Yerusalem Gelisah Saat Kekerasan Berkobar di Masjid al-Aqsa

Yerusalem Gelisah Saat Kekerasan Berkobar di Masjid al-Aqsa

piercecountycd – Palestina dan pasukan Israel bentrok di dalam dan sekitar masjid al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem selama berjam-jam pada Jumat pagi, sebelum ketenangan yang tidak nyaman kembali ke kota di kemudian hari.

Yerusalem Gelisah Saat Kekerasan Berkobar di Masjid al-Aqsa – Video yang dibagikan di media sosial menunjukkan kerusuhan dan kekerasan serius di pintu masuk gedung masjid dari sebelum matahari terbit dengan warga Palestina melemparkan batu dan petasan dan pasukan keamanan Israel menembakkan apa yang tampak seperti granat kejut dan gas air mata.

Yerusalem Gelisah Saat Kekerasan Berkobar di Masjid al-Aqsa

Yerusalem Gelisah Saat Kekerasan Berkobar di Masjid al-Aqsa

Ada juga bentrokan awal di pintu masuk Gerbang Singa ke Kota Tua.

Pada pertengahan pagi, Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan lebih dari 150 orang telah dibawa ke rumah sakit dengan luka-luka akibat peluru karet dan granat kejut, serta luka-luka akibat pemukulan oleh polisi.

Demonstran Palestina bentrok dengan polisi Israel di kompleks masjid al-Aqsa Yerusalem pada 15 April 2022.
Di antara mereka yang terluka adalah seorang juru kamera, Rami Khatib, yang mengalami patah tangan. Video menunjukkan dia ditendang dan dipukuli oleh petugas polisi.

Sebelumnya, polisi merilis video CCTV yang menunjukkan pria bertopeng yang tampaknya bersiap untuk bentrokan semalam dengan menghancurkan batu dan mengumpulkannya dalam ember hitam.

Polisi mengatakan beberapa petugas dibawa ke rumah sakit setelah mereka terkena batu.

Setelah bentrokan awal di kompleks dan di pintu masjid, polisi Israel memasuki gedung sekitar pukul 09:30, sebagaimana dibuktikan oleh banyak video media sosial.

Para jemaah terlihat tergeletak di tanah yang tampaknya ditahan, saat puluhan polisi berdiri di depan mereka.
Video lain menunjukkan asap tebal di dalam masjid dan suara petasan dan granat kejut terus-menerus meledak.
Polisi Israel mengatakan mereka melakukan lebih dari 300 penangkapan di dalam masjid tetapi bersikeras mereka hanya memasuki kompleks karena mereka yang melempar batu membahayakan ibadah yang aman.

Di pintu masuk Gerbang Damaskus ke Kota Tua, salah satu pintu masuk utama bagi umat Islam dalam perjalanan mereka ke masjid al-Aqsa, polisi secara singkat mencegah orang masuk.

Tim penyelamat mengevakuasi seorang pria yang terluka ketika demonstran Palestina dan polisi Israel bentrok di kompleks masjid al-Aqsa Yerusalem pada 15 April 2022.

Sebelumnya, di pintu masuk kompleks masjid, polisi mengizinkan pria dan wanita yang lebih tua untuk masuk, tetapi mencegah pria muda untuk bergabung dengan mereka.

Dalam sebuah pernyataan, polisi Israel mengatakan kekerasan pecah pada pukul 4 pagi waktu setempat Jumat (9 malam ET Kamis) ketika “puluhan pelanggar hukum muda Palestina, beberapa dari mereka dengan kepala tertutup, mulai berbaris di sekitar Temple Mount, dengan bendera Hamas dan Otoritas Palestina. , melepaskan kembang api dan melempar batu.”

Menteri Luar Negeri Israel, Yair Lapid, memberikan penghormatan kepada pasukan keamanan, mengatakan mereka telah bertindak dengan kepekaan dan tekad, menambahkan, “Kerusuhan pagi ini di Temple Mount tidak dapat diterima dan bertentangan dengan semangat agama yang kami percayai.”

Sementara ketegangan sangat tinggi di Israel dan Tepi Barat dalam beberapa pekan terakhir, menyusul serangkaian serangan dan insiden kekerasan, Yerusalem sendiri tetap tenang.

Kekhawatiran akan kemungkinan bentrokan di kota itu semakin meningkat, menyusul komentar selama seminggu terakhir oleh ekstremis Yahudi dan kelompok militan Palestina.

Pasukan keamanan Israel bentrok dengan seorang pria Palestina ketika ia mencoba memasuki kompleks masjid al-Aqsa untuk menghadiri salat Jumat, pada 15 April 2022.

Hamas menuduh Israel melakukan serangkaian provokasi di Yerusalem, yang terbaru menyerukan kepada Palestina untuk mempertahankan masjid “dengan segala cara yang mungkin” setelah sebuah kelompok ekstremis Yahudi menyerukan pengorbanan hewan di Temple Mount untuk menandai dimulainya Paskah, yang dimulai Jumat.

Rabbi Tembok Barat Jumat pagi meminta para pemimpin Muslim untuk bertindak menghentikan kekerasan, serta mengulangi penentangannya terhadap pengurbanan hewan kurban ke Temple Mount.

Selain peristiwa baru-baru ini, kebetulan ketiga agama Ibrahim utama merayakan hari raya keagamaan yang penting pada hari yang sama tampaknya hanya meningkatkan taruhan lebih jauh.

Baca Juga : Rusia Menembakkan Rentetan rudal ke Ukraina

Sementara umat Islam menandai Jumat kedua bulan suci Ramadhan, dan orang-orang Yahudi bersiap untuk memulai liburan Paskah, umat Kristen dari gereja-gereja Barat merayakan Jumat Agung. Sejak pagi hari, kelompok-kelompok kecil terlihat berjalan melalui Kota Tua menuju Gereja Makam Suci, yang diyakini umat Kristen berdiri di lokasi di mana Yesus disalibkan.

Tapi adegan Jumat pagi telah membawa kembali kenangan satu tahun yang lalu, ketika kekerasan di Yerusalem direbut oleh Hamas yang menembakkan roket ke kota, memicu perang 11 hari antara militan di Gaza dan tentara Israel.

Kekerasan pagi itu telah memicu kritik tajam terhadap tindakan pasukan Israel, khususnya keputusan untuk memasuki gedung masjid dengan mengenakan sepatu, yang dipandang oleh umat Islam sebagai sangat tidak sopan.

Kehadiran polisi Israel di dalam kompleks masjid Aqsa juga dianggap sebagai ketegangan pada kesepakatan “status quo” antara Israel dan Yordania yang mengatur pengaturan di situs keagamaan.

Kementerian Luar Negeri Yordania mengutuk apa yang digambarkan sebagai penyerbuan kompleks itu, menyebutnya sebagai “pelanggaran mencolok.”

Seorang juru bicara Kepresidenan Otoritas Palestina menyebutnya sebagai “perkembangan berbahaya.”
Daftar Arab Bersatu, salah satu dari delapan partai dalam koalisi pemerintahan Israel, berbicara tentang kesucian masjid yang dilanggar.

Tetapi melawan ketakutan terburuk banyak orang, sore itu tenang, dan tetap sampai malam, dengan shalat di masjid yang berakhir dengan damai.

Hamas — setelah pada hari sebelumnya menyerukan “mobilisasi massa” untuk mempertahankan masjid dan memperingatkan para pemimpin Israel “untuk tidak melanjutkan agresi mereka” — kemudian mengeluarkan pernyataan dengan nada yang sangat berbeda, menunjukkan komunikasi yang mendesak antara pemain-pemain kunci regional pada siang hari mungkin akan terjadi. telah membantu meredakan ketegangan.

Pernyataan malam itu mengatakan pemimpin Hamas Ismail Haniyeh telah membahas situasi di Yerusalem dengan pejabat senior intelijen Mesir dan utusan Timur Tengah PBB Tor Wennesland, yang telah “menyeru semua pihak untuk bekerja mengatasi situasi di kota suci itu.”

Haniyeh mengatakan kepada pejabat PBB bahwa jamaah Palestina harus “diizinkan akses gratis ke masjid dan tidak diserang oleh pasukan pendudukan Israel,” kata pernyataan itu.

Related Posts

RSS
Follow by Email