Shanghai Menguji Ketahanan Strategi 'Zero-COVID'

Shanghai Menguji Ketahanan Strategi ‘Zero-COVID’

piercecountycd – Kota terbesar di China itu tertekuk di bawah wabah pandemi COVID-19 terbesarnya, dengan infeksi yang terus meningkat, meskipun lebih dari 25 juta penduduk Shanghai dikunci secara ketat.

Shanghai Menguji Ketahanan Strategi ‘Zero-COVID’ – Kasus di Shanghai melonjak pada hari Rabu ke rekor tertinggi lainnya di 26.330, di mana hanya 1.190 yang bergejala. Tidak ada akhir yang terlihat dari penguncian, meskipun tidak ada kematian resmi yang dilaporkan.

Shanghai Menguji Ketahanan Strategi ‘Zero-COVID’

Shanghai Menguji Ketahanan Strategi 'Zero-COVID'

Namun pemerintah China terus tanpa henti mengejar strategi ‘Zero-COVID’ tanpa toleransi karena biaya pada ekonomi dan stabilitas sosial meningkat.

China telah membalas Amerika Serikat karena memerintahkan staf konsulat non-darurat dan keluarga diplomatnya untuk meninggalkan kota yang terkunci itu, dengan mengatakan itu “mempersenjatai” masalah tersebut.

Departemen Luar Negeri AS mengumumkan keputusan itu pada hari Senin, dengan mengatakan itu “karena lonjakan kasus COVID-19 dan dampak pembatasan.”

AS menunjuk pada risiko anak-anak dan orang tua dipisahkan oleh kebijakan yang kini sebagian telah dilonggarkan.

Pada bulan Maret, ketika Omicron menyelinap ke ibukota keuangan, komersial dan pengiriman, Shanghai telah bersumpah untuk tidak memaksakan penguncian. Mereka berbalik arah saat kasus naik. Dua minggu kemudian, jalan-jalan Shanghai yang biasanya ramai menjadi sunyi senyap, karena jutaan penduduknya menjalani beberapa putaran pengujian massal.

Di bawah kebijakan “Zero-COVID”, semua orang yang terinfeksi dikirim ke rumah sakit atau pusat isolasi.

Warga Shanghai dan ekspatriat Alessandro Pavanello mengatakan kepada ABC News bahwa dia dipindahkan dari rumahnya ke fasilitas isolasi pada 9 April setelah dinyatakan positif. Dia menunjukkan ABC aula massa yang dipartisi tempat dia tidur. Dia diberi ember dan kain untuk mencuci dirinya di wastafel, karena tidak ada pancuran.

“Semua orang berhubungan dekat satu sama lain, dan, seperti yang dapat Anda bayangkan, sama sekali tidak ada privasi,” kata Pavanello.

Pengalaman warga Shanghai lainnya kurang intensif. Jamie Peñaloza membandingkannya dengan kenangan perkemahan musim panas: “Pengumuman, panggilan tugas, tugas, dan waktu istirahat.”

Peñaloza, yang tinggal di Bekas Konsesi Prancis yang makmur di Shanghai, mengatakan kepada ABC News bahwa bagian paling “nyata” dari penguncian diperintahkan untuk melakukan pengujian dalam waktu singkat.

Peñaloza menggambarkan pengeras suara yang menggelegar, memberikan pembaruan dan perintah “diuji sekarang”, melalui kicau burung di lingkungannya yang sunyi dan menakutkan. Dia mengatakan jalan-jalan yang kosong dan terlarang sekarang hanya diisi oleh gaun pelindung biru dan putih yang meluncur dengan berjalan kaki, sepeda atau ambulans.

“Sementara komunikasi tidak dapat diprediksi,” katanya, “prosedurnya sangat terorganisir. Dalam sekejap mata, jalan-jalan ditutup dan situs pengujian dipasang, dengan antrian yang bergerak cepat dan pendaftaran tidak memerlukan lebih dari beberapa ketukan tombol pada aplikasi dan petugas berpakaian memindai QR yang dihasilkan di layar ponsel Anda .”

Sementara beberapa penduduk mengeluh kekurangan makanan, Peñaloza mengatakan jatah pemerintah baru-baru ini untuk kompleksnya telah berlimpah: “Jutaan paket bahan makanan individu dikantongi dan didistribusikan dalam dua hari, untuk setiap rumah tangga di setiap bangunan; membayangkan!”

Shanghai minggu ini mulai mengurangi beberapa pergerakan untuk penduduk di zona berisiko rendah, tetapi pembatasan dapat diperketat segera setelah kasus terdeteksi di daerah mereka lagi.

“Satu orang dapat dites positif dan itu hanya mengembalikan skor ke nol,” kata Peñaloza.

Bank Jepang Nomura memperkirakan sekarang ada hampir 200 juta orang yang dikunci sebagian atau seluruhnya di 23 kota di China, termasuk Shanghai. Kota pelabuhan besar selatan Guangzhou segera memerintahkan pengujian 18 juta penduduknya setelah mendeteksi hanya tiga kasus positif Jumat lalu.

Pengemudi truk dilarang membawa barang ke pelabuhan pengiriman utama di Shanghai, yang dapat menyebabkan gangguan lebih lanjut pada rantai pasokan global. Perusahaan-perusahaan Amerika yang beroperasi di China, dari Apple hingga Tesla, juga terkena dampak dari pabrik mereka yang tidak berawak.

“Ada tanda-tanda bahwa semakin sulit untuk menerapkan kebijakan ini karena biaya sosial ekonomi meningkat dengan cepat dan eksponensial,” kata Yanzhong Huang, pakar kesehatan masyarakat di Dewan Hubungan Luar Negeri di AS.

Baca Juga : Rusia mengungkapkan kehancuran saat Ukraina meminta bantuan

Huang mengatakan bahwa penguncian yang berkepanjangan di Shanghai dapat merusak daya saing ekonomi ekspor China dalam jangka panjang, terutama karena kota itu menyumbang sekitar sepertiga dari total PDB China.

“Ketika negara-negara lain sekarang belajar untuk hidup berdampingan dengan virus dan ekonomi mereka dan kapasitas manufaktur pulih oleh China, sektor ekspor akan terpengaruh,” kata Huang.

Tapi, untuk saat ini, China berlipat ganda.

Liang Wannian, kepala panel ahli respons COVID-19 Komisi Kesehatan Nasional China dan salah satu arsitek utama strategi “Zero-COVID”, mengatakan awal pekan ini bahwa China “tidak percaya pada ‘laissez-faire’.

“Dynamic Zero COVID adalah kebijakan ilmiah yang, jika diterapkan dengan baik dan benar, akan menghasilkan manfaat paling banyak dengan biaya minimal,” kata Liang, “China akan berpegang pada kebijakan ini di bawah pedoman mengutamakan orang dan kehidupan mereka.”

Related Posts

RSS
Follow by Email