Negara Paling Berbahaya Di Dunia 2022

Negara Paling Berbahaya Di Dunia 2022Institute for Economics and Peace menerbitkan Laporan Indeks Perdamaian Global setiap tahun. Laporan tersebut adalah satu-satunya yang mengukur seberapa berbahaya atau aman suatu negara menggunakan 23 indikator berbeda, termasuk terorisme politik, kematian perang saudara, dan tingkat pembunuhan.

Negara Paling Berbahaya Di Dunia 2022

piercecountycd – Laporan GPI mengevaluasi 163 negara yang mencakup lebih dari 99,7% dari total populasi dunia. Faktor-faktor yang dianalisis dalam laporan ini terbagi dalam tiga bidang: Keamanan dan keselamatan, konflik berkelanjutan, dan militerisasi. Faktor-faktor yang digunakan untuk menyusun laporan ini meliputi: jumlah konflik kekerasan internal dan eksternal, tingkat ketidakpercayaan, ketidakstabilan politik, potensi aksi teroris, jumlah pembunuhan, dan pengeluaran militer sebagai persentase dari PDB. Skor dihitung untuk masing-masing dari 163 negara yang ditampilkan dalam laporan berdasarkan faktor-faktor ini. Semakin tinggi skornya, semakin berbahaya negara tersebut dan semakin rendah peringkatnya dalam hal keamanan.

Baca Juga : Lima Gunung Paling Misteri Didunia

20 Negara Paling Berbahaya di Dunia (Indeks Perdamaian Global 2022  skor yang lebih tinggi kurang aman)

Afghanistan 3.554
Yemen 3.394
Syria 3.356
Russia  3.275
South Sudan 3.184
DR Congo 3.166
Iraq 3.157
Somalia 3.125
Central African Republic 3.021
Sudan 3.007
Ukraine 2.971
North Korea 2.942
Libya 2.930
Mali 2.911
Ethiopia 2.806
Venezuela 2.798
Pakistan 2.789
Burkina Faso 2.786
Turkey 2.785
Colombia 2.729

Dibandingkan dengan Indeks Perdamaian Global 2021, GPI 2022 melihat perdamaian global memburuk sebesar 0,3% secara keseluruhan, penurunan kesebelas dalam empat belas tahun terakhir. Sementara 90 negara menjadi lebih aman dan damai, 71 menjadi kurang begitu (dan dua tetap sama), yang menyebabkan penurunan secara keseluruhan. Penurunan dalam kedamaian dan keamanan, menurut laporan itu, terjadi lebih cepat dan bergerak lebih jauh daripada perbaikan.

Tidak mengherankan, dua peningkatan bahaya terbesar dari laporan 2021 ke laporan 2022 terjadi di Rusia dan Ukraina, yang berperang satu sama lain setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022. Tiga negara lainnya dengan peningkatan bahaya terbesar adalah Burkina Faso, Haiti, dan Guinea, yang semuanya terlibat dalam konflik bersenjata sampai tingkat tertentu.

Bergerak kembali ke tahun, ke Indeks Perdamaian Global 2021 melihat 87 negara membuat peningkatan keselamatan dan 73 negara mencatat penurunan. Secara keseluruhan, rata-rata GPI memburuk sebesar 0,07% dari tahun 2020 hingga 2021, dan tiga belas negara menunjukkan keadaan damai yang “sangat rendah”. Negara-negara ini memiliki skor di atas 2,9. Sebagai perbandingan, negara teraman di dunia memiliki skor antara 1,1 dan 1,438.

Selain menentukan negara paling berbahaya di dunia, Global Peace Index juga melacak negara teraman di dunia. Yang juga perlu diperhatikan adalah fakta bahwa GDI mengukur keselamatan orang secara keseluruhan. Sumber data lain mungkin lebih fokus pada demografi tertentu, seperti negara paling berbahaya bagi wanita atau negara paling berbahaya bagi orang Kristen.

Profil Negara Paling Berbahaya di Dunia

1. Afganistan

Dengan skor tahun 2022 sebesar 3,554 (sebenarnya sedikit lebih aman daripada tahun 2021 sebesar 3,631), Afghanistan telah menjadi negara paling berbahaya di dunia selama lima tahun berturut-turut. Afghanistan, negara yang dilanda perang, revolusi, dan perang saudara selama beberapa dekade, telah menderita lebih banyak kematian akibat perang dan terorisme daripada negara lain mana pun di dunia, sebuah pencapaian yang cukup besar mengingat Rusia dan Ukraina sebenarnya berperang untuk beberapa bulan selama pengumpulan data.

2. Yaman

Menurut PBB, Yaman saat ini tenggelam dalam krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Lebih dari lima tahun konflik militer yang sedang berlangsung telah memaksa 4,3 juta orang meninggalkan rumah mereka dan menempatkan 14 juta orang pada risiko kelaparan dan penyakit mematikan. Sekitar 80% penduduk Yaman (24 juta orang) sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan.

3. Suriah

Perang saudara Suriah telah melanda negara itu sejak Maret 2011, menjadikannya perang paling mematikan kedua di abad ke-21. Pada Maret 2019, 5,7 juta orang telah meninggalkan Suriah dan lebih dari 6 juta mengungsi. GPI 2022 Suriah sebesar 3.356 dapat dikaitkan dengan konflik yang sedang berlangsung, kekerasan yang merajalela, kerusuhan, perampokan, penyerangan, pembajakan mobil, penculikan dan kejahatan kekerasan lainnya. Konflik bersenjata terjadi terutama antara pemerintah dan kelompok oposisi, dengan sedikit atau tanpa aturan hukum atau ketertiban di luar ibu kota negara, Juba.

4. Rusia

Sementara sebagian besar pertempuran dalam Perang Rusia-Ukraina terjadi di Ukraina, Rusia sebenarnya berada di peringkat yang lebih berbahaya dari kedua negara. Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa korban tentara Rusia di Ukraina diperhitungkan dalam tingkat bahaya Rusia dan sebagian karena tekanan ekonomi yang sudah ada sebelumnya dan pemerintah otoritatif yang sering memusuhi penduduknya sendiri. Selain itu, embargo perdagangan dan pembatasan internasional lainnya terhadap Rusia telah membebani ekonomi Rusia dan perdagangan makanan serta menambah kesulitan bagi rakyat Rusia.

Namun, perlu juga dicatat bahwa laporan GPI 2022 hanya mencakup awal Perang Rusia-Ukraina. Ada kemungkinan bahwa Ukraina akan muncul sebagai negara yang lebih berbahaya dari keduanya dalam laporan 2023. Terlepas dari posisi relatif kedua negara, dampak perang Rusia dengan Ukraina dirasakan di seluruh dunia, terutama di bidang energi dan kelangkaan pangan, dan diperkirakan akan terus bergema hingga laporan 2023 dan seterusnya, menyebabkan peningkatan metrik termasuk kerawanan pangan. , pengeluaran militer, dan ketidakstabilan politik.

5. Sudan Selatan

Negara yang paling tidak damai di Afrika Sub-Sahara, Sudan Selatan, terhambat oleh konflik internal tingkat tinggi. Meskipun masih sangat berbahaya, negara ini telah mengalami peningkatan keselamatan secara keseluruhan dari GPI 2021 ke GPI 2022, dengan penurunan signifikan baik dalam jumlah kematian akibat konflik internal (penurunan 15%) dan tingkat pembunuhan secara keseluruhan, yang merupakan terendah sejak 2011.

6. DR Kongo

Berada di peringkat tiga teratas (bersama dengan Rusia dan Irak) dalam kategori “kematian akibat konflik eksternal”, Republik Demokratik Kongo juga merupakan negara paling berbahaya kedua di Afrika Sub-Sahara. Kemiskinan dan kerusuhan politik adalah kejadian sehari-hari, dengan pemberontak dan angkatan bersenjata berkeliaran di daerah tertentu sesuka hati. Kejahatan termasuk pembunuhan, pemerkosaan, penculikan, pembajakan mobil, perampokan, perampokan, dan perampokan di jalan raya cukup umum terjadi. Bahkan bencana alam seperti banjir, gempa bumi, bahkan letusan gunung berapi menjadi perhatian.

7. Irak

Irak terus mengalami konflik internal dan eksternal, termasuk kemungkinan serangan teroris. ISIS terus menangkap dan membunuh warga sipil dan anggota angkatan bersenjata Irak. Pelanggaran hak asasi manusia lainnya, termasuk pelanggaran kebebasan berkumpul dan hak-hak perempuan, juga terus terjadi. Warga AS yang mengunjungi Irak sangat berisiko tinggi untuk melakukan kekerasan dan penculikan, menjadi target yang dicari di kalangan Anti-AS. milisi sektarian di seluruh Irak.

8-14. Somalia, Republik Afrika Tengah, Sudan, dan Ukraina.

Secara berurutan, negara tambahan yang dikategorikan memiliki “perdamaian sangat rendah” (GPI 2,9 atau lebih tinggi) adalah Somalia, Republik Afrika Tengah, Sudan, Ukraina, Korea Utara, Libya, dan Mali. Yang paling dinamis di antara negara-negara ini dalam laporan 2022 adalah Ukraina, yang keamanannya turun drastis setelah invasi negara itu oleh Rusia.

Related Posts

RSS
Follow by Email