Tur Jalan Kaki Trastevere, Tempat untuk melihat Jalan-Jalan Terindah

piercecountycd.orgTur Jalan Kaki Trastevere, Tempat untuk melihat Jalan-Jalan Terindah. Di Roma Di seberang sungai Tiber Roma, terdapat bekas lingkungan kelas pekerja yang saat ini menjadi salah satu tempat nongkrong paling indah di kota. Di sepanjang jalan berbatu di Trastevere terdapat banyak restoran dan restoran pizza terbaik di Roma, terletak di dalam bangunan abad pertengahan yang menawan. Inilah cara melihat jalan-jalan Roma yang paling indah dengan tur jalan kaki Trastevere yang dipandu sendiri.

Saya hanya pernah mendokumentasikan 3 tahun saya di Roma dengan ribuan foto dan jumlah album yang sama di Facebook. Setelah baru-baru ini kembali ke Roma untuk pernikahan seorang teman dekat, saya memberikan waktu ekstra untuk kembali dan menangkap berbagai kantong kota dan memberikan panduan inspirasional dan praktis tentang cara pengalaman terbaik Roma. Tempat apa yang lebih baik untuk memulai selain dengan tur jalan kaki tanpa pemandu di sekitar Trastevere.

Apa yang saya sukai dari Roma adalah Anda dapat berkeliling kota dengan berjalan kaki dan melihat semua yang ada di daftar periksa Anda, tidak terkecuali Trastevere. Tetapi karena ini adalah area perumahan, lebih sulit untuk mengetahui ke mana harus pergi ditambah sangat sedikit informasi yang tersedia. Masukkan panduan saya ke Trastevere. Di bawah ini saya akan memberi Anda rencana perjalanan dengan daftar jalan, gereja, dan air mancur terindah yang harus Anda lihat selama kunjungan Anda ke Roma.

Sejarah Singkat Trastevere

Terletak di tepi barat Sungai Tiber di selatan Kota Vatikan, Trastevere adalah rione (distrik) ke-13 di Roma. Berasal dari bahasa Latin, Trastevere secara harfiah berarti “trans Tiberim” atau “di luar Tiber”. Itu bukan nama yang sangat menarik dalam bahasa Inggris tapi entah bagaimana itu selalu terdengar lebih baik dalam bahasa Latin.

Rione telah ada sejak zaman Romawi kuno dan dari sana tumbuh menjadi bagian dari kota pada Abad Pertengahan. Pada zaman kuno itu dianggap berada di pinggiran Roma dan selama berabad-abad berfungsi sebagai semacam persimpangan jalan.

Awalnya, daerah itu diduduki oleh Etruria yang kemudian dikalahkan. Sebelum elit masyarakat pindah ke sini, itu adalah pemukiman imigran dari Timur Tengah.

Pada Abad Pertengahan, daerah itu ditinggalkan selama invasi Barbar sebelum dihuni kembali dan tumbuh secara eksponensial.

Semua sejarah ini telah membuat Trastevere terkenal dengan karakteristiknya yang sempit, jalan-jalan berbatu dan bangunan abad pertengahan yang bersinar di bawah sinar matahari sore yang keemasan.

Kapan harus mengunjungi Trastevere

Meskipun menjadi hotspot wisata, Trastevere telah berhasil mempertahankan identitas lokal dan Romawi yang kuat. Dengan mengambil sisi jalan mana pun, Anda akan segera melarikan diri dari keramaian yang datang ke area ini. Untuk merasakan Trastevere yang lebih tenang, tibalah sebelum pukul 11:30 ketika para turis mulai muncul. Pastikan untuk kembali di malam hari untuk melihat mengapa Trastevere terkenal dengan kehidupan malamnya yang ramai.

Cara menuju Trastevere

Cara terbaik dan termudah untuk mencapai Trastevere adalah dengan naik trem dari Piazza Venezia atau Largo di Torre Argentina. Meskipun jaraknya cukup dekat untuk berjalan, Anda lebih baik menghemat energi untuk tur jalan kaki. Pastikan Anda mengenakan sepatu yang nyaman karena bebatuannya sangat tak kenal ampun.

Tur Jalan Kaki Trastevere Tanpa Pemandu

Kenakan sepatu Anda yang nyaman, ambil kamera itu karena tur jalan kaki ini seperti kartu pos yang menjadi hidup. Di bawah ini adalah peta Trastevere yang menandai semua tempat yang dikunjungi dalam rencana perjalanan Trastevere ini.

1. Via della Lungaretta

Turun di halte trem pertama setelah jembatan, belok kiri dan turun ke Via della Lungaretta. Anda sekarang berjalan melalui 2000 tahun sejarah karena jalan ini mengikuti rute yang tepat dari jalan Romawi kuno! Mengesankan, bukan?

2. Vicolo della Luce

Setengah jalan menuju Via della Lungaretta adalah Vicolo della Luce, atau ‘Alley of Light’. Jalan ini menjadi terkenal dalam lukisan abad ke-19 oleh E. Roesler Franz, seorang pelukis dan fotografer Italia. Habiskan waktu sejenak di sini dan kagumi rumah bergaya abad pertengahan yang bahkan setelah restorasi dan rekonstruksi masih berhasil melontarkan Anda kembali ke masa lalu.

3. Via di Piscinula

Melanjutkan Via della Lungaretta, melewati Piazza di Piscinula, disinilah Anda akan jatuh cinta pada Trastevere. Dari Musim Semi, tanaman merambat menetes dari bangunan saat mereka menyuntikkan ledakan hijau di sepanjang fasad oranye pedesaan. Berjalanlah di sepanjang Via di Piscinula sebelum menuju ke Via Titta Scarpetta.

4. Via Titta Scarpetta

Sama anehnya, jalan sempit ini adalah semacam museum terbuka dengan banyak artefak arkeologi, kolom, ibu kota, jalur, potret, dan medali keagamaan yang tertanam di dinding bangunan. Tampilan temuan kuno ini mengingatkan kembali pada tradisi kuno yang memamerkan artefak yang belum ditemukan.

Nama jalan tidak jelas dengan beberapa teori yang beredar. Ada yang mengatakan itu bisa saja berasal dari seorang prajurit bernama Titta Scarpetta yang tinggal di jalan ini dan mengorbankan hidupnya pada tahun 1559 selama pengepungan Malta melawan Turki, sehingga mencegah penaklukan pulau itu.

Yang lain percaya nama itu berasal dari tanda sebuah penginapan yang kemudian memberi nama jalan itu. Penjelasan lain adalah bahwa itu berasal dari pecahan marmer kuno patung Romawi yang menggambarkan kaki bersepatu yang tertancap di dinding di sudut gang yang kemudian menghilang.

Baca Juga: 26 Fakta Menarik Italia untuk Diketahui Sebelum Perjalanan Anda

5. Vicolo dell’Atleta

Nama Vicolo dell’Atleta, yang berarti ‘Athlete Alley’ berasal dari patung seorang atlet yang ditemukan di sini pada abad ke-19. Hari ini, dapat ditemukan di Museum Vatikan. Sebelum Vicolo dell’Atleta disebut Vicolo delle Palme atau ‘Palm Alley’. Daerah ini adalah situs pemukiman Romawi Yahudi pertama, jadi masuk akal bahwa telapak tangan dan simbol Yudea, ( pada abad pertengahan para peziarah dibawa bersama mereka ke Yerusalem) meninggalkan bekasnya di jalan-jalan dengan nama aslinya.

Sekitar tahun 1.000 orang Yahudi membangun sinagoga pertama di Roma di sini. Pada abad ke-18, sinagoga runtuh yang membuat orang-orang Yahudi pindah ke ghetto. Saat ini, di lokasi yang diduga sinagoga berdiri sebuah rumah abad pertengahan dengan lengkungan dan tiang yang indah.

6. Basilica di Santa Cecilia

Dengan lebih dari 1000 gereja di Roma Basilica di Santa Cecilia adalah yang pertama kami kunjungi dalam walking tour ini. Gereja Kristen Romawi awal ini didirikan pada abad keempat dan konon dibangun di lokasi yang sama di mana martir Romawi Cecilia tinggal. Cecilia adalah pelindung musisi dan diwakili baik dalam patung di bawah altar dan di lukisan dinding di dalam gereja.

7. Chiesa di San Francesco a Ripa

Bagi yang tertarik dengan Francis of Assisi, ada baiknya berkunjung ke Chiesa di San Francesco a Ripa. Gereja ini dinamai Santo yang tinggal di sini ketika dia mengunjungi Paus. Nama ‘a Ripa’ berasal dari Porto Di Ripa Grande sul Tevere yang terletak di belakangnya.

Jangan sampai terlewatkan, adalah mahakarya marmer emotif ‘Blessed Ludovica Albertoni’ (‘Estasi di Beata Ludovica Albertoni’) yang dipahat oleh Gian Lorenzo Bernini antara tahun 1671-1674.

Menuju ke barat, saatnya menjelajahi sisi lain Trastevere.

8. Via di San Gallicano

Mungkin tampak kontra-intuitif untuk menuju ke Via di San Gallicano terlebih dahulu, tetapi ini adalah titik masuk cara terbaik ke bagian Trastevere ini. Via Di San Gallicano mengambil namanya dari bangunan Rumah Sakit San Gallicano abad ke-18 yang mengesankan. Pada saat dibangun, itu dianggap sebagai salah satu rumah sakit terbaik dan tercanggih di Eropa.

9. Chiesa Sant’Agata di Trastevere

Gereja Sant’Agata abad ke-18 di Trastevere adalah rumah bagi patung Perawan Carmen (Vergine del Carmelo). Umat ​​beriman membawa patung dalam prosesi ‘Festa de Noantri’ yang dimulai pada awal abad ke-16.

Perayaan keagamaan Madonna of Mount Carmel ini berlangsung antara 16-31 Juli dan merupakan salah satu festival keagamaan populer terakhir yang tersisa di Roma.

10. Piazza di Santa Maria di Trastevere

Melanjutkan sepanjang Via della Lungaretta akan membawa Anda ke alun-alun Trastevere, Piazza di Santa Maria di Trastevere. Air mancur Romawi abad kelima belas yang terletak di tengah alun-alun dikatakan sebagai karya Bramante.

Turis yang membawa buku panduan, mahasiswa Universitas terdekat, dan penduduk setempat memberikan piazza ini kepribadian ganda. Pada siang hari, mosaik emas Basilica of Santa Maria yang berkilauan mempesona para penonton sebelum digantikan oleh atmosfer malam yang hangat dengan bar yang ramai dan meja makan di luar ruangan.

Sebagai detak jantung Trastevere, berbagai pasar, acara musik dan budaya berlangsung di piazza.

11. Basilica di Santa Maria di Trastevere

Setelah direstorasi untuk waktu yang lama, Basilica di Santa Maria di Trastevere akhirnya kembali bersinar.

Berasal dari abad ke-3, Basilica di Santa Maria di Trastevere adalah salah satu gereja tertua di Roma dan tanpa diragukan lagi merupakan tempat ibadah terpenting di Trastevere.

Fiturnya yang paling terkenal adalah mosaik besar abad ke-13 karya Pietro Cavallini. Di atas pintu masuk adalah mosaik emas besar yang berkilauan di bawah sinar matahari keemasan sepanjang hari.

12. Fontana delle Botte

Meskipun mungkin tidak setua tempat menarik lainnya di Trastevere, Fontana delle Botte memberi penghormatan khusus pada sejarah panjang perdagangan anggur yang kaya di distrik ini.

Dibangun pada tahun 1927, air mancur menunjukkan unsur-unsur yang diperlukan untuk produksi dan konsumsi anggur termasuk tong, tong anggur, dan dua wadah di sisi tong yang biasa disebut ‘quartini’ oleh orang Romawi.

13. Telusuri Vicolo del Piede

Kembali langkah-langkah Anda menuju Piazza di Santa Maria di Trastevere dan keluarlah dari jalur menuju Vicolo del Piede yang tenang, alias Foot Alley.

Jalan sempit kecil ini adalah impian para fotografer dengan tanaman yang memanjat dinding rumah.

Baca Juga: Tempat wisata Terkenal Di Roma, Italia Pada Tahun 2021

14. Via del Moro dan Caffè Moro

Di ujung jalan, ambil kanan ke Via del Moro. Jalan yang indah ini dipenuhi dengan bangunan dalam berbagai gaya arsitektur dari periode abad pertengahan hingga abad ke-17 hingga Renaissance.

Berasal dari akhir abad kesembilan belas, Anda akan menemukan Caffè Moro yang bersejarah, salah satu kafe tertua yang masih aktif di Italia. Kafe ini masih memiliki tanda aslinya di besi tempa yang dicat yang berasal dari Perang Abyssinian pada akhir abad ke-19.

15. Vicolo de’ Cinque

Menghubungkan Piazza Trilussa dengan Via della Scala, Vicolo del Cinque mendapatkan namanya dari istana keluarga kuno Cinque, yang mendominasinya. Di malam hari, jalan ini menjadi hidup dengan restoran-restoran yang ramai memenuhi jalan.

16. Piazza Trilussa dan Fontana di Ponte Sisto

Piazza Trilussa adalah titik pertemuan yang populer sebelum mengambil salah satu dari banyak arteri yang menuju ke Trastevere. Saya tidak dapat menghitung berapa kali saya akan menunggu di tangga ini untuk teman-teman Italia saya yang terkenal terlambat.

Piazza Trilussa dinamai penyair Italia Carlo Alberto Salustri, lebih dikenal dengan nama pena Trilussa. Ia terkenal dengan puisi-puisinya yang ditulis dalam dialek Roma, Romanesco. Di sisi piazza adalah monumen yang didedikasikan untuk Trilussa.

17. Vicolo Moroni

Tak jauh dari Piazza Trilussa adalah Vicolo Moroni. Jalan kecil ini dibuat khusus untuk menjadi satu-satunya tempat di Trastevere di mana Anda dapat melihat sisa-sisa Tembok Aurelian (dibangun antara 271 M dan 275 M) yang pernah mengelilingi kota Roma.

18. Via della Scala

Terletak di antara rumah-rumah berwarna keprok dan terletak di sebelah biara Santa Maria della Scala adalah Farmacia dei Frati Carmelitani (Apotek biarawan Karmelit). Di sinilah para biksu kuno biasa menyiapkan obat-obatan. Meskipun apotek tidak aktif, Anda masih dapat mengunjungi tempat tersebut dan melihat di mana para biarawan bekerja.

19. Fontana del Prigione

Sebelum menuju ke Janiculum Hill, ayunan melewati Fontana del prigione atau ‘Prison Fountain’.

Air mancur ini awalnya merupakan salah satu monumen yang menghiasi vila Montalto yang terkenal, kediaman pribadi Paus Sisto V. Sayangnya, vila tersebut menghilang pada tahun 1887 saat pembangunan Stasiun Termini.

Air mancur itu dibongkar dan disimpan di gudang Kementerian Dalam Negeri sebelum kemudian dipasang kembali dan ditempatkan di Via Mameli. Namanya berasal dari sekelompok patung yang merupakan bagian dari komposisi asli yang menggambarkan Apollo, Venus, dan seorang tahanan.

20. Chiesa di San Pietro di Montorio

Berfungsi sebagai kuil dan menandai situs penyaliban Santo Petrus, Gereja San Pietro di Montorio menggantikan gereja abad ke-9 sebelumnya yang didedikasikan untuk Santo Petrus. Julukannya ‘Montorio’ berasal dari bahasa Latin ‘monsaureus’ yang mengacu pada tanah kekuningan dari bukit Janiculum di mana ia berada.

Sederhana dari luar, gereja ini menawarkan karya seni yang luar biasa dari seniman termasuk Gian Lorenzo Bernini, Daniele da Volterra dan Sebastian del Piombo.

21. Fontana dell’Acqua Paola

Secara lokal dikenal sebagai ‘fontanone’ atau air mancur besar karena ukurannya yang mengesankan, Fontana dell’Acqua Paola adalah air mancur besar pertama di tepi kanan Sungai Tiber.

Terletak di lereng Bukit Janiculum dengan pemandangan indah ke pusat sejarah Roma, air mancur ini dibangun pada tahun 1612 untuk menandai akhir dari saluran air Acqua Paola. Itu dipulihkan oleh Paus Paulus V dari siapa ia mengambil namanya.

22. Bukit Gianicolo / Janiculum

Ketika saya pertama kali pindah ke Italia, saya memiliki kebiasaan bertanya kepada supir taksi saya tentang tip-tip lokal terbaik mereka. Ketika saya bertanya kepada seorang wanita apa tempat favoritnya di Roma, dia dengan cepat menjawab “Gianicolo!”.

Ini menjadikannya tempat yang sempurna untuk mengakhiri tur jalan kaki Trastevere kami. Dari sini Anda akan mendapatkan pemandangan terbaik Roma yang akan membuat Anda takjub.

Meskipun Roma dikenal dengan tujuh bukitnya, Gianicolo (atau Janiculum) terletak di bukit kedelapan. Itu tidak termasuk dengan bukit-bukit lain karena berada di luar tembok kota kuno.

Setiap hari pada siang hari satu tembakan meriam ditembakkan dari Gianicolo menandai waktu yang tepat. Tradisi ini sudah ada sejak abad ke-19. Oleh karena itu, waktu terbaik untuk melihat pemandangan favorit Roman, adalah dari sore hingga matahari terbenam. Ada sebuah bar yang terletak di dekat tempat pengamatan yang berarti Anda dapat menikmati Aperol Spritz (Italia dan minuman beralkohol favorit saya) dan makanan ringan, sambil menikmati langit merah muda di atas Roma.

Juga di atas sini adalah patung pahlawan dari Risorgimento Italia, gerakan abad ke-19 (dan perang) yang menyatukan Italia modern. Di tengahnya terdapat patung besar pahlawan besar Giuseppe Garibaldi di atas kuda.

Dan dengan demikian mengakhiri tur jalan kaki ini di sekitar jalan-jalan paling indah di Roma.

Meskipun ini bukan tur Trastevere yang lengkap, ini mencakup tempat-tempat menarik utama dan akan membantu Anda menemukan sisi yang lebih kecil dan lebih tenang dari bagian populer Roma ini. Pastikan untuk menyimpang dari rencana perjalanan ketika sesuatu menarik perhatian Anda, Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda temukan.

Related Posts

RSS
Follow by Email