Terorisme Dan Ekstremisme Kekerasan

Naharlagun Terorisme Dan Ekstremisme Kekerasan – Terorisme bertujuan untuk mengintimidasi atau memaksa penduduk dan pemerintah melalui ancaman dan kekerasan. Ini dapat menyebabkan kematian, cedera serius, dan penyanderaan. Tindakan teroris harus dicegah dan pendanaan, perjalanan dan kegiatan jaringan teroris dihentikan untuk mencegah pelanggaran hak asasi manusia di masa depan.

buy fake disulfiram Terorisme Dan Ekstremisme Kekerasan

http://simplecommunion.com/tag/dark/ piercecountycd – Korban terorisme juga harus memiliki akses ke pemulihan dan ganti rugi yang efektif. Korban terorisme dan ekstremisme dapat memainkan peran penting dalam membangun masyarakat yang lebih kuat dan tangguh. Terorisme dan ekstremisme kekerasan melanggar hak asasi manusia dan kebebasan dasar kelompok dan individu. Namun, negara memberikan definisi terorisme lain yang terkadang kabur, sebagai akibatnya undang-undang tidak selalu melindungi hak-hak warga negara.

Baca Juga: Landmark Bersejarah Organisasi Militer 

Kegiatan kami

Kantor Hak Asasi Manusia PBB mengembangkan pedoman dan melakukan penelitian tentang isu-isu kontemporer terkait dengan hak asasi manusia dan kontraterorisme, seperti penggunaan teknologi dalam konteks kontraterorisme dan bentuk-bentuk baru ekstremisme kekerasan.

Kami membuat rekomendasi tentang kewajiban negara untuk mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia dan kebebasan mendasar saat mengambil tindakan untuk memerangi terorisme. Kami memberikan bantuan dan nasihat kepada Negara-negara serta badan-badan PBB yang kompeten.

Kegiatan PBB dalam memerangi terorisme didasarkan pada Global Counter-Terrorism Strategy. Sejak berdirinya Kantor Kontra-Terorisme pada tahun 2017, Kantor Hak Asasi Manusia PBB telah memfasilitasi koordinasi dengan Negara-negara Anggota dan memberikan saran tentang strategi untuk membangun kapasitas lembaga-lembaga nasional. Hal ini diikuti dengan kerjasama, koordinasi dan bantuan lebih lanjut dalam mengembangkan inisiatif kontra-terorisme yang menghormati hak asasi manusia.

Serangan 11 September di Amerika Serikat. 2996 mati

Pada 11 September 2001, di Amerika Serikat, pembom bunuh diri dari organisasi teroris Al-Qaeda membajak pesawat penumpang dan menabrak dua menara World Trade Center (New York) dan ke gedung Pentagon – markas besar Departemen Perdagangan AS. Pertahanan (Arlington County), Virginia). Kapal keempat yang dibajak jatuh di dekat Shanksville (Pennsylvania). Akibat rangkaian serangan teroris terbesar di dunia ini, 2.996 orang tewas dan lebih dari 6.000 orang luka-luka. Serangan teroris itu diorganisir oleh al-Qaeda dan pemimpinnya Osama bin Laden.

Beslan. Rusia. 335 mati

Pada tanggal 1 September 2004, di Beslan (Osetia Utara-Alania), militan yang dipimpin oleh Ruslan Khuchbarov (“Rasul”) menangkap lebih dari 1.100 siswa sekolah nomor 1, kerabat dan guru mereka. Pada 2 September, setelah negosiasi dengan mantan presiden Republik Ingushetia, Ruslan Aushev, para bandit membebaskan 25 wanita dan anak-anak. Pada tanggal 3 September, penembakan dan ledakan dimulai di sekolah, yang memaksa penyerangan dimulai.

Sebagian besar sandera dibebaskan, 335 orang meninggal. Di antara yang tewas adalah 186 anak-anak, 17 guru dan pegawai sekolah, 10 pegawai Dinas Keamanan Federal Rusia, dan dua pegawai Kementerian Situasi Darurat. Para militan dihancurkan, hanya satu yang selamat – Nurpashi Kulaev (pada tahun 2006 ia dijatuhi hukuman mati, diringankan menjadi penjara seumur hidup karena moratorium eksekusi hukuman mati). Tanggung jawab atas serangan itu diambil oleh teroris internasional Shamil Basayev (dilikuidasi pada 2006).

Boeing 747 Air India. 329 tewas

Pada tanggal 23 Juni 1985, sebuah pesawat penumpang Air India Boeing 747 yang terbang dengan penerbangan AI182 dengan rute Montreal (Kanada) – London – Delhi jatuh di perairan Samudra Atlantik di lepas pantai Irlandia. Penyebab bencana adalah ledakan bom yang ditanam di bagasi oleh ekstremis Sikh India.

Kecelakaan itu menewaskan 329 orang di dalamnya (307 penumpang dan 22 awak). Warga negara Kanada Inderjit Singh Reyat dijatuhi hukuman 5 tahun penjara atas tuduhan berpartisipasi dalam persiapan serangan teroris pada tahun 2003. Sebelumnya, ia menjalani hukuman 10 tahun penjara karena mempersiapkan ledakan di Bandara Narita (Jepang), yang terjadi pada hari yang sama dengan bencana VT-EFO. Reyat kemudian didakwa dengan sumpah palsu dan dijatuhi hukuman pada 2011 hingga 9 tahun penjara.

Related Posts

RSS
Follow by Email