AS Akan Memberi Sanksi Baru Jika Korea Utara Mengadakan Uji Coba Nuklir

AS Akan Memberi Sanksi Baru Jika Korea Utara Mengadakan Uji Coba Nuklir

piercecountycd – Perserikatan Bangsa-Bangsa – Amerika Serikat, Selasa, mengatakan akan mendorong sanksi tambahan terhadap Korea Utara jika melakukan uji coba ledakan nuklir baru.

AS Akan Memberi Sanksi Baru Jika Korea Utara Mengadakan Uji Coba Nuklir – Pejabat AS, Korea Selatan dan Jepang mengatakan Korea Utara akan segera melakukan uji coba nuklir pertamanya dalam hampir lima tahun.

AS Akan Memberi Sanksi Baru Jika Korea Utara Mengadakan Uji Coba Nuklir

AS Akan Memberi Sanksi Baru Jika Korea Utara Mengadakan Uji Coba Nuklir

Pada hari Kamis, China dan Rusia memveto resolusi PBB yang disponsori oleh Amerika Serikat yang akan memberlakukan sanksi baru yang keras terhadap Korea Utara untuk serentetan peluncuran rudal balistik antarbenua yang dapat digunakan untuk mengirimkan hulu ledak nuklir. Pemungutan suara di Dewan Keamanan beranggotakan 15 orang adalah 13-2 dan menandai pembagian serius pertama di antara lima anggota tetap pemegang hak veto atas resolusi sanksi Korea Utara.

Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield ditanya Selasa apakah AS akan mencari sanksi baru jika Korea Utara melakukan uji coba nuklir lagi. “Kami benar-benar akan melakukannya,” katanya.

Dewan Keamanan bersatu memberlakukan sanksi setelah ledakan uji coba nuklir pertama Korea Utara pada tahun 2006 dan memperketatnya selama bertahun-tahun dalam total 10 resolusi yang berusaha – sejauh ini tidak berhasil – untuk mengendalikan program nuklir dan rudal balistiknya dengan memotong sumber pendapatannya.

Rabu lalu, Korea Utara meluncurkan peluru kendali putaran ke-17 tahun ini, peningkatan uji coba senjata yang menurut para ahli adalah bagian dari upaya pemimpin Kim Jong Un untuk memperluas persenjataan negara dan menerapkan lebih banyak tekanan pada saingannya untuk mendapatkan bantuan dari sanksi saat ini dan konsesi lainnya.

Thomas-Greenfield mengatakan sanksi yang sudah ada perlu ditegakkan. Dan jika Korea Utara menguji senjata nuklir lainnya, dia menambahkan, “Kami tentu, seperti yang kami coba dalam resolusi terakhir ini, akan mendorong sanksi tambahan.”

Dia ditanya tentang waktu pemungutan suara Kamis lalu, karena oposisi China dan Rusia terhadap sanksi baru sudah dikenal luas. Mereka telah mengusulkan resolusi pelonggaran sanksi terhadap Korea Utara, dan beberapa sekutu AS ingin mencoba untuk menjaga persatuan dewan.

Thomas-Greenfield menjawab bahwa rancangan resolusi AS telah dibahas dan dipertimbangkan selama sembilan minggu sementara Korea Utara terus menguji senjata yang melanggar resolusi Dewan Keamanan.

“Jadi, mereka mendengar dengan sangat keras dan jelas bahwa 13 anggota dewan berdiri teguh dalam mengutuk apa yang mereka lakukan dan mereka dilindungi oleh veto Rusia dan China,” katanya. “Tetapi sekarang mereka tahu bahwa Rusia dan China tidak didukung oleh anggota dewan.”

Baca Juga : Diplomasi ekonomi: Dividen yang lambat untuk Australia dari pengeluaran ASEAN

Setelah pemungutan suara hari Kamis, duta besar Prancis untuk PBB, Nicolas de Riviere, mengatakan veto China dan Rusia sama dengan “untuk melindungi rezim Korea Utara dan memberikannya cek kosong untuk berkembang biak lebih jauh.”

“Prancis akan melanjutkan upayanya untuk memastikan bahwa dewan dapat bertindak dan mendapatkan kembali persatuan yang dimilikinya dalam masalah ini,” katanya.

Berdasarkan resolusi Majelis Umum PBB yang diadopsi pada 26 April, badan dunia yang beranggotakan 193 orang itu diminta untuk pertama kalinya mengadakan debat tentang situasi yang memicu veto di Dewan Keamanan dalam waktu 10 hari kerja. Prioritas pada daftar pembicara diberikan kepada anggota tetap atau anggota yang memberikan hak veto.

Juru bicara Majelis Umum Paulina Kubiak mengatakan majelis akan mengadakan pertemuan tentang veto resolusi Korea Utara pada 8 Juni, tetapi dia mengatakan dia tidak dalam posisi untuk mengkonfirmasi apakah China atau Rusia akan berpartisipasi.

Related Posts

RSS
Follow by Email