Lima Gunung Paling Misteri Didunia

Lima Gunung Paling Misteri DiduniaMengapa mendaki gunung? Kita semua tahu jawaban George Mallory yang terkenal begitu saja untuk pertanyaan itu, tetapi kenyataannya ada lebih dari itu. Ketertarikan manusia dengan gunung telah lama ada sebelum era pendakian gunung modern, dan generasi yang lalu telah mengilhami mereka dengan segala macam makna spiritual, mitologis, dan simbolis.

Lima Gunung Paling Misteri Didunia

piercecountycd – Membentang ke surga, memancarkan kekuatan utama, mereka dapat dengan mudah dilemparkan sebagai alam dewa, atau alegori untuk transendensi jiwa dari alam duniawi. Bahkan para ateis yang diakui dapat mengenali bahwa gunung lebih berarti bagi kita daripada sekadar bongkahan batu. Pencarian yang mendalam dan mendasar, meraba-raba menuju perbaikan diri, frisson bahaya luhur; apa pun kecenderungan agama Anda, atau kekurangannya, dapat dikatakan bahwa mendaki gunung memenuhi kerinduan dalam kondisi manusia yang memiliki banyak dorongan di balik spiritualitas. Jadi untuk menandai May Day, festival pagan kuno itu, kami pikir kami akan melihat beberapa pilihan gunung di seluruh dunia dengan signifikansi magis, mistis, atau mitologis tertentu.

Baca Juga : Pertemuan Red Square: Mengunjungi Jenazah Lenin Di Moskow 

Pendle Hill, Lancashire

Pada suatu hari di musim semi tahun 1612, penjaja John Law sedang berjalan di sepanjang jalan dekat Colne di Lancashire ketika dia diminta oleh seorang wanita muda bernama Alizon Device untuk beberapa pin logamnya, barang dagangan yang dia bawa dari kota ke kota. Pedagang itu menolak. Beberapa saat kemudian dia jatuh ke tanah, lumpuh di satu sisi. Alizon kemudian mengakui kesalahannya, mengatakan roh dalam bentuk anjing hitam telah muncul di hadapannya di jalan, menawarkan untuk menghukum penjaja.

Maka dimulailah rangkaian peristiwa yang mengarah ke pengadilan penyihir Pendle. Empat bulan kemudian, bersama dengan sembilan orang lainnya yang dinyatakan bersalah menggunakan sihir jahat, Alizon akan digantung sampai mati di rawa-rawa dekat Lancaster. Empat abad berikutnya, Pendle Hill, yang menjulang di atas kota-kota Lancashire di bawah dengan energi yang tidak menyenangkan, telah menjadi simbol para penyihir Pendle. Secara kebetulan, namanya berasal dari penggabungan kata-kata hill dalam tiga bahasa berbeda ‘pena’ Cumbric, ‘hyll’ Inggris Kuno, dengan ‘bukit’ Inggris modern ditambahkan kemudian. Dengan kata lain, ini adalah tautologi rangkap tiga dan Anda tahu apa yang mereka katakan tentang angka tiga.

Schiehallion, Perthshire

Dilihat dari Loch Rannoch, bentuk piramida Schiehallion memancarkan makna; mungkin tidak mengejutkan, dari semua gunung di Skotlandia, itu adalah yang paling kaya dengan asosiasi mistis dan legendaris. Diposisikan secara menguntungkan hampir tepat di tengah daratan Skotlandia, namanya diterjemahkan sebagai ‘Bukit Peri Kaledonia’ bukan jenis Tinkerbell jenis Disney Anda, tetapi makhluk gaib yang sangat defensif cenderung menyeret mereka yang menyusup ke rumah bawah tanah mereka ke neraka. Itu juga dikatakan sebagai tempat menginjak-injak Cailleach Bheur, personifikasi musim dingin dalam legenda Irlandia dan Skotlandia, tas biru yang membekukan lanskap, melawan datangnya musim semi dan membagikan kematian dingin kepada pelancong yang tidak waspada (atau bukit yang tidak siap pejalan kaki.)

Ironisnya untuk sebuah bukit yang begitu diselimuti makna mistis, itu juga merupakan situs untuk momen perintis sains sebuah eksperimen tahun 1774 yang dipimpin oleh Nevil Maskelyne untuk menghitung kepadatan rata-rata dunia. Tidak hanya angka yang dihasilkan secara mengejutkan mendekati sasaran, eksperimen juga memunculkan penemuan yang Anda lihat setiap kali Anda mengintip di peta Survei Ordnance; saat mengamati gunung untuk melakukan pengukuran, Charles Hutton, anggota tim ekspedisi, menemukan ide garis kontur.

Gunung Prisank, Slovenia

Manusia cenderung melihat hal-hal di pegunungan seringkali konsep abstrak seperti transendensi, kesucian, atau kekuatan. Tapi di Gunung Prisank, hal yang dimaksud agak lebih literal. Ajdovska deklica, atau ‘Heathen Maiden’, adalah formasi batuan yang dikatakan memiliki kemiripan yang mencolok dengan wajah wanita, meskipun sedikit mirip dengan Picasso.

Legenda lokal mengatakan seorang raksasa pagan yang baik hati pernah menubuatkan kelahiran seorang anak laki-laki yang akan tumbuh untuk membunuh seekor chamois bertanduk emas, menjadi kaya dalam prosesnya. Marah oleh ramalan itu, rekan-rekan gadisnya memutuskan untuk menghukumnya, dan sebelum dia bisa mengatakan “jangan tembak utusan itu,” mereka dengan kasar mengubahnya menjadi batu. Berita buruk bagi gadis itu, tetapi kabar baik bagi penggemar via ferrata adalah bahwa rute bagus sekarang melintasi batu di dekatnya.

Gunung Athos, Yunani

Mitologi di balik penciptaan Gunung Athos, secara harfiah, epik. Athos adalah dewa yang berperang di pihak Chaos melawan Olympians, yang dipimpin oleh Zeus. Dalam pertempuran dengan proporsi seperti Lingkar Pasifik, ia melemparkan batu besar ke Poseidon, yang meleset, mendarat di Laut Aegea dan menjadi Gunung Athos. Terlepas dari mitos asal Yunani kuno yang dramatis ini, gunung setinggi 2.030 meter (6.660 kaki) itu sekarang menjadi tempat yang sangat penting bagi agama Kristen. Terpisah dari daratan Yunani oleh tanah genting yang curam dan sempit, Athos memiliki lokasi yang baik untuk pertapa religius yang mencari retret dari dunia, dan setelah pendirian sebuah biara pada abad kesembilan dinyatakan terlarang bagi orang awam.

Status ketuhanannya telah bertahan dari kekacauan selama berabad-abad (komite pemerintahan gunung bahkan pernah membuat kesepakatan dengan Hitler untuk mencegah pengeboman) dan sekarang menjadi rumah bagi 20 biara Ortodoks Timur di wilayah yang memiliki pemerintahan sendiri. Mendampingi warisan Kristen ini adalah mitos-mitos Kristen; Perawan Maria dikatakan telah berjalan ke darat dan kagum: “Biarkan tempat ini menjadi warisan Anda dan taman Anda, surga dan surga keselamatan bagi mereka yang ingin diselamatkan”

Kailash, Tibet

Empat sungai terpanjang di Asia dialiri dari lereng Kailash, dan empat agama kuno menganggapnya suci. Bagi umat Hindu, puncaknya adalah rumah bagi Shiva the Destroyer. Dalam Jainisme, ia bertetangga dengan gunung tempat ‘Tirthankara’ pertama mencapai pencerahan. Umat ​​Buddha percaya itu menjadi rumah bagi Buddha Demchok, yang mewakili kebahagiaan tertinggi, dan bagi pengikut Bön, agama Tibet yang mendahului Buddhisme, wilayah di mana ia berada adalah pusat dari semua kekuatan spiritual. Keliling gunung sepanjang 32 mil adalah ritual suci, dengan beberapa penyembah bahkan menyelesaikannya sambil bersujud di setiap langkah.

Kailash belum pernah didaki. Wajah utaranya, yang menghadap ke dataran tinggi Tibet, adalah tembok setinggi 6.000 kaki yang dinilai oleh Hugh Ruttledge pada tahun 1926 sebagai “benar-benar tidak dapat didaki.” Lereng selatannya relatif landai, tetapi kekaguman agama dan politik perbatasan membuat orang tidak bisa mendakinya. Reinhold Messner pernah ditawari kesempatan untuk mendaki oleh otoritas China, tetapi ditolak. Kesempatan itu kemudian ditawarkan kepada tim Spanyol, tetapi dibatalkan karena ketidaksetujuan internasional. Messner berkomentar: “Jika kita menaklukkan gunung ini, maka kita menaklukkan sesuatu dalam jiwa orang.”

Related Posts

RSS
Follow by Email