Seberapa Penting Budaya Tiga Kerajaan Cina Bagi Jepang?

Seberapa Penting Budaya Tiga Kerajaan Cina Bagi Jepang?

Seberapa Penting Budaya Tiga Kerajaan Cina Bagi Jepang? – Apakah Anda tahu siapa kekasih impian gadis Jepang itu? Apakah itu Takuya Kimura? Tidak, pria ini bernama Cao Cao!

piercecountycd – Anda mendengarnya dengan benar, di Jepang, Cao Cao adalah impian ratusan juta gadis. Apa alasannya?

Ini karena perasaan Tiga Kerajaan yang telah ada di Jepang selama ratusan tahun.

Sebagian besar budaya Jepang disalin dari Cina, dari pakaian, karakter, sistem, agama, dll, yang semuanya disalin oleh Jepang dari Cina Raya kita, dan kemudian dibawa kembali ke Jepang untuk ditempel. Bukannya mereka tidak ingin orisinal, tetapi kekuatan mereka tidak memungkinkan.

Sejujurnya, di mana orang Jepang sebelumnya, pernah melihat novel-novel canggih seperti itu?

Paling-paling, beberapa mitos, cerita rakyat, dan plot cerita semuanya kuno.

Romance of the Three Kingdoms memiliki strategi dan strategi yang tak ada habisnya, yang memukau pembaca Jepang.

Melewati lima level dan mengalahkan enam jenderal, tiga pahlawan yang bertarung melawan Lu Bu, plot ini bahkan lebih menarik bagi para pembaca Jepang ini.

Secara kebetulan, kontak perdagangan paling awal dengan Jepang juga dimulai dengan Tiga Kerajaan.

Jepang dulu disebut negara Jepang, dan karakter Jepang juga diberikan oleh Cao Rui, Kaisar Weiming dari Tiga Periode.

Pada saat itu, dia memberi raja Jepang gelar “Raja Pro-Wei Wa”, yang merupakan asal mula negara Jepang, dan itu adalah gelar kebanggaan Jepang pada waktu itu.

Sejak itu, kekaguman Jepang terhadap China semakin tak terkendali.

Semua hal yang diturunkan dari China adalah hal yang baik.

Selain Tiga Kerajaan sendiri sangat baik, tetapi juga karena penyembahan Jepang terhadap Cina pada waktu itu.

Dengan cara ini, budaya Tiga Kerajaan berakar di Jepang.

Tetapi semua ini hanyalah alasan yang paling dangkal, dan intinya adalah karena nilai-nilai yang menyimpang dari orang Jepang!

Apa yang lebih mengakar di Jepang selain kemenangan? Apa yang lebih hebat dari seorang pahlawan? Jawabannya adalah kegagalan spektakuler dan pahlawan yang gagal.

Identitas Budaya

Periode Edo di Jepang adalah akhir dari Dinasti Ming. Romance of the Three Kingdoms dibawa ke Jepang, dan hanya beredar di kalangan para biksu dan cendekiawan pada waktu itu.

Lagi pula, hanya orang-orang ini yang dapat mengenali karakter Cina, dan kemudian diterjemahkan ke dalam versi Jepang “Tiga Kerajaan Populer” oleh para biksu di Kuil Tenryu.

Sejak saat itu, secara bertahap menjadi populer di kalangan masyarakat.

Obsesi orang Jepang terhadap budaya Tiga Kerajaan sudah jelas bagi semua orang. Tahukah Anda siapa karakter yang paling populer?

Jawabannya adalah Cao Cao dan Zhuge Liang.

Keduanya tampaknya memiliki posisi dan karakteristik masing-masing, tetapi di mata orang Jepang, mereka semua memiliki karakteristik yang sama.

Baca Juga : 7 Makanan Mematikan Paling Berbahaya Di Dunia

Pertama-tama, mereka bukan pemenang utama, dan kedua, mereka pernah kuat, atau secara bertahap menjadi begitu kuat sehingga mereka akan memetik buah kemenangan, dan tiba-tiba kalah.

Sama seperti slam dunk, pemudalah yang memiliki kekurangan. Ini cukup untuk semua orang Jepang.

Dalam sejarah, Cao Cao hanyalah anak angkat seorang kasim, tapi dia membunuh Karir Yuan Shu selangkah demi selangkah.

Mengandalkan Putra Surgawi untuk membuat para pangeran, bersama dengan sejuta divisi heroik,

ingin menelan Wu Timur dan Shu Barat, dan kemudian kesuksesan mendekati kegagalan.

Sama halnya dengan Zhuge Liang, Ketika Liu Bei adalah yang terlemah, di bawah rencana cerdik Zhuge Liang, ia pertama-tama meminjam Jingzhou, lalu Yizhou, keluar dari Qishan enam kali, dan menangkap Menghuo tujuh kali.

Dia menekan Wei Guo sepenuhnya untuk bertarung, dan kemudian lampu bintang tujuh padam, dan Wuzhangyuan mati.

Inilah hero favorit orang Jepang yang pernah gagal, begitu pula Lu Bu dan Guan Yu yang juga sangat populer di Jepang. Dan ini berasal dari budaya Bushido Jepang.

Dalam budaya Bushido, hidup bukanlah yang terpenting, dan kegagalan untuk menyelesaikan misi lebih menakutkan daripada kematian.

Demi mewujudkan cita-cita mereka, yang paling indah adalah mereka kehilangan nyawa dalam perjuangan. Sama seperti bunga sakura yang layu saat mekar.

Selain itu, latar belakang sejarah Tiga Kerajaan sangat mirip dengan periode negara-negara berperang di Jepang kuno, dan masing-masing karakter dapat ditemukan dalam sejarah Jepang.

Misalnya, Cao Cao dan Oda Nobunaga, Zhao Yun dan Sanada Nobunaga, Zhuge Liang dan Naoie Kensuke, dll.,

Jadi ketika orang Jepang menonton Tiga Kerajaan, mereka seolah melihat sejarah mereka sendiri dengan cara lain.

Jika cinta seperti ini hanya bisa dimengerti oleh sebagian orang, tapi di Jepang, hampir semua orang menyukainya, kenapa? Karena penyebaran budaya Tiga Kerajaan memiliki pembawa seperti virus di sini!

Didorong Oleh Industri Game

Apakah ada sesuatu yang bisa menyebar lebih cepat dari virus? Bisakah itu menginfeksi puluhan juta orang pada saat yang bersamaan? Itulah permainannya!

Video game mengandalkan platform internet untuk menyebar ke seluruh dunia dalam sekejap.

Beginilah cara permainan Jepang menyapu dunia dan memukau ratusan juta orang.

Industri game di Jepang sangat berkembang dan tersebar di seluruh dunia. Anak-anak yang lahir pada tahun 1980-an dan 1990-an mengikuti permainan Jepang dari “Arcade Three Kingdoms” hingga “Unparalleled Orochi”.

Dan game-game ini juga berantakan di Jepang. Orang Jepang, tanpa memandang jenis kelamin, usia, dan usia, sedang bermain, dan tidak dapat dibayangkan jika orang Jepang yang penuh dengan otaku terobsesi dengan game.

Game Juga Merupakan Pembawa Budaya.

Melalui penyebaran game, budaya Tiga Kerajaan menjadi semakin populer di Jepang. Beberapa gadis bahkan memeluk boneka Cao Cao dan berkata bahwa mereka akan menikah dengan pria seperti Cao Cao di masa depan.

Dapat dilihat bahwa cinta terhadap Tiga Kerajaan adalah bagian dari gender di Jepang.

Karena saya menyukai Three Kingdoms, saya telah memproduksi banyak game dan film Three Kingdoms IP, dan kemudian memberikannya kembali kepada lebih banyak orang melalui film-film ini.

Siklus seperti itu terbentuk di Jepang, jadi tidak sulit untuk memahami mengapa orang Jepang begitu mencintai Tiga Kerajaan.

Baru tahun ini, Jepang berencana untuk syuting serial TV “Three Kingdoms New Street” dengan IP Three Kingdoms.

Setelah menonton trailer, saya hanya bisa mengatakan bahwa langit bergulir.

Berdasarkan prinsip tidak buta, saya berencana untuk menaruh sedikit untuk semua orang untuk mencobanya Kong Ming, Liu Bei, Diaochan 200 pon.

Semua orang malu dengan lelucon dua dimensi.

Meski bertema spoof, tak bisa dipungkiri mereka sangat menyukainya.

Setiap negara memiliki budayanya sendiri yang unik, budaya lima ribu tahun China sangat luar biasa, dan itu juga mempengaruhi banyak negara di sekitarnya.

Dibandingkan dengan favorit Jepang, negara Kimchi jauh lebih tak tahu malu, semua budaya abad pertengahan telah digosok lagi, dan semua yang mereka miliki adalah milik mereka.

Jepang masih menghargai kenyataan saat ini, tidak heran semua orang mengatakan bahwa China dan Jepang bersahabat dengan Korea Selatan.

Nah, itu saja untuk hari ini, dan semua orang dipersilakan untuk mendiskusikannya. Hidup ini indah, terima kasih telah memilikimu, sampai jumpa lagi.

Related Posts

RSS
Follow by Email