Massachusetts Mencapai Penyelesaian $56 juta dalam wabah COVID-19 di Rumah Prajurit Holyoke

http://thelittersitter.com/schedule-services piercecountycd – Massachusetts telah mencapai penyelesaian $56 juta dengan keluarga dari lusinan veteran yang meninggal dan sakit selama wabah COVID-19 yang meluas di Rumah Prajurit Holyoke pada bulan-bulan awal pandemi, Gubernur where to purchase Pregabalin Charlie Baker mengumumkan Kamis.

http://jkweddingevents.com/?fbclid=IwAR3gnVZAPKSZsQBtru3fU8sRvuZAQQ_exR98YVw1pYEifuH-8631n816b7Q Massachusetts Mencapai Penyelesaian $56 juta dalam wabah COVID-19 di Rumah Prajurit Holyoke – “Wabah COVID-19 di Rumah Prajurit Holyoke adalah tragedi yang mengerikan. Meskipun kami tahu tidak ada yang bisa mengembalikan mereka yang hilang, kami berharap penyelesaian ini membawa rasa penutupan bagi orang-orang terkasih dari para veteran, ”kata Baker dalam siaran pers.

Massachusetts Mencapai Penyelesaian $56 juta dalam wabah COVID-19 di Rumah Prajurit Holyoke

Tom Lesser, pengacara penggugat, mengatakan kepada ABC News bahwa wabah tersebut mengakibatkan lebih dari 160 veteran tertular virus antara 1 Maret dan 23 Juni 2020, dengan setidaknya 84 veteran akhirnya meninggal karena infeksi.

Perjanjian tersebut harus disetujui oleh pengadilan distrik federal untuk Massachusetts, dan persyaratan penyelesaian akan mencakup veteran yang tinggal di Rumah Prajurit Holyoke kapan saja antara 1 Maret 2020 dan 23 Juni 2020, dan yang sakit atau meninggal karena COVID selama periode itu.

Menurut negara bagian, harta warisan veteran yang meninggal akan menerima penghargaan minimal $400.000 dan veteran yang tertular COVID-19 tetapi selamat akan menerima minimal $10.000.

“Tidak ada jumlah uang yang dapat mengkompensasi klien kami atas kehilangan orang yang mereka cintai. Tetapi klien kami bersyukur bahwa Persemakmuran telah bertindak untuk menyelesaikan masalah ini tanpa perlu proses pengadilan yang berlarut-larut dengan menyetujui untuk memberikan kompensasi baik kepada keluarga mereka yang meninggal karena COVID, serta para veteran yang selamat. Penyelesaiannya adil dan adil,” tulis pengacara Penggugat Tom Lesser dalam sebuah pernyataan.

Bagi beberapa keluarga korban, berita penyelesaian itu melegakan, meskipun mereka tetap kesal dengan konsekuensi yang menghancurkan dari keputusan yang diambil oleh pejabat yang bertanggung jawab atas rumah veteran yang dikelola negara.

“Saya pikir itu bagus karena setidaknya ini semacam pengakuan, mungkin, tapi saya ingin melihat orang-orang dengan kekuatan yang bisa mencegah atau memperbaiki hal itu dengan cara yang lebih cepat untuk dimintai pertanggungjawaban yang perlu terjadi,” kata Susan Kenney, yang ayahnya berusia 78 tahun, Charles Lowell, tertular COVID-19 dan meninggal dalam wabah itu.

Kehilangan Lowell, seorang veteran Angkatan Udara yang bertugas dari tahun 1960 hingga 1965 selama Perang Vietnam, masih segar bagi Kenney, yang emosional ketika dia ingat mencoba menghubungi ayahnya setelah dia jatuh sakit.

“Tidak tahu apakah ayahmu sudah meninggal atau masih hidup dan kamu melihat jumlah korban tewas terus bertambah… Saya ingin dia dirawat dengan hormat dan bermartabat, dan kami tidak diberi kesempatan itu,” kata Kenney.

Kenney menekankan bahwa dorongan dari keluarga untuk membuat perubahan di Rumah Tentara tidak ada hubungannya dengan uang, melainkan perjuangan untuk “hak asasi manusia”.

Awal tahun ini, Massachusetts House mengeluarkan undang-undang yang akan membutuhkan pengawasan tambahan dari rumah.

Negara bagian juga melaporkan bahwa mereka telah melakukan “proyek modal yang dipercepat untuk membayangkan kembali masa depan Rumah Prajurit di Holyoke dan mengembangkan opsi jangka panjang yang tepat untuk memenuhi kebutuhan Veteran daerah saat ini dan yang terus berkembang.”

Baca Juga : Rusia-Ukraina: AS, sekutu G7 mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia

“Sesuatu perlu dipelajari darinya,” kata Kenney. “Sayangnya, orang-orang ditempatkan di posisi kekuasaan namun tidak melakukan apa pun untuk mencegah dan hanya membiarkan orang berpuas diri dengan posisi dan protokol mereka, dan itu sangat memengaruhi veteran kami. Dan yang paling tragis, itu pasti bisa dicegah. ”

Akhir bulan lalu, kantor Inspektur Jenderal Massachusetts merilis laporan yang merinci “salah urus yang luas” dan “kegagalan pengawasan” di Rumah Prajurit Holyoke, sebelum timbulnya pandemi.

Menurut laporan itu, mantan pengawas rumah, Bennett Walsh, “cepat marah” dan secara aktif “mengintimidasi” karyawan, selanjutnya membalas staf yang membuatnya marah atau yang dia yakini tidak setia.

“Dia menciptakan lingkungan kerja yang negatif, terlibat dalam perilaku pembalasan, menunjukkan kurangnya keterlibatan dalam operasi Rumah, menghindari rantai komando dan menentang pengawasan,” kata penyelidik.

Walsh, bersama mantan direktur medis fasilitas itu, Dr. David Clinton, telah menghadapi tuduhan pengabaian orang tua, dan mengizinkan cedera tubuh. Namun, seorang hakim Massachusetts tidak mengutip “bukti yang dapat dipercaya” dan menolak tuduhan untuk keduanya.

Namun, laporan inspektur jenderal menemukan bahwa Walsh tidak memiliki keterampilan manajerial, kapasitas kepemimpinan, atau temperamen untuk peran kepemimpinannya di fasilitas tersebut.

Pada Mei 2020, seorang pengacara untuk Walsh bersikeras bahwa Walsh tidak membiarkan siapa pun “dalam kegelapan” tentang krisis yang berkembang di dalam, dan mengambil beberapa langkah untuk memberi tahu pejabat negara bagian dan lokal tentang meningkatnya tingkat infeksi COVID-19 di antara para veteran, tetapi itu Permintaan Walsh untuk bantuan medis untuk fasilitas tersebut ditolak.

Related Posts

RSS
Follow by Email