkapkan kehancuran saat Ukraina meminta bantuan

Jalan-jalan kota dipagari dengan rumah-rumah yang dikupas dan gedung-gedung apartemen dengan atap atau dinding yang hilang. Sebuah pesan kapur di papan tulis di salah satu ruang kelas masih berbunyi: “Rabu tanggal 23 Februari — tugas kelas.”

Rusia menyerbu keesokan harinya, meluncurkan perang yang telah memaksa lebih dari 4 juta orang Ukraina melarikan diri dari negara itu, membuat jutaan lainnya mengungsi di dalamnya dan mengirimkan gelombang kejut ke seluruh Eropa dan sekitarnya.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba memperingatkan Kamis bahwa meskipun Rusia mundur baru-baru ini, negara itu tetap rentan, dan dia memohon senjata dari NATO untuk menghadapi serangan yang akan datang di timur. Negara-negara dari aliansi setuju untuk meningkatkan pasokan senjata mereka, didorong oleh laporan bahwa pasukan Rusia melakukan kekejaman di daerah sekitar ibukota.

Sekutu Barat juga meningkatkan hukuman finansial yang ditujukan ke Moskow, termasuk larangan oleh Uni Eropa atas impor batubara Rusia dan langkah AS untuk menangguhkan hubungan perdagangan normal dengan Rusia.

Kuleba mendorong negara-negara Barat untuk terus menekan Rusia, menunjukkan bahwa setiap penghentian akan mengakibatkan lebih banyak penderitaan bagi Ukraina.

“Berapa banyak Buchas yang harus Anda tempati untuk menjatuhkan sanksi?” Kuleba bertanya kepada wartawan, mengacu pada sebuah kota dekat Kyiv di mana wartawan Associated Press menghitung lusinan mayat, beberapa dibakar, yang lain tampaknya ditembak dari jarak dekat atau dengan tangan terikat. Berapa banyak anak-anak, perempuan, laki-laki, yang harus mati — nyawa tak berdosa harus hilang — agar Anda mengerti bahwa Anda tidak bisa membiarkan sanksi melelahkan, karena kami tidak bisa membiarkan kelelahan berjuang?”

Pejabat Ukraina mengatakan awal pekan ini bahwa mayat 410 warga sipil ditemukan di kota-kota di sekitar ibu kota. Para sukarelawan telah menghabiskan waktu berhari-hari untuk mengumpulkan mayat-mayat itu, dan lebih banyak lagi yang diambil Kamis di Bucha.

Walikota Bucha Anatoliy Fedoruk mengatakan para penyelidik telah menemukan setidaknya tiga lokasi penembakan massal terhadap warga sipil selama pendudukan Rusia. Sebagian besar korban meninggal karena tembakan, bukan karena penembakan, katanya, dan mayat dengan tangan terikat “dibuang seperti kayu bakar” ke kuburan massal yang baru ditemukan, termasuk satu di kamp anak-anak.

Walikota mengatakan jumlah warga sipil yang tewas mencapai 320 pada Rabu, tetapi ia memperkirakan jumlah itu akan meningkat karena lebih banyak mayat ditemukan di kotanya, yang pernah berpenduduk 50.000 jiwa. Hanya 3.700 sekarang yang tersisa, katanya.

Dalam pidato malamnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyarankan bahwa kengerian di Bucha bisa jadi merupakan permulaan. Di kota utara Borodianka, hanya 30 kilometer barat laut Bucha, Zelenskyy memperingatkan lebih banyak korban, dengan mengatakan “di sana jauh lebih menakutkan.”

Dunia harus bersiap, katanya, untuk apa yang mungkin segera ditemukan di kota pelabuhan Mariupol, dengan mengatakan bahwa “di setiap jalan adalah apa yang dunia lihat di Bucha dan kota-kota lain di wilayah Kyiv setelah kepergian pasukan Rusia. . Kekejaman yang sama. Kejahatan mengerikan yang sama.”

Dia berjanji bahwa penyelidikan kejahatan perang internasional yang sudah berlangsung akan mengidentifikasi “masing-masing algojo” dan “semua orang yang melakukan pemerkosaan atau penjarahan.”

Ukraina dan beberapa pemimpin Barat menyalahkan pembantaian itu pada pasukan Moskow, dan mingguan Der Spiegel melaporkan Kamis bahwa badan intelijen luar negeri Jerman telah menyadap pesan radio antara tentara Rusia yang membahas pembunuhan warga sipil. Rusia telah salah mengklaim bahwa adegan di Bucha dipentaskan.

Kuleba menjadi emosional saat mengacu pada kengerian di kota, mengatakan kepada wartawan bahwa mereka tidak dapat memahami “bagaimana rasanya setelah melihat gambar dari Bucha, berbicara dengan orang-orang yang melarikan diri, mengetahui bahwa orang yang Anda kenal diperkosa empat hari berturut-turut. ”

Komentarnya muncul sebagai tanggapan atas pertanyaan wartawan tentang video yang diduga menunjukkan tentara Ukraina menembak seorang tentara Rusia yang ditangkap dan terluka. Dia mengatakan dia belum melihat video itu dan akan diselidiki. Dia mengakui bahwa mungkin ada “insiden terisolasi” pelanggaran.

Rekaman itu belum diverifikasi secara independen oleh AP.

Dalam perang 6 minggu, pasukan Rusia gagal merebut ibu kota Ukraina dengan cepat, menyangkal apa yang dikatakan negara-negara Barat sebagai tujuan awal pemimpin Rusia Vladimir Putin untuk menggulingkan pemerintah Ukraina. Setelah kemunduran dan kerugian besar itu, Rusia mengalihkan fokusnya ke Donbas, kawasan industri yang sebagian besar berbahasa Rusia di Ukraina timur di mana pemberontak yang didukung Moskow telah memerangi pasukan Ukraina selama delapan tahun.

Baca Juga : Penyelidikan Penyebab Asal Usul Virus SARS-CoV-2

Kepala kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan kepada AP pada hari Kamis bahwa dia “tidak optimis” tentang mengamankan gencatan senjata setelah bertemu dengan para pejabat di Kyiv dan di Moskow minggu ini, menggarisbawahi kurangnya kepercayaan yang dimiliki kedua belah pihak satu sama lain. Dia berbicara beberapa jam setelah Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menuduh Ukraina mundur dari proposal yang telah dibuat mengenai Krimea dan status militer Ukraina.

Tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan penarikan pasukan Rusia untuk ditempatkan kembali, dan pejabat Ukraina telah mendesak orang-orang di timur negara itu untuk pergi sebelum pertempuran meningkat di sana.

Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk mengatakan pejabat Ukraina dan Rusia sepakat untuk menetapkan rute evakuasi sipil Kamis dari beberapa daerah di Donbas.

Bahkan saat Ukraina bersiap untuk fase baru perang, penarikan Rusia membawa sedikit kelegaan ke Chernihiv, yang terletak di dekat perbatasan utara Ukraina dengan Belarus dan terputus selama berminggu-minggu.

Vladimir Tarasovets menggambarkan malam selama pengepungan ketika dia menyaksikan kota terbakar dan mendengarkan suara tembakan.

“Itu sangat sulit, sangat sulit. Setiap malam ada kebakaran, menakutkan untuk melihat kota. Sore hari, saat gelap, tidak ada penerangan, tidak ada air, tidak ada gas, tidak ada fasilitas sama sekali,” katanya. “Bagaimana kami melewatinya? Saya tidak punya kata-kata untuk menggambarkan bagaimana kami berhasil.”

Selain mendorong negara-negara NATO untuk mengirim lebih banyak senjata, pengungkapan tentang kemungkinan kejahatan perang menyebabkan negara-negara Barat meningkatkan sanksi, dan Kelompok Tujuh negara besar dunia memperingatkan bahwa mereka akan terus memperkuat tindakan tersebut sampai pasukan Rusia meninggalkan Ukraina.

Kongres AS memilih Kamis untuk menangguhkan hubungan perdagangan normal dengan Rusia dan melarang impor minyaknya, sementara Uni Eropa menyetujui untuk menghukum langkah-langkah baru, termasuk embargo impor batu bara. Majelis Umum PBB, sementara itu, memilih untuk menangguhkan Rusia dari badan hak asasi manusia terkemuka organisasi dunia itu.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pemungutan suara PBB menunjukkan bagaimana “perang Putin telah membuat Rusia menjadi paria internasional.” Dia menyebut gambar yang datang dari Bucha “mengerikan.”

“Tanda-tanda orang diperkosa, disiksa, dieksekusi – dalam beberapa kasus tubuh mereka dinodai – adalah kemarahan bagi kemanusiaan kita bersama,” kata Biden.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan telah memasukkan daftar hitam United Shipbuilding Corp., pembuat kapal militer terbesar Rusia, serta anak perusahaan dan anggota dewannya. Langkah ini memblokir akses mereka ke sistem keuangan Amerika. Departemen itu juga mengatakan akan mengenakan sanksi terhadap perusahaan pertambangan berlian terbesar di dunia, Alrosa yang didukung Rusia.

Related Posts

RSS
Follow by Email