Travel ke Inggris Selama Covid-19: Hal Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Anda Pergi

Travel ke Inggris Selama Covid-19: Hal Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Anda Pergi – Jika Anda berencana bepergian ke Inggris, inilah yang perlu Anda ketahui dan harapkan jika ingin berkunjung selama pandemi Covid-19. Inggris telah menjadi salah satu negara dengan jumlah kematian tertinggi akibat Covid-19 di dunia, yang mengakibatkan beberapa penguncian.

Travel ke Inggris Selama Covid-19: Hal Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Anda Pergi

piercecountycd – Di Inggris, Skotlandia, dan Wales, sebagian besar pembatasan resmi terkait virus corona kini telah dicabut, tetapi masih ada pembatasan di seluruh Inggris terkait perjalanan internasional. Lihat selengkapnya di bawah. Di Irlandia Utara, pembatasan Covid-19 domestik lainnya juga tetap ada. Di seluruh Inggris, ada kekhawatiran tentang dampak varian Delta Covid.

Baca Juga : Informasi Tickets Dan Travel

Pada 4 Oktober 2021 Inggris memperkenalkan sistem baru untuk perjalanan internasional. Daftar “kuning” telah dihapus, dan Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara sekarang membagi negara-negara ke dalam kategori “merah” atau “hijau”.  Pada 11 Oktober, pemerintah Inggris menghapus 47 negara dari daftar merah Inggris , hanya menyisakan tujuh tujuan merah yang tersisa: Kolombia, Republik Dominika, Ekuador, Haiti, Panama, Peru, dan Venezuela.

Apa yang ditawarkan?

Di London, Inggris memiliki salah satu kota terbesar di dunia. Tetapi di luar keajaiban arsitektur dan kehidupan malam ibu kota, ada banyak hal yang bisa dijelajahi — puncak-puncak terjal Dataran Tinggi Skotlandia, danau Welsh di kejauhan, dan hamparan luas pantai Cornish, sebagai permulaan, ditambah kota dan kota bersejarah seperti Bath, Oxford dan Harrogate.

Siapa yang bisa pergi?

Sebagian besar pelancong yang divaksinasi lengkap dari negara-negara daftar hijau dapat memasuki Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara tanpa tes negatif atau karantina sebelum keberangkatan, tetapi mereka harus melakukan tes pada atau sebelum hari kedua kedatangan mereka.

Pelancong yang tidak divaksinasi juga dapat mengunjungi Inggris, tetapi tunduk pada persyaratan pengujian dan karantina tambahan.  Kecuali Anda adalah penduduk Inggris, Skotlandia, Wales, atau Irlandia Utara — atau warga negara Inggris atau Irlandia — Anda akan ditolak masuk ke Inggris dari negara daftar merah. Penduduk Inggris dan warga negara Inggris dan Irlandia yang tiba di rumah dari tujuan daftar merah harus dikarantina pada saat kedatangan di hotel karantina dan mengikuti persyaratan pengujian. Lihat di bawah.

Jika Anda tiba dari negara daftar merah dan tujuan akhir Anda adalah di Wales atau Irlandia Utara, Anda perlu memesan hotel karantina di Inggris atau Skotlandia.
(Republik Irlandia memiliki peraturan masuk yang sepenuhnya terpisah, yang diberlakukan saat melintasi perbatasan darat.)

Apa saja batasannya?

Semua kedatangan di Inggris harus melengkapi Formulir Pencari Penumpang sebelum tiba di Inggris.

Negara-negara daftar merah

Kedatangan daftar merah saat ini ditolak masuk ke Inggris — kecuali Anda adalah penduduk Inggris atau warga negara Inggris atau Irlandia. Penduduk Inggris dan warga negara Inggris dan Irlandia yang tiba di rumah dari tujuan daftar merah harus menjalani karantina hotel 10 hari dengan biaya sendiri. Sebelum tiba di Inggris, para pelancong ini harus membeli apa yang oleh pemerintah Inggris disebut sebagai “paket karantina”, yang mencakup masa tinggal di karantina hotel dan makanan dan minuman selama di sana.

Pemesanan harus dilakukan melalui portal online ini. Biaya untuk satu orang dewasa yang menempati satu kamar selama 10 hari adalah £2.285. Siapa pun yang menghindari karantina berisiko didenda hingga 10.000 poundsterling. Pada 11 Oktober, pemerintah Inggris menghapus 47 negara dari daftar merah , dan hanya menyisakan tujuh tujuan merah : Kolombia, Republik Dominika, Ekuador, Haiti, Panama, Peru, dan Venezuela.

Negara-negara daftar hijau

Seperti disebutkan di atas, sebagian besar pelancong yang divaksinasi penuh ke Inggris dari negara-negara daftar hijau tidak lagi memerlukan tes negatif pra-keberangkatan. Aturan ini juga berlaku untuk pelancong di bawah 18 tahun. Semua pelancong dari negara-negara daftar hijau ke Inggris, Wales, Skotlandia, dan Irlandia Utara harus memesan dan membayar untuk tes PCR dua hari.

Pelancong yang tidak divaksinasi ke Inggris dari negara-negara daftar hijau harus melakukan tes negatif sebelum keberangkatan dan memesan serta membayar tes PCR hari kedua dan hari kedelapan. Pelancong hijau yang tidak divaksinasi juga harus dikarantina di rumah, atau di tempat mereka tinggal, selama 10 hari. Kedatangan yang tidak divaksinasi ke Inggris juga dapat menunjukkan bukti tes pra-keberangkatan negatif melalui Sertifikat Covid Digital UE. Pelancong yang tidak divaksinasi yang dikarantina di Inggris mungkin dapat mengakhiri karantina lebih awal melalui skema Test to Release. Test to Release tidak berlaku di Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara.

Daftar negara dengan program vaksinasi yang disetujui Inggris termasuk negara-negara Uni Eropa dan AS. Pada 11 Oktober, lebih banyak negara ditambahkan ke daftar ini , termasuk Brasil dan Afrika Selatan. Lihat daftar lengkap negara di sini. Setiap tujuan yang tidak ada dalam daftar merah dianggap hijau, tetapi beberapa tujuan hijau saat ini tidak mengizinkan perjalanan yang tidak penting dari Inggris.

Perubahan masa depan

Inggris juga telah mengumumkan bahwa mulai akhir Oktober, “penumpang yang divaksinasi penuh dan sebagian besar di bawah 18 tahun yang tiba di Inggris dari negara-negara yang tidak ada dalam daftar merah” akan diizinkan untuk mengganti tes PCR hari kedua mereka dengan tes aliran lateral yang lebih murah ketika tiba di Inggris. .

Grant Shapps, Sekretaris Negara untuk Transportasi Inggris menegaskan perubahan ini akan berlaku mulai pukul 4 pagi pada 24 Oktober. Tes aliran lateral NHS gratis tidak boleh digunakan, wisatawan harus memesan tes dari penyedia pengujian swasta, dengan daftar penyedia yang berlaku yang akan ditayangkan pada 22 Oktober. Wisatawan harus mengunggah foto pengujian dan referensi pemesanan mereka untuk untuk memverifikasi hasil mereka.

Skotlandia telah menyarankan itu juga akan bergerak menuju tes aliran lateral untuk pengujian hari kedua. Dalam sebuah pernyataan pada 24 September, Michael Matheson, sekretaris kabinet Skotlandia untuk nol bersih, energi dan transportasi, mengatakan: “Kami juga bermaksud untuk menyelaraskan dengan rezim pengujian pasca-kedatangan Inggris. Detailnya masih dikembangkan dengan uji aliran lateral. sedang dipertimbangkan dan kami akan terlibat lebih jauh dengan Pemerintah Inggris dalam rencana tersebut. Rinciannya akan diumumkan pada waktu yang sama dengan Inggris.” Skotlandia belum mengkonfirmasi tanggal.

Pemerintah Irlandia Utara belum membuat pengumuman tentang ini, sementara pemerintah Welsh sebelumnya mengatakan pada 27 September bahwa “keputusan untuk menjauh dari tes PCR masih harus dibuat.”

Perkembangan lainnya:

Cruising sekarang telah dimulai kembali di Inggris . Lihat panduan pemerintah di sini dan periksa jalur pelayaran khusus untuk peraturan. Orang Inggris dapat menggunakan aplikasi NHS sebagai NHS Covid Pass untuk menampilkan detail vaksinasi atau hasil tes Covid terbaru untuk tujuan domestik atau internasional. Atau, mereka dapat meminta surat kertas dengan status vaksin.

Pemerintah Inggris juga mendorong penggunaan aplikasi NHS Covid 19 yang terpisah di Inggris dan Wales – dan yang setara di Skotlandia dan Irlandia Utara – untuk memeriksa ke tempat-tempat untuk tujuan pelacakan kontak. Lihat selengkapnya di bawah.

Bagaimana situasi Covid?

Inggris mengalami gelombang pertama yang menghancurkan pada tahun 2020, diikuti oleh musim dingin yang mengganggu 2020/2021 setelah ditemukannya varian Alpha (Kent). Pada 1 Juni 2020, nol kematian Covid tercatat di keempat negara di Inggris. Tidak lama kemudian, tingkat kasus kembali meningkat di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang dampak varian Delta.

Kasus jatuh pada bulan Juli, tetapi dalam beberapa minggu terakhir tampaknya meningkat lagi. Ada 305.323 kasus baru dalam seminggu menjelang 19 Oktober. Ada lebih dari 8,5 juta kasus Covid dan lebih dari 139.000 kematian di Inggris pada 19 Oktober. Inggris adalah negara pertama di dunia yang memulai program vaksinasi, yang telah mengurangi beban Layanan Kesehatan Nasional (NHS). Semua orang dewasa di Inggris kini telah ditawari dosis pertama vaksin Covid-19.

Tes aliran lateral cepat tersedia secara gratis melalui apotek dan online , dan warga negara Inggris didorong untuk menguji diri mereka sendiri dua kali seminggu. Pada 19 Oktober, lebih dari 95,5 juta dosis vaksinasi telah diberikan di Inggris dan lebih dari 67% populasi telah divaksinasi lengkap.

Pada Maret 2020, ada penguncian di seluruh Inggris yang berlangsung hingga musim panas. Sejak itu , Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara mengembangkan tindakan khusus wilayah mereka sendiri. Pembatasan sekarang dilonggarkan di seluruh Inggris, tetapi beberapa tetap di Irlandia Utara – lihat lebih lanjut di bawah.

Apa yang bisa diharapkan pengunjung?

Inggris telah keluar dari penguncian dan sebagian besar pembatasan hukum Covid-19 kini telah dicabut. Mulai 19 Juli, tidak ada lagi batasan berapa banyak orang yang dapat bertemu di dalam atau di luar rumah pribadi atau di tempat-tempat perhotelan. Semua toko berbahasa Inggris, museum, taman hiburan, bar, pub, hotel, B&B, bioskop, teater, dan klub malam dapat dibuka kembali.

Jarak sosial dan masker wajah tidak lagi diwajibkan oleh hukum. Namun beberapa bisnis masih menerapkan pembatasan Covid-19, jadi ada baiknya memeriksa situasi sebelum Anda pergi. Perjalanan di dalam Inggris diperbolehkan, seperti halnya perjalanan ke luar negeri, sesuai dengan sistem yang dijelaskan di atas. Pemerintah juga mengatakan aturan satu meter akan tetap di perbatasan untuk mengelola risiko varian.

Pemerintah telah mendorong tempat-tempat yang beroperasi dengan jumlah besar – seperti tempat konser atau klub malam – untuk menggunakan NHS Covid Pass yang disebutkan di atas sebagai sarana masuk. Namun, sementara pemerintah awalnya berencana untuk membuat bukti vaksinasi penuh wajib untuk masuk ke klub malam atau tempat-tempat besar lainnya di Inggris mulai akhir September – rencana ini ditunda. Pemerintah terus mendorong penggunaan NHS Covid Pass secara sukarela di tempat-tempat.

Sementara persyaratan hukum tentang masker wajah telah dicabut, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan “kami mengharapkan dan merekomendasikan agar orang-orang mengenakan penutup wajah di ruang yang ramai dan tertutup di mana Anda bersentuhan dengan orang-orang yang biasanya tidak Anda temui, seperti di tempat umum. mengangkut.”

Walikota London Sadiq Khan meminta Transport for London (yang mengelola jaringan transportasi kota, termasuk Tube) untuk terus mewajibkan para pelancong memakai masker wajah setelah 19 Juli, kecuali mereka dikecualikan secara medis. Orang-orang di Inggris yang diidentifikasi sebagai kontak dekat dari seseorang yang telah dites positif Covid-19 harus mengisolasi diri selama 10 hari – kecuali mereka telah divaksinasi sepenuhnya.

Orang dewasa yang telah mendapatkan suntikan dan anak-anak di bawah 18 tahun — serta orang-orang yang telah mengambil bagian dalam uji coba vaksin Covid-19 yang disetujui dan mereka yang tidak dapat divaksinasi karena alasan medis — yang diidentifikasi sebagai kontak dekat tidak Tidak harus melakukan isolasi mandiri, selama hasil tes negatif Covid-19 melalui tes PCR.

Identifikasi kontak dekat ini sering dilakukan melalui aplikasi NHS Covid-19, yang memungkinkan pengguna untuk check-in ke restoran, bar, dan tempat lain untuk tujuan pelacakan dan penelusuran. Menggunakan aplikasi tidak wajib tetapi direkomendasikan oleh pemerintah Inggris. Pemerintah Inggris mengatakan pihaknya berharap untuk terus mengelola Covid-19 tanpa memberlakukan kembali pembatasan, tetapi telah menerbitkan dokumen yang menguraikan apa yang disebutnya “Rencana B” untuk Inggris untuk musim dingin 2021/22.

Wales

Pada 7 Agustus, pembatasan Covid hukum yang tersisa di Wales telah dihapus dan Wales saat ini berada pada apa yang diklasifikasikan negara itu sebagai tingkat siaga Covid 0. Tidak ada lagi batasan jumlah orang yang bertemu di dalam atau di luar ruangan, di rumah, restoran, bar, atau pub.

Semua bisnis dari hotel hingga museum hingga klub malam dapat dibuka kembali. Bepergian di Wales dan seluruh Inggris Raya diizinkan, seperti halnya bepergian ke luar negeri di bawah sistem lampu lalu lintas. Penutup wajah masih diwajibkan oleh hukum di lingkungan dalam ruangan tertentu, termasuk transportasi umum, tetapi tidak di tempat-tempat perhotelan.

Wales juga menggunakan aplikasi NHS Covid-19 untuk pengujian dan penelusuran. Menggunakan aplikasi tidak wajib tetapi direkomendasikan oleh pemerintah Welsh. Orang dewasa yang divaksinasi penuh di Wales – serta mereka yang berusia di bawah 18 tahun dan peserta uji coba vaksin – tidak perlu mengisolasi diri jika mereka adalah kontak dekat dengan seseorang yang telah dites positif Covid.

Mulai 11 Oktober, orang-orang di Wales harus menunjukkan NHS Covid Pass mereka untuk memasuki tempat-tempat dengan banyak orang, termasuk klub malam. Wales telah menerbitkan rencana pengendalian Coronavirus untuk musim gugur dan musim dingin 2021 , yang menguraikan opsi jika situasinya memburuk.

Skotlandia

Pada 9 Agustus, Skotlandia menghapus sebagian besar pembatasan Covid yang tersisa. Sekarang tidak ada batasan jumlah orang yang berkumpul di rumah, restoran, bar atau pub. Museum, pub, toko restoran, tempat wisata, dan teater semuanya dapat dibuka kembali. Klub malam sekarang dapat dibuka kembali.

Persyaratan hukum tentang jarak sosial juga telah dihapus. Bepergian di Skotlandia dan seluruh Inggris Raya diizinkan, seperti halnya perjalanan ke luar negeri sebagaimana diuraikan di atas. Penutup wajah masih wajib di tempat umum dalam ruangan dan transportasi umum. Ada juga maksimal 2.000 orang di setiap acara dalam ruangan, dan 5.000 orang di luar ruangan.

Mulai 1 Oktober, bukti vaksinasi penuh adalah wajib untuk masuk ke klub malam atau acara Skotlandia dengan banyak orang yang hadir. Orang-orang di Skotlandia dapat menggunakan Aplikasi Status Covid NHS Scotland untuk mengonfirmasi bahwa mereka ditusuk, atau mereka dapat meminta catatan vaksinasi di kertas.

Skotlandia juga memiliki versi sendiri dari aplikasi NHS Covid-19 yang disebut Protect Scotland . Ini tidak wajib, tetapi penggunaannya direkomendasikan oleh pemerintah Skotlandia. Orang dewasa yang telah divaksinasi ganda selama dua minggu atau lebih – dan anak-anak berusia antara lima dan 17 tahun – yang diidentifikasi sebagai kontak dekat dari seseorang yang telah dites positif Covid-19 tidak perlu mengisolasi diri, jadi asalkan hasilnya negatif Covid-19 melalui tes PCR.

Irlandia Utara

Di Irlandia Utara, semua toko yang tidak penting telah dibuka kembali dan restoran buka untuk bersantap di dalam dan luar ruangan. Pembatasan telah dihapus mengenai jumlah rumah tangga yang dapat duduk bersama di tempat-tempat perhotelan. Tidak ada lagi batasan berapa banyak orang yang dapat bertemu di taman pribadi. Hingga 30 orang dapat bertemu di dalam rumah pribadi dan menginap.

Baca Juga : Panduan Jalan- Jalan Ke Vietnam Yang Harus Kamu Tahu

Menginap semalam di akomodasi liburan mandiri juga diizinkan untuk maksimal 30 orang. Atraksi pengunjung luar ruangan Irlandia Utara juga telah dibuka kembali. Hotel dan B&B juga telah dibuka kembali, demikian juga museum dan tempat rekreasi dalam ruangan dan atraksi pengunjung lainnya. Musik live dan teater diperbolehkan, tetapi klub malam tetap tutup.

Mulai 31 Oktober, Irlandia Utara akan melonggarkan aturan tentang pergerakan di dalam tempat-tempat perhotelan dan mengizinkan klub malam untuk dibuka kembali. Bepergian di Irlandia Utara dan seluruh Inggris Raya diperbolehkan, seperti halnya bepergian ke luar negeri sebagaimana diuraikan di atas. Penutup wajah diperlukan pada transportasi umum dan beberapa pengaturan publik dalam ruangan lainnya.

Irlandia Utara memiliki versi sendiri dari aplikasi pelacakan kontak NHS Covid-19 yang disebut StopCOVID NI. Ini tidak wajib, tetapi penggunaannya direkomendasikan oleh pemerintah Irlandia Utara.

Related Posts

RSS
Follow by Email