Undang-undang Keamanan Online Pertama di Dunia Diperkenalkan di Parlemen

Undang-undang Keamanan Online Pertama di Dunia Diperkenalkan di Parlemen – Pengguna internet selangkah lebih dekat ke lingkungan online yang lebih aman karena undang-undang keamanan online baru yang terkemuka di dunia diajukan ke parlemen hari ini.

Undang-undang Keamanan Online Pertama di Dunia Diperkenalkan di Parlemen

 Baca Juga : Pemerintah Dunia Kembali, Dalam Geopolitik dan Akademi

piercecountycd – RUU Keamanan Online menandai tonggak sejarah dalam perjuangan untuk era digital baru yang lebih aman bagi pengguna dan menuntut pertanggungjawaban raksasa teknologi. Ini akan melindungi anak-anak dari konten berbahaya seperti pornografi dan membatasi paparan orang terhadap konten ilegal, sekaligus melindungi kebebasan berbicara.

Ini akan membutuhkan platform media sosial, mesin pencari, dan aplikasi serta situs web lain yang memungkinkan orang memposting konten mereka sendiri untuk melindungi anak-anak, mengatasi aktivitas ilegal, dan menegakkan syarat dan ketentuan yang mereka nyatakan.

Regulator Ofcom akan memiliki kekuatan untuk mendenda perusahaan yang gagal mematuhi undang-undang hingga sepuluh persen dari omset global tahunan mereka, memaksa mereka untuk meningkatkan praktik mereka dan memblokir situs yang tidak patuh.

Hari ini pemerintah mengumumkan bahwa eksekutif yang perusahaannya gagal untuk bekerja sama dengan permintaan informasi Ofcom sekarang dapat menghadapi tuntutan atau hukuman penjara dalam waktu dua bulan setelah RUU tersebut menjadi undang-undang, bukan dua tahun seperti yang dirancang sebelumnya.

Serangkaian pelanggaran baru lainnya juga telah ditambahkan ke RUU untuk membuat manajer senior perusahaan dalam ruang lingkup bertanggung jawab secara pidana karena menghancurkan bukti, gagal menghadiri atau memberikan informasi palsu dalam wawancara dengan Ofcom, dan karena menghalangi regulator ketika memasuki kantor perusahaan. .

Sekretaris Digital Nadine Dorries mengatakan:

Internet telah mengubah hidup kita menjadi lebih baik. Itu menghubungkan kami dan memberdayakan kami. Tetapi di sisi lain, perusahaan teknologi tidak dimintai pertanggungjawaban ketika bahaya, pelecehan, dan perilaku kriminal telah terjadi di platform mereka. Sebaliknya mereka dibiarkan menandai pekerjaan rumah mereka sendiri.

Kami tidak berpikir dua kali saat memasang sabuk pengaman untuk melindungi diri saat berkendara. Mengingat semua risiko online, masuk akal jika kami memastikan perlindungan dasar yang serupa untuk era digital. Jika kita gagal bertindak, kita berisiko mengorbankan kesejahteraan dan kepolosan generasi anak-anak yang tak terhitung jumlahnya untuk kekuatan algoritme yang tidak terkendali.

Sejak mengambil pekerjaan saya telah mendengarkan orang-orang dalam politik, masyarakat luas dan industri dan memperkuat RUU, sehingga kami dapat mencapai tujuan utama kami: menjadikan Inggris tempat teraman untuk online.

Di Inggris, industri teknologi sangat pesat dalam investasi dan inovasi. RUU tersebut seimbang dan proporsional dengan pengecualian untuk bisnis teknologi dan non-teknologi berisiko rendah dengan kehadiran online. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap teknologi, yang pada gilirannya akan mendukung ambisi kami untuk menjadikan Inggris sebagai tempat terbaik bagi perusahaan teknologi untuk berkembang.

RUU tersebut akan memperkuat hak masyarakat untuk mengekspresikan diri mereka secara bebas secara online dan memastikan perusahaan media sosial tidak menghapus kebebasan berbicara yang sah. Untuk pertama kalinya, pengguna akan memiliki hak untuk mengajukan banding jika mereka merasa postingan mereka telah dihapus secara tidak adil.

Ini juga akan menempatkan persyaratan pada perusahaan media sosial untuk melindungi jurnalisme dan debat politik demokratis di platform mereka. Konten berita akan sepenuhnya dikecualikan dari peraturan apa pun di bawah RUU tersebut.

Dan, dalam dorongan lebih lanjut untuk kebebasan berekspresi online, peningkatan besar lainnya yang diumumkan hari ini akan berarti platform media sosial hanya akan diminta untuk menangani konten ‘legal tapi berbahaya’, seperti paparan terhadap melukai diri sendiri, pelecehan dan gangguan makan, yang ditetapkan oleh pemerintah dan disetujui oleh DPR.

Sebelumnya mereka harus mempertimbangkan apakah konten tambahan di situs mereka memenuhi definisi materi legal tetapi berbahaya. Perubahan ini menghilangkan insentif atau tekanan bagi platform untuk menghapus konten legal atau komentar kontroversial secara berlebihan dan akan menjernihkan area abu-abu di sekitar apa yang dianggap legal tetapi berbahaya.

Para menteri juga akan terus mempertimbangkan bagaimana memastikan platform tidak menghapus konten dari outlet media yang diakui.

Menteri Negara Keamanan dan Perbatasan Damian Hinds mengatakan:

Sebagai masyarakat dan individu, internet telah memperluas wawasan kita dan memberi kita peluang baru untuk terhubung secara global. Tetapi di samping ini, para penjahat paling bejat telah diberi jalan baru untuk mengeksploitasi orang-orang yang rentan dan menghancurkan kehidupan, apakah itu dengan mencuri kepolosan anak-anak atau menghancurkan keuangan.

Prioritas utama kami adalah melindungi anak-anak dan memastikan keamanan publik. RUU Keamanan Daring perintis akan memastikan perusahaan media sosial akhirnya dimintai pertanggungjawaban dan mengambil kepemilikan atas efek besar yang mereka miliki dalam hidup kita semua. Penipu akan memiliki lebih sedikit tempat untuk bersembunyi dan pelaku akan dikejar dengan giat untuk merasakan kekuatan penuh dari hukum.

Pengenalan dan perubahan tagihan selama setahun terakhir
RUU tersebut akan diperkenalkan di Commons hari ini. Ini adalah langkah pertama dalam perjalanannya melalui Parlemen untuk menjadi undang-undang dan memulai era baru akuntabilitas online. Ini mengikuti periode di mana pemerintah telah memperkuat RUU secara signifikan sejak pertama kali diterbitkan dalam RUU pada Mei 2021. Perubahan sejak RUU tersebut meliputi:

  • Menghadirkan iklan scam berbayar di media sosial dan mesin telusur sebagai langkah besar untuk memerangi penipuan online .
  • Memastikan semua situs web yang memublikasikan atau menghosting pornografi , termasuk situs komersial, menerapkan pemeriksaan yang ketat untuk memastikan pengguna berusia 18 tahun ke atas.
  • Menambahkan langkah-langkah baru untuk menekan troll anonim untuk memberi orang lebih banyak kontrol atas siapa yang dapat menghubungi mereka dan apa yang mereka lihat online.
  • Membuat perusahaan secara proaktif menangani konten ilegal dan aktivitas kriminal yang paling berbahaya dengan lebih cepat.
  • Kriminalisasi cyberflashing melalui RUU.

Dame Melanie Dawes, Chief Executive Ofcom, mengatakan:

Hari ini menandai langkah penting untuk menciptakan kehidupan online yang lebih aman bagi anak-anak dan orang dewasa di Inggris. Penelitian kami menunjukkan perlunya aturan yang melindungi pengguna dari bahaya serius, tetapi juga menghargai hal-hal hebat tentang online, termasuk kebebasan berekspresi. Kami tidak sabar untuk memulai pekerjaan.

Ian Russell, Yayasan Molly Rose, mengatakan:

Yayasan Molly Rose dan keluarga Molly mendesak Anggota Parlemen untuk menghadirkan internet yang lebih aman untuk semua, terutama anak muda kita. Pembacaan pertama RUU Keamanan Daring di Parlemen adalah langkah penting lainnya untuk mengakhiri era regulasi mandiri teknologi yang merusak. Semakin, kita semua diingatkan akan konsekuensi mengerikan yang diciptakan oleh konten online yang berbahaya.

Bahkan negara dan pemerintah dapat berjuang untuk melindungi diri mereka sendiri dari penggunaan teknologi digital yang merusak, jadi kita harus berbuat lebih banyak untuk melindungi kehidupan kaum muda dan rentan kita. Sudah saatnya hukum, peraturan, dan kebebasan demokrasi offline kita tercermin dalam domain digital.

Tanggung jawab pidana untuk manajer senior

RUU tersebut memberi Ofcom kekuatan untuk meminta informasi dan data dari perusahaan teknologi, termasuk tentang peran algoritme mereka dalam memilih dan menampilkan konten, sehingga dapat menilai bagaimana mereka melindungi pengguna dari bahaya.

Ofcom akan dapat memasuki lokasi perusahaan untuk mengakses data dan peralatan, meminta wawancara dengan karyawan perusahaan dan meminta perusahaan untuk menjalani penilaian eksternal tentang bagaimana mereka menjaga keamanan pengguna.

RUU tersebut awalnya dirancang dengan kekuatan bagi manajer senior platform online besar untuk dimintai pertanggungjawaban pidana karena gagal memastikan perusahaan mereka mematuhi permintaan informasi Ofcom secara akurat dan tepat waktu.

Dalam rancangan RUU, kekuasaan ini ditangguhkan dan tidak dapat digunakan oleh Ofcom setidaknya selama dua tahun setelah menjadi undang-undang. RUU yang diperkenalkan hari ini mengurangi periode menjadi dua bulan untuk memperkuat hukuman atas kesalahan sejak awal.

Pelanggaran terkait informasi tambahan telah ditambahkan ke RUU untuk memperkuat pencegah terhadap perusahaan dan manajer senior mereka yang memberikan informasi palsu atau tidak lengkap. Mereka akan berlaku untuk setiap perusahaan dalam lingkup RUU Keamanan Online. Mereka:

pelanggaran untuk perusahaan dalam ruang lingkup dan/atau karyawan yang menekan, menghancurkan, atau mengubah informasi yang diminta oleh Ofcom;
pelanggaran karena gagal mematuhi, menghalangi atau menunda Ofcom saat menjalankan kewenangannya untuk masuk, mengaudit dan memeriksa, atau memberikan informasi palsu;
pelanggaran bagi karyawan yang tidak hadir atau memberikan informasi palsu pada saat wawancara.
Pelanggaran atas pelanggaran ini dapat menyebabkan dua tahun penjara atau denda.

Ofcom harus memperlakukan informasi yang dikumpulkan dari perusahaan secara sensitif. Misalnya, ia tidak akan dapat membagikan atau memublikasikan data tanpa persetujuan kecuali jika pengecualian yang ditentukan secara ketat berlaku, dan ia akan bertanggung jawab untuk memastikan kekuasaannya digunakan secara proporsional.

Perubahan persyaratan pada konten ‘legal tapi berbahaya’

Di bawah rancangan RUU, perusahaan ‘Kategori 1’ – platform online terbesar dengan jangkauan terluas termasuk platform media sosial paling populer – harus menangani konten yang berbahaya bagi orang dewasa yang berada di bawah ambang pelanggaran pidana.

Perusahaan kategori 1 akan memiliki kewajiban untuk melakukan penilaian risiko atas jenis kerugian hukum terhadap orang dewasa yang dapat timbul pada layanan mereka. Mereka harus menetapkan dengan jelas dalam hal layanan bagaimana mereka akan menangani konten tersebut dan menegakkan persyaratan ini secara konsisten. Jika perusahaan bermaksud untuk menghapus, membatasi, atau mengizinkan jenis konten tertentu, mereka harus mengatakannya.

Kategori konten legal tetapi berbahaya yang disepakati akan diatur dalam undang-undang sekunder dan harus disetujui oleh kedua House of Parliament. Platform media sosial hanya akan diminta untuk bertindak berdasarkan prioritas kerugian hukum yang ditetapkan dalam undang-undang sekunder tersebut, yang berarti keputusan tentang jenis konten apa yang berbahaya tidak didelegasikan kepada perusahaan swasta atau atas kehendak eksekutif internet.

Ini juga akan menghapus ancaman perusahaan media sosial yang terlalu bersemangat dan menghapus konten legal karena mengganggu atau menyinggung seseorang meskipun tidak dilarang oleh syarat dan ketentuan mereka. Ini akan mengakhiri situasi seperti insiden tahun lalu ketika TalkRadio dipaksa offline oleh YouTube karena pelanggaran “tidak ditentukan” dan tidak jelas bagaimana hal itu melanggar syarat dan ketentuannya.

Langkah ini akan membantu menegakkan kebebasan berekspresi dan memastikan orang tetap dapat melakukan diskusi online yang menantang dan kontroversial.

Sekretaris Negara DCMS memiliki wewenang untuk menambahkan lebih banyak kategori prioritas konten legal tetapi berbahaya melalui undang-undang sekunder jika muncul di masa mendatang. Perusahaan akan diminta untuk melaporkan bahaya yang muncul ke Ofcom.

Teknologi proaktif

Platform mungkin perlu menggunakan alat untuk moderasi konten, profil pengguna, dan identifikasi perilaku untuk melindungi penggunanya.

Ketentuan tambahan telah ditambahkan ke RUU untuk memungkinkan Ofcom menetapkan harapan untuk penggunaan teknologi proaktif ini dalam kode praktik dan memaksa perusahaan untuk menggunakan alat yang lebih baik dan lebih efektif, jika ini diperlukan.

Perusahaan perlu menunjukkan bahwa mereka menggunakan alat yang tepat untuk mengatasi bahaya, mereka transparan, dan teknologi apa pun yang mereka kembangkan memenuhi standar akurasi dan efektivitas yang disyaratkan oleh regulator. Ofcom tidak akan dapat merekomendasikan alat ini diterapkan pada pesan pribadi atau konten legal tetapi berbahaya.

Melaporkan pelecehan seksual terhadap anak

Persyaratan baru berarti perusahaan harus melaporkan konten eksploitasi dan pelecehan seksual anak yang mereka deteksi di platform mereka ke Badan Kejahatan Nasional .

Persyaratan pelaporan CSEA akan menggantikan rezim pelaporan sukarela Inggris yang ada dan mencerminkan komitmen Pemerintah untuk menangani kejahatan yang mengerikan ini.

Laporan ke Badan Kejahatan Nasional perlu memenuhi serangkaian standar yang jelas untuk memastikan penegak hukum menerima informasi berkualitas tinggi yang dibutuhkan untuk melindungi anak-anak, mengejar pelaku dan membatasi korban kembali seumur hidup dengan mencegah peredaran ulang konten ilegal yang sedang berlangsung.

Perusahaan dalam lingkup perlu menunjukkan kewajiban pelaporan yang ada di luar Inggris untuk dibebaskan dari persyaratan ini, yang akan menghindari duplikasi upaya perusahaan.

Pengguna internet selangkah lebih dekat ke lingkungan online yang lebih aman karena undang-undang keamanan online baru yang terkemuka di dunia diajukan ke parlemen hari ini.

RUU Keamanan Online menandai tonggak sejarah dalam perjuangan untuk era digital baru yang lebih aman bagi pengguna dan menuntut pertanggungjawaban raksasa teknologi. Ini akan melindungi anak-anak dari konten berbahaya seperti pornografi dan membatasi paparan orang terhadap konten ilegal, sekaligus melindungi kebebasan berbicara.

Ini akan membutuhkan platform media sosial, mesin pencari, dan aplikasi serta situs web lain yang memungkinkan orang memposting konten mereka sendiri untuk melindungi anak-anak, mengatasi aktivitas ilegal, dan menegakkan syarat dan ketentuan yang mereka nyatakan.

Regulator Ofcom akan memiliki kekuatan untuk mendenda perusahaan yang gagal mematuhi undang-undang hingga sepuluh persen dari omset global tahunan mereka, memaksa mereka untuk meningkatkan praktik mereka dan memblokir situs yang tidak patuh.

Hari ini pemerintah mengumumkan bahwa eksekutif yang perusahaannya gagal untuk bekerja sama dengan permintaan informasi Ofcom sekarang dapat menghadapi tuntutan atau hukuman penjara dalam waktu dua bulan setelah RUU tersebut menjadi undang-undang, bukan dua tahun seperti yang dirancang sebelumnya.

Serangkaian pelanggaran baru lainnya juga telah ditambahkan ke RUU untuk membuat manajer senior perusahaan dalam ruang lingkup bertanggung jawab secara pidana karena menghancurkan bukti, gagal menghadiri atau memberikan informasi palsu dalam wawancara dengan Ofcom, dan karena menghalangi regulator ketika memasuki kantor perusahaan. .

Sekretaris Digital Nadine Dorries mengatakan:

Internet telah mengubah hidup kita menjadi lebih baik. Itu menghubungkan kami dan memberdayakan kami. Tetapi di sisi lain, perusahaan teknologi tidak dimintai pertanggungjawaban ketika bahaya, pelecehan, dan perilaku kriminal telah terjadi di platform mereka. Sebaliknya mereka dibiarkan menandai pekerjaan rumah mereka sendiri.

Kami tidak berpikir dua kali saat memasang sabuk pengaman untuk melindungi diri saat berkendara. Mengingat semua risiko online, masuk akal jika kami memastikan perlindungan dasar yang serupa untuk era digital. Jika kita gagal bertindak, kita berisiko mengorbankan kesejahteraan dan kepolosan generasi anak-anak yang tak terhitung jumlahnya untuk kekuatan algoritme yang tidak terkendali.

Sejak mengambil pekerjaan saya telah mendengarkan orang-orang dalam politik, masyarakat luas dan industri dan memperkuat RUU, sehingga kami dapat mencapai tujuan utama kami: menjadikan Inggris tempat teraman untuk online.

Di Inggris, industri teknologi sangat pesat dalam investasi dan inovasi. RUU tersebut seimbang dan proporsional dengan pengecualian untuk bisnis teknologi dan non-teknologi berisiko rendah dengan kehadiran online. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap teknologi, yang pada gilirannya akan mendukung ambisi kami untuk menjadikan Inggris sebagai tempat terbaik bagi perusahaan teknologi untuk berkembang.

RUU tersebut akan memperkuat hak masyarakat untuk mengekspresikan diri mereka secara bebas secara online dan memastikan perusahaan media sosial tidak menghapus kebebasan berbicara yang sah. Untuk pertama kalinya, pengguna akan memiliki hak untuk mengajukan banding jika mereka merasa postingan mereka telah dihapus secara tidak adil.

Ini juga akan menempatkan persyaratan pada perusahaan media sosial untuk melindungi jurnalisme dan debat politik demokratis di platform mereka. Konten berita akan sepenuhnya dikecualikan dari peraturan apa pun di bawah RUU tersebut.

Dan, dalam dorongan lebih lanjut untuk kebebasan berekspresi online, peningkatan besar lainnya yang diumumkan hari ini akan berarti platform media sosial hanya akan diminta untuk menangani konten ‘legal tapi berbahaya’, seperti paparan terhadap melukai diri sendiri, pelecehan dan gangguan makan, yang ditetapkan oleh pemerintah dan disetujui oleh DPR.

Sebelumnya mereka harus mempertimbangkan apakah konten tambahan di situs mereka memenuhi definisi materi legal tetapi berbahaya. Perubahan ini menghilangkan insentif atau tekanan bagi platform untuk menghapus konten legal atau komentar kontroversial secara berlebihan dan akan menjernihkan area abu-abu di sekitar apa yang dianggap legal tetapi berbahaya.

Para menteri juga akan terus mempertimbangkan bagaimana memastikan platform tidak menghapus konten dari outlet media yang diakui.

Menteri Negara Keamanan dan Perbatasan Damian Hinds mengatakan:

Sebagai masyarakat dan individu, internet telah memperluas wawasan kita dan memberi kita peluang baru untuk terhubung secara global. Tetapi di samping ini, para penjahat paling bejat telah diberi jalan baru untuk mengeksploitasi orang-orang yang rentan dan menghancurkan kehidupan, apakah itu dengan mencuri kepolosan anak-anak atau menghancurkan keuangan.

Prioritas utama kami adalah melindungi anak-anak dan memastikan keamanan publik. RUU Keamanan Daring perintis akan memastikan perusahaan media sosial akhirnya dimintai pertanggungjawaban dan mengambil kepemilikan atas efek besar yang mereka miliki dalam hidup kita semua. Penipu akan memiliki lebih sedikit tempat untuk bersembunyi dan pelaku akan dikejar dengan giat untuk merasakan kekuatan penuh dari hukum.

Pengenalan dan perubahan tagihan selama setahun terakhir
RUU tersebut akan diperkenalkan di Commons hari ini. Ini adalah langkah pertama dalam perjalanannya melalui Parlemen untuk menjadi undang-undang dan memulai era baru akuntabilitas online. Ini mengikuti periode di mana pemerintah telah memperkuat RUU secara signifikan sejak pertama kali diterbitkan dalam RUU pada Mei 2021. Perubahan sejak RUU tersebut meliputi:

  • Menghadirkan iklan scam berbayar di media sosial dan mesin telusur sebagai langkah besar untuk memerangi penipuan online .
  • Memastikan semua situs web yang memublikasikan atau menghosting pornografi , termasuk situs komersial, menerapkan pemeriksaan yang ketat untuk memastikan pengguna berusia 18 tahun ke atas.
  • Menambahkan langkah-langkah baru untuk menekan troll anonim untuk memberi orang lebih banyak kontrol atas siapa yang dapat menghubungi mereka dan apa yang mereka lihat online.
  • Membuat perusahaan secara proaktif menangani konten ilegal dan aktivitas kriminal yang paling berbahaya dengan lebih cepat.
  • Kriminalisasi cyberflashing melalui RUU.

Dame Melanie Dawes, Chief Executive Ofcom, mengatakan:

Hari ini menandai langkah penting untuk menciptakan kehidupan online yang lebih aman bagi anak-anak dan orang dewasa di Inggris. Penelitian kami menunjukkan perlunya aturan yang melindungi pengguna dari bahaya serius, tetapi juga menghargai hal-hal hebat tentang online, termasuk kebebasan berekspresi. Kami tidak sabar untuk memulai pekerjaan.

Ian Russell, Yayasan Molly Rose, mengatakan:

Yayasan Molly Rose dan keluarga Molly mendesak Anggota Parlemen untuk menghadirkan internet yang lebih aman untuk semua, terutama anak muda kita. Pembacaan pertama RUU Keamanan Daring di Parlemen adalah langkah penting lainnya untuk mengakhiri era regulasi mandiri teknologi yang merusak. Semakin, kita semua diingatkan akan konsekuensi mengerikan yang diciptakan oleh konten online yang berbahaya.

Bahkan negara dan pemerintah dapat berjuang untuk melindungi diri mereka sendiri dari penggunaan teknologi digital yang merusak, jadi kita harus berbuat lebih banyak untuk melindungi kehidupan kaum muda dan rentan kita. Sudah saatnya hukum, peraturan, dan kebebasan demokrasi offline kita tercermin dalam domain digital.

Tanggung jawab pidana untuk manajer senior

RUU tersebut memberi Ofcom kekuatan untuk meminta informasi dan data dari perusahaan teknologi, termasuk tentang peran algoritme mereka dalam memilih dan menampilkan konten, sehingga dapat menilai bagaimana mereka melindungi pengguna dari bahaya.

Ofcom akan dapat memasuki lokasi perusahaan untuk mengakses data dan peralatan, meminta wawancara dengan karyawan perusahaan dan meminta perusahaan untuk menjalani penilaian eksternal tentang bagaimana mereka menjaga keamanan pengguna.

RUU tersebut awalnya dirancang dengan kekuatan bagi manajer senior platform online besar untuk dimintai pertanggungjawaban pidana karena gagal memastikan perusahaan mereka mematuhi permintaan informasi Ofcom secara akurat dan tepat waktu.

Dalam rancangan RUU, kekuasaan ini ditangguhkan dan tidak dapat digunakan oleh Ofcom setidaknya selama dua tahun setelah menjadi undang-undang. RUU yang diperkenalkan hari ini mengurangi periode menjadi dua bulan untuk memperkuat hukuman atas kesalahan sejak awal.

Pelanggaran terkait informasi tambahan telah ditambahkan ke RUU untuk memperkuat pencegah terhadap perusahaan dan manajer senior mereka yang memberikan informasi palsu atau tidak lengkap. Mereka akan berlaku untuk setiap perusahaan dalam lingkup RUU Keamanan Online. Mereka:

pelanggaran untuk perusahaan dalam ruang lingkup dan/atau karyawan yang menekan, menghancurkan, atau mengubah informasi yang diminta oleh Ofcom;
pelanggaran karena gagal mematuhi, menghalangi atau menunda Ofcom saat menjalankan kewenangannya untuk masuk, mengaudit dan memeriksa, atau memberikan informasi palsu;
pelanggaran bagi karyawan yang tidak hadir atau memberikan informasi palsu pada saat wawancara.
Pelanggaran atas pelanggaran ini dapat menyebabkan dua tahun penjara atau denda.

Ofcom harus memperlakukan informasi yang dikumpulkan dari perusahaan secara sensitif. Misalnya, ia tidak akan dapat membagikan atau memublikasikan data tanpa persetujuan kecuali jika pengecualian yang ditentukan secara ketat berlaku, dan ia akan bertanggung jawab untuk memastikan kekuasaannya digunakan secara proporsional.

Perubahan persyaratan pada konten ‘legal tapi berbahaya’

Di bawah rancangan RUU, perusahaan ‘Kategori 1’ – platform online terbesar dengan jangkauan terluas termasuk platform media sosial paling populer – harus menangani konten yang berbahaya bagi orang dewasa yang berada di bawah ambang pelanggaran pidana.

Perusahaan kategori 1 akan memiliki kewajiban untuk melakukan penilaian risiko atas jenis kerugian hukum terhadap orang dewasa yang dapat timbul pada layanan mereka. Mereka harus menetapkan dengan jelas dalam hal layanan bagaimana mereka akan menangani konten tersebut dan menegakkan persyaratan ini secara konsisten. Jika perusahaan bermaksud untuk menghapus, membatasi, atau mengizinkan jenis konten tertentu, mereka harus mengatakannya.

Kategori konten legal tetapi berbahaya yang disepakati akan diatur dalam undang-undang sekunder dan harus disetujui oleh kedua House of Parliament. Platform media sosial hanya akan diminta untuk bertindak berdasarkan prioritas kerugian hukum yang ditetapkan dalam undang-undang sekunder tersebut, yang berarti keputusan tentang jenis konten apa yang berbahaya tidak didelegasikan kepada perusahaan swasta atau atas kehendak eksekutif internet.

Ini juga akan menghapus ancaman perusahaan media sosial yang terlalu bersemangat dan menghapus konten legal karena mengganggu atau menyinggung seseorang meskipun tidak dilarang oleh syarat dan ketentuan mereka. Ini akan mengakhiri situasi seperti insiden tahun lalu ketika TalkRadio dipaksa offline oleh YouTube karena pelanggaran “tidak ditentukan” dan tidak jelas bagaimana hal itu melanggar syarat dan ketentuannya.

Langkah ini akan membantu menegakkan kebebasan berekspresi dan memastikan orang tetap dapat melakukan diskusi online yang menantang dan kontroversial.

Sekretaris Negara DCMS memiliki wewenang untuk menambahkan lebih banyak kategori prioritas konten legal tetapi berbahaya melalui undang-undang sekunder jika muncul di masa mendatang. Perusahaan akan diminta untuk melaporkan bahaya yang muncul ke Ofcom.

Teknologi proaktif

Platform mungkin perlu menggunakan alat untuk moderasi konten, profil pengguna, dan identifikasi perilaku untuk melindungi penggunanya.

Ketentuan tambahan telah ditambahkan ke RUU untuk memungkinkan Ofcom menetapkan harapan untuk penggunaan teknologi proaktif ini dalam kode praktik dan memaksa perusahaan untuk menggunakan alat yang lebih baik dan lebih efektif, jika ini diperlukan.

Perusahaan perlu menunjukkan bahwa mereka menggunakan alat yang tepat untuk mengatasi bahaya, mereka transparan, dan teknologi apa pun yang mereka kembangkan memenuhi standar akurasi dan efektivitas yang disyaratkan oleh regulator. Ofcom tidak akan dapat merekomendasikan alat ini diterapkan pada pesan pribadi atau konten legal tetapi berbahaya.

Melaporkan pelecehan seksual terhadap anak

Persyaratan baru berarti perusahaan harus melaporkan konten eksploitasi dan pelecehan seksual anak yang mereka deteksi di platform mereka ke Badan Kejahatan Nasional .

Persyaratan pelaporan CSEA akan menggantikan rezim pelaporan sukarela Inggris yang ada dan mencerminkan komitmen Pemerintah untuk menangani kejahatan yang mengerikan ini.

Laporan ke Badan Kejahatan Nasional perlu memenuhi serangkaian standar yang jelas untuk memastikan penegak hukum menerima informasi berkualitas tinggi yang dibutuhkan untuk melindungi anak-anak, mengejar pelaku dan membatasi korban kembali seumur hidup dengan mencegah peredaran ulang konten ilegal yang sedang berlangsung.

Perusahaan dalam lingkup perlu menunjukkan kewajiban pelaporan yang ada di luar Inggris untuk dibebaskan dari persyaratan ini, yang akan menghindari duplikasi upaya perusahaan.

Related Posts

RSS
Follow by Email